Wednesday, 11 May 2016

AADC2 dan Misteri Jodoh (No Spoiler ;) )

Note
Post ini bukan review film AADC 2 (lha wong aku ya belum liat koooook.... *gimana mau liat* *di rantau*
Meskipun udah ditulis "no spoiler" tapi untuk jaga-jaga sapa tau ada yang fans berat AADC yang bahkan ga mau liat trailernya (ini link youtubenya btw :p)... Kalau emang termasuk fans berat yang itu, ya udah ga usah baca post ini :(. Tapi buat yang udah liat trailernya, dah tau kaan kalo ada adegan-adegan Rangga dan Cinta ketemu lagi setelah 14 tahun, ketemuannya di Jogja pula, terus ada adegan jalan-jalan, berduaan, di mobil, dll dll.. Meskipun ga keliatan di trailer, kira-kira apa ya status percintaan Cinta n Rangga? Sebuah film pasti ada konfliknya biar menarik dong. Kalo misalnya Cinta n Rangga lama ga ketemu, terus ketemuan lagi, kalo statusnya sama-sama single mustinya ga masalah dong? (alias ga ada konflik pembentuk cerita )  Berarti.... kemungkinan besar... minimal salah satu dari mereka udah punya hubungan cinta dengan seseorang yang lain? Nah ini mungkin masuk kategori VERY VERY MILD SPOILER (ALERT!)... Yang mau aku bahas adalah tentang status Cinta dan Rangga sebelum mereka ketemuan di Jogja.. Hayuk lanjut kalo mau tau :p tenang kalaupun dianggap spoiler, ini very very mild spoiler karena ini udah diceritain di awal film.


Judul alternatip gara-gara keseringan baca tips menulis judul post viral

MENDADAK RAGU JELANG PERNIKAHAN? BUKAN CUMA DI AADC2, HAL INI TERJADI JUGA DI 3 KISAH LAINNYA! (PLUS KISAH NYATA!)


Thursday, 5 May 2016

Percakapan di Mushala

(Ditulis kemarin malam)
Siang ini menjelang ashar di mushala kampus nggak sengaja saya ketemu dua teman saya. Mahasiswa PhD juga, mereka baru mulai Maret kemarin. Emak-emak juga, yang satu anaknya sudah dua, yang satu lagi kayak saya, baru satu. Kayaknya mereka ini tak terpisahkan deh. Kebetulan mereka studi di jurusan yang sama, dengan beasiswa yang sama, dan tinggal di rumah yang sama :D . Saya cukup sering lihat foto-foto mereka di medsos, jalan-jalan kesana... renang kesini... makan-makan kesana... selfie dan wefie...

"Duh, jalan-jalan teroooos... Kalo kata temenku itu honeymoon periodnya PhD. Tahun pertama. Entar tunggu deh masuk tahun kedua." kata saya ala-ala senior gitu.

"Biar capek mbak. Kalo gak gitu ingat anakku terus..." jawab yang satu.

"Apalagi aku, anakku dua..." jawab yang lain.

Ces.... mendengar ini hati saya jadi gimana, gitu rasanya...

Sunday, 1 May 2016

Bekal Makan Anak untuk Sekolah

Hidup emang katanya proses belajar tak henti-henti yes.. Kalau ibaratnya beberapa tahun yang lalu aku masih tahap pemula alias belajaran untuk masak-memasak, sekarang ini lumayan lah, mungkin udah level intermediate mendekati advanced yes?  Yang dulu mau masak pusing mikir dulu mau masak apa terus sibuk liat contekan sekarang mah ga usah... Kan udah apal... Nah tapi di sisi lain sekarang aku memulai proses belajar untuk hal baru: bekal sekolah anak... Sejak hari pertama dia sekolah aku emang pengen bikin dokumentasi pernah bawain bekal apa aja. Kelak kalau levelnya dah advanced mungkin ya ga usah bikin gini-gini lagi kali ye... "Kan udah apal..." 

Kotak bekal bersekat

Dulu di post ini aku pernah cerita sedikit tentang kotak bekal Sistema ini. Namanya Sistema Lunch Cube, bentuknya emang kayak kubus. Kalau dibuka, ada kompartemen di sisi kanan dan kiri. Yang di sisi kanan dipisahkan lagi oleh satu sekat. Sebetulnya aku udah punya banyak kotak bekal tapi emang pengen punya yang bersekat untuk Hanif, karena di sekolah ada 3 kali waktu makan, yaitu Crunch and Sip (sekitar jam 10 lebih, khusus untuk makan buah / sayur), Lunch, dan Recess (disarankan buah). Jadi daripada ribet bawa banyak kotak, aku pengen Hanif cukup bawa satu aja. 

Oke jadi apa aja bekal yang aku bawain selama ini?

Bekal hari pertama: 4 sausage rolls, anggur, rice crackers.