Tuesday, 20 June 2017

Rumah Sakit Putri... (Kedua, dan Pertama) (part 1)

Subhanallah waktu cepat berlalu ya, tiba-tiba #AnakKedua udah 1 bulan aja usianya.. Kemarin ke dokter untuk imunisasi BCG, waktu ditimbang tiba-tiba sudah 4.7 kg aja beratnya @_@ . Ada perasaan "kok cepet banget" dan perasaan 'kehilangan', kehilangan Fikri yang newborn maksudnya. Dan perasaan-perasaan ini bikin saya jadi sensitif banget, jadi bener-bener aware, nyadar bahwa saya harus benar-benar menikmati setiap detik pertumbuhan anak.. lihat Hanif jadi semakin aware juga, nggak terasa dia sudah sebesar ini, dan saya tidak bisa kembali ke masa lalu.. gitu deh pokoknya. Apa karena ini anak kedua ya, yang mana saya nggak (belum?) rencana punya anak lagi. Jadi semacam berasa ini momen terakhir gitu... Lah jadi merasakan perasaan orang lain yang "ternyata pingin punya anak lagi ya...", apa seperti ini ya rasanya hahaha....

Nah gara-gara momen 'kehilangan newborn' ini saya jadi suka inget-inget kembali masa-masa lahiran di RS Putri kemarin. Sambil nyoba inget-inget kayak apa Fikri waktu newborn dulu, haha. Yang jelas sekarang dia lebih bulet xD. Dan masa-masa di rumah sakit itu kok ya menyenangkan lho kalo diinget-inget. Waktu melahirkan Hanif juga.

Pertama kalinya saya kesana lagi ya waktu mau mulai senam hamil, di sekitar usia kehamilan 34 minggu. Wahaha.. telat yes... padahal dulu jaman Hanif, usia kehamilan 7 bulan dah semangat ke sana aja *maklum #AnakPertama xD. Itupun yang hamil kedua, "terpaksa" ikut senam hamil gara-gara sudah 34 minggu tapi kepala janin belum dibawah -_-. Ikut senam hamil pun perasaannya beda.. Kalo dulu kan excited karena pertama. Kalo yang sekarang macem berasa BTDT kalo istilahe babycenter xD (been there done that xD), sambil aga-aga memandang remeh bumil-bumil lain yang keliatan banget baru hamilnya baru pertama, apalagi kalo senam hamilnya dianter / ditungguin suami / ibunya... huakaka perasaan apa ini, buruk banget sih xD


Dulu jaman Hanif, aku pilih kamar yang kelas 1, jadi sekamar ada dua bed untuk dua pasien. Alasannya, karena takut tidur sendirian, hahahaaa.... Loh kan bisa pesen kamar VIP, suami bisa tidur di bed khusus penunggu? Enggak, karena alasan lainnya biar lebih irit huhahaha... Lumayan ngefek loh, karena biaya semua-muanya didasarkan pada kelas kamar inap, apalagi kalau nginapnya lama kayak aku dulu (dan sekarang), 3-4 malam bok. Jaman Hanif dulu (which is 6 tahun yang lalu, which is sudah lama bangeeeeet X( ) kamar kelas 1 ini ada di lantai 2, selantai sama ruang bayi. Jadi enak dulu kalau mau nyusuin tinggal keluar kamar aja ga usah naik turun. Nah ternyata sekarang ini lantai 2 khusus untuk kamar VIP dan VVIP saja (dan suite?), kelas lainnya di lantai 3. Sempet mikir-mikir doh PR juga yak kalau mau nyusuin musti naik turun.. bukan capeknya, tapi takutnya itu lhoooooo -_- xD *yak penakut* lha kan dini hari pun musti nyusuin... *tiba-tiba teringat jaman Hanif dulu jam 2 pagi dengan pedenya ke ruang bayi ternyata dikunci, lorong ga ada orang (maksudnya ga keliatan ada orang... yang jelas selalu ada suster jaga lah di tiap lantai). Tapi akhirnya ya bismillah diniatkan dan sudah siap naik turun nantinya, jadilah pas pagi-pagi sudah sakit mules kontraksi, masuk RS Putri langsung daftar pilih kelas 1. 

Ruang bersalin dan operasi masih sama kayak dulu, di lantai 3, wah kenangan banget nih. Nah tapi ternyata hal-hal lain nggak sama kayak dulu, dan nggak sama nya ini ke arah yang lebih baik. Enam tahun yang lalu gosip-gosipnya RS Putri tuh nggak pro ASI, dan memang pengalaman lahiran yang dulu dan sekarang beda banget, sekarang kerasa cukup pro ASI kok. Kemarin Fikri begitu lahir, pusarnya dipotong sama bapaknya, terus ditaruh di dada untuk IMD, *sambil aku dijahit T_T*, dan itu lumayan lama, mungkin setengah jam lebih yak (padahal yang laen yang IMD "beneran" bisa sejam dua jam yaaaa wkwkwk). Jaman Hanif dulu, begitu lahir, kita minta IMD, cuman ditaruh di dada 5 menit, terus habis gitu "bu bayinya diambil dulu ya, soalnya kan ibu mau dibius" "loh dibius kenapa suster" "ya kan mau dijahit, kalau gak dibius sakit loh..." gitu deh..

Setelah lahiran, mirip lah pengalamannya. Ga seberapa lama, bayinya dianter ke kamar, ibunya disuruh mulai nyusuin. Oke mirip... Nah selanjutnya yang beda banget adalah, sekarang bayi-bayi ditinggal di kamar bersama ibunya, alias rooming in. Kalau dulu nggak, bayi-bayi kumpul semua di ruang bayi. 

Di hari pertama Fikri sudah ditinggal dengan saya terus, baru diambil sore saat mau dimandikan. Selesai mandi sudah diantar lagi ke kamar saya. Kebetulan di hari-hari itu Hanif ada latihan intensif drumband karena akan tampil di acara parade senja tanggal 17 nya. Oya btw Fikri dan Hanif sama-sama lahir hari Senin pagi, dan sama-sama harus tinggal di rumah sakit agak lama karena harus disuntik antibiotik gara-gara ketubannya hijau.



Karena di lahiran kedua ini saya nggak dibius total, jadi saya sadar waktu dipindah ke kamar. Di kamar sudah ada ibu-ibu lain nonton TV keras banget -_- :D acaranya yang kriminal-kriminal pulak xD. Terus langsung diajak ngobrol. Ternyata ibu ini lahiran anak keempat (yang sekarang saya ngerti rasanya kenapa sih orang-orang itu anaknya lebih dari dua; ternyata meskipun capek, punya bayi baru itu menyenangkan :D ). Dia sudah mau pulang siang itu. Fyuh syukurlah :D soalnya saya pengen istirahat juga, ga diajak ngobrol terus. Pas dia pulang cepet-cepet TVnya saya matiin terus remote controlnya saya simpen di meja saya :D, jaga-jaga kalau ada pasien baru yang nempatin space sebelah, jangan sampai nonton TV berita kriminal pake suara keras lagi. Yeah seninya sekamar dengan pasien lain :D.

Waktu lahiran Hanif dulu, saya kan masuk kamar malemnya (walaupun kontraksinya belum sakit), dan waktu itu sekamar dengan ibu-ibu lebih tua yang besok paginya mau operasi (bukan lahiran). Dokter pengganti saya juga sempat visit saya dan ibu itu. Saya cuma ditanya, ini anak keberapa? Oh, anak kesatu.... Gitu. Ibu itu balik lagi ke kamar kelar operasi sudah agak sorean gitu. Waktu saya ke kamar mandi, mungkin dia denger saya mandi. Terus langsung diwanti-wanti, katanya kalau habis lahiran ga boleh mandi sama keramas dulu sampe berapa hari gitu. Terus kaki ga boleh nyentuh lantai langsung. Hehe padahal rasanya pliket lengket-lengket bau keringet sampur darah dll gitu.. Seger banget habis mandi dan keramas :D.

Kemarin waktu lahiran Fikri juga sempat malas mandi karena pegel dan masih sakit sana-sini, tapi ga kuat ama keringetnya... akhirnya mandi juga.. Oya agak sorean masuk lah satu pasien baru di sebelah saya, serombongan bertiga sama suaminya dan ibunya (or mertuanya?), habis lahiran anak pertama. Seru juga ya ternyata sekamar sama bayi lain. Waktu malam, si bayi ganti-gantian nangis. Bayinya dia lebih sering dan lebih lama ding nangisnya, ya maklum mungkin karena anak pertama ya. Memang beda sih ternyata, saya sudah tahu ini itunya dan lebih santai. Hari pertama langsung nyusuin sambil tiduran, padahal dulu baru tau pas Hanif 2 bulan :D. Kerasa banget bilik sebelah heboh bertiga (gimana sempitnya ye? -_-), sedangkan saya cuma berdua aja sama si bayi, nyantai sambil tidur :D.

*sik, insya Allah bersambung ke hari kedua ya.... :D

2 comments:

  1. Obgyn cewek disini, praktek sore semua kayakny ya? Ah tp ga masuk itungan jg sih RS ini. Krn ga bs gesek kartu dr kantor abi klo kontrol & lahiran. Padahal lbh deket rumah. Dibanding RSBS maksudnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sayang sebetulnya aku juga suka ama rs putri ini krn dkt..

      Delete