Sunday, 11 June 2017

Cerita Kelahiran... Kedua :D

Nah setelah ada cerita kelahiran pertama, mari nyambung ke yang kedua :D

Karena Hanif lahir lebih cepat sekitar 2 minggu dari HPL, itupun beratnya sudah 3.5 kg T_T jadi untuk anak kedua ini aku berharap ya maksimal beratnya segitu, kalo bisa malah lebih kecil supaya proses lahirnya lebih lancar. Eh lha kok ga terasa tiba-tiba sudah 2 minggu menjelang HPL (yang mana dulu Hanif ya lahir sekitar 2 minggu menjelang HPL). Tapi belum lahir juga. Trus ada istri teman yang katanya HPLnya mirip saya, ternyata udah lahiran. Hoh piye iki katanya kalo anak kedua biasanya lebih cepet?! Waktu periksa ke dokter, perkiraan berat berdasar USG sudah 3.3 kg T_T. Persis jaman Hanif dulu juga gitu, periksa terakhir ya 3.3 kg itu T_T. 

Periksa yang 2 minggu sebelumnya juga dibilangin kalo kepala bayi masih di atas. Lah loh lah loh ini telat banget sih kuatirnya hahaha... Maklum anak kedua.. Udah ga terlalu ngurus karena urusannya dah banyak ahaha... kesian ya -_- :D . Akhirnya mulai ikut senam hamil (yang mana jaman Hanif dulu dah mulai ikut sejak bulan ketujuh... yang ini baru ikut pas minggu ke 34 / 35 an :p ). 

Lalu juga baru heboh jalan... doh... ini ga lahir-lahir apa karena jarang jalan ya? Saya ga terlalu ingat jaman Hanif dulu gimana, kayaknya kalo pagi sering jalan cari tukang sayur gitu deh :p sambil ngajarin rewang baru waktu itu. Itu pun baru heboh rencananya aja, tapi jalan-jalannya ya masih jarang, sambil maksa-maksa Hanif belajar sepeda (soalnya bingung mau jalan pagi juga susah, jadi ya terpaksa sore-sore sambil ngajak Hanif sepedaan).

Seminggu sebelum HPL, ke dokter, perkiraan berat bayi 3.4 kg... Terus dokternya bilang, "Kalo minggu depan belum lahir, terpaksa diinduksi ya..." yang terus saya baru nyadar "Loh dok sekarang tanggal berapa sih?" 
Ya ampun ternyata sudah tanggal 12 to.. Wah gawat ki,, akankah saya merasakan sakitnya diinduksi seperti cerita orang-orang? Kok ndilalahnya dokternya ketemu ortu saya pas acara mantenan, jadi ngobrollah mereka.. Pulang-pulang dari manten ibu saya ngemessage "bayimu harus segera dilahirin kalo ga ntar diinduksi loh" trus bapak saya tiba-tiba tanya "eh mending langsung disectio atau didrip?" -_____-

Nah itu hari Jumatnya. Akhirnya heboh dah jalan kesana kemari. Sabtu pagi mumpung Hanif nginep di rumah ortu (karena kan kita ke obgyn malem-malem) jalanlah saya n suami keliling kompleks, lumayan 45 menitan. Sabtu sorenya habis ngashar kita ke Transmart, langsung njujug ke Trans Studio Mini nya. Dah Hanif silakan main sepuasnya, ya mumpung dia pas lagi pinter n nurut juga, trus juga hitung-hitung agak memanjakan dia sebelum adiknya lahir. Jadi Hanif main sama bapaknya, saya jalan terus, ya muter-muter di situ aja. Agak aneh sih hahaha jadi kadang saya muter aja di spot yang sama. Trus sekitar satu jam gitu ya kita turun muterin supermarket sama dept store nya.

Minggu paginya, kebetulan Hanif ada latihan drumband di Grahadi. Ya jalan-jalan absurd juga di sana. Dari pojok ke pojok, terus balik lagi, gitu terus haha.

.........................


[wohoooo.... lanjut di rumah... 11 Juni 2017, hampir sebulan kemudian :D]

Dirasa masih kurang, habis bangun tidur siang saya ngajak jalan-jalan yang dekat-dekat aja. Entah kenapa tiba-tiba Irfan punya ide nyobain taman baru Surabaya yang tempo hari ada fotonya di JawaPos yang bikin kita spontan komentar, "Loh, ini kok kayak Barangaroo di Sydney ya?" xD. Namanya Taman Bulak (xD bok namanya bok xD iya sih emang itu di daerah Bulak tapi.... wkwkwk..)

Yihaa kita pun meluncur ke sana. Kesan pertama: Tamannya bagus loh! Tapi seperti problem tempat-tempat umum di Indonesia: banyak banget pengunjungnyaaaaa -_-. Yak kapan ya tulis post khusus tentang ini. Intinya ya saya jalan-jalan absurd aja di sana, sampai gelap karena sudah magrib.

Minggu dinihari
Minggu agak malam mulai mules-mules deh. Langsung cek aplikasi contraction tracker (yang aku lupa itu installnya kapan, ya pas itu ataukah udah sejak Kamis..). Kok ya sudah sekitar 8 menit sekali ya. Terus bangunin Irfan. "Eh, eh, kayaknya ini kontraksi beneran deh..". Wah ternyata sigap juga dia, kirain bakal tidur lagi xD, ternyata langsung mandi. Saya ke kamar mandi mau pipis, lho kok ternyata diare??? -____- Terus bisikin Irfan "Eh, eh, ternyata ini kontraksi karena diare.. -_- " (yang mana belakangan saya baca-baca, ternyata membersihkan perut itu juga salah satu tanda dari tubuh yang mempersiapkan kelahiran, gitu katanya....).

Karena kontraksinya teratur (ga ilang), macam-macam skenario sudah ada di benak saya, yang Hanifnya digendong tidur lah, yang bapak saya disuruh ke rumah lah, dll. Saya mau message ibu saya, tapi tunggu jam 3 an lah. Sekitar jam 3 an dibales ibu, suruh berangkat ke RS habis subuh aja. Oke. Wah, excited campur takut-takut. Setelah cek-cek lagi tas RS, akhirnya mandi air hangat. Woooo.. enak ternyata, hahaha... Jadi ada kali 20 menitan saya cuma duduk (pake kursi plastik xD) di bawah shower air hangat. Nah kan, ini enaknya sudah punya pengalaman lahiran anak pertama. Daripada nungguin bukaan di RS, enak di rumah, mau ngapa-ngapain terserah kita :D.

Selepas subuh
Selepas subuh berangkatlah kita. Hanif titipin dulu di eyang ya. Saya bungkusan selimut loh, hahaha... soalnya mulai berasa sakit dan tubuh menggigil. Tiap mau kontraksi saya minta mobil brenti dulu. Untung RSnya deket, hahaha... 10 menit nyampe, langsung minta kursi roda, digelinding ke lantai 3. Wah wah.... it's been almost 6 years already! Lantai 3 yang sama dengan yang dulu.. Dicek (a.k.a that infamous "diperiksa dalam" -_- *horor*), kata suster sudah bukaan 4 menuju 5 (loh kok masih segitu? Kirain dengan "pengalaman" sudah pernah lahiran sakitnya itu sudah bukaan 7 gitu lah... -_-)

Kirain udah pengalaman, ternyata...
Loh memang saya udah pengalaman, wkwk... Proses kelahiran kedua ini, saya sudah bisa lebih mengontrol reaksi tubuh saat kontraksi. Kalau yang dulu teriak-teriak terus, haha. Yang sekarang ini baru teriak kalau pas kurang konsentrasi mengatur nafas. Ya mungkin karena ini sudah jam bangun juga ya, yang dulu kan dinihari -_-. Pak dokter dateng sekitar jam 7 apa setengah 7 gitu ya, dicek masih bukaan 9. Dan mewanti-wanti instruksi yang bu-ibu pasti dah tahu "Jangan ngejan dulu ya, nanti mulut rahimnya bengkak...". Nah kira-kira jam setengah 8, dicek, dan sudah boleh ngejan! Horeeeee! Mari kita ngejan. Satu kali, dua kali, tiga kali... Loh, kok ga langsung keluar kayak Hanif ya? -___- "Lagi bu.. tunggu kontraksinya dateng ya..." Ngejan lagi...
"Bu, salah bu, ngejannya. Ngejan di bawah, bukan di atas.."
Heh? Huhuhu... sudah baca-baca di blog orang sih, banyak yang salah ngejan di awal.. Huhu saya gak nyangka kalo saya bisa salah juga.. lha yang dulu anak pertama kagak tau salah apa bener y udah brojol aje bayinya... -_-
Hwaduh akhirnya saya merasakan yang ditulis di blog orang-orang tentang "udah ga kuat" dll... Karena saya udah ngerasa capek banget dan entahlah kalo bayinya ga keluar-keluar saya ga bisa bayangin ada tenaga darimana lagi.

Ada yang nyangkut X_X
Setelah sekitar 1/2 jam ngejan,akhirnya sekitar jam 8 terasalah bongkahan besar yang berhasil saya dorong, horeeeee! Loh, tapi tiba-tiba ada rasa sakit yang amat sangat sampe saya teriak keras dan mengelak ke arah belakang.
Ternyata..... (saya lupa ini dikasihtaunya kapan) waktu itu si bayi dah keluar kepalanya tapi terus nyangkut! X_X Kata Irfan horor juga sih waktu itu, terus pak dokter melakukan manuver gitu (tentu saja dengan tangannya, dan diputer-puter gitu), katanya itulah saat saya teriak keras itu. -_- Ya iyalah, SAKIT bok!
Setelah ditimbang ketauanlah juga bahwa adike Hanif yang kita kasih nama Fikri ini beratnya 3.8 kg -_____- hhhh ga heran bisa nyangkut segala X_X

Ya alhamdulillah ya, dah kelar. Cerita lainnya sambung lagi besok-besok ya! :D

3 comments:

  1. Horor bgt sik ibuuu diputer2 segalaaaa hahaha.... nyeriiiii bacanyahjjj

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngapain baca? kan sudah pernah diceritain langsung sis xD

      Delete
  2. Wuuuuiiiih langsung mules sayaaaah

    ReplyDelete