Wednesday, 17 February 2016

Per-panci-an dan per-wajan-an :D

Ini tadi niatnya pengen nyatet-nyatet soal hasil survey (baca-baca) panci n wajan, karena pengen beli yang baru. Tapi sebelumnya gimana kabar semingguan ini? Hanif alhamdulillah sudah masuk sekolah minggu ketiga, sekarang berangkat paginya udah lebih lancar dari pas awal-awal dulu, nggak telat-telat lagi. Ekspektasi terhadap kemandirian Hanif ya diturunkan dulu lah ya... Yang awalnya pengen dia mulai belajar pake kemeja sendiri, mungkin ditunda nanti dulu aja ya. Karena sekarang membiasakan dia pake kaos kaki n sepatu dulu, karena di childcare dulu kan pake sandal aja. Minggu ini juga mulai masuk after school care, tapi gara-gara kebetulan kerjaan aku "terpaksa" agak longgar akhir-akhir ini (gara-gara lab setupnya ada yang faulty tapi bos lagi di luar negeri... ane jadi bingung mau ngapain -_- ), aku jadi sering mellow akhir-akhir ini, wakaka.... Pengennya langsung jemput Hanif setelah dia pulang.. Tapi ya sutralah, udah telanjur booking after school care, ya sementara ini dijalani aja, jam setengah 5 gitu udah aku jemput.. lumayan juga anaknya seneng bisa main-main selain di rumah aja.

Btw... cerita Hanif sekolah besok-besok aja di post khusus. Sekarang nyatet masalah perpancian dulu :3. 

Aku mulai beli alat-alat masak sendiri ya sejak nikah n tinggal di rumah sendiri. Sejak awal aku memang selalu beli yang teflon (atau apapun itu, pokoknya ada lapisan anti lengketnya), Nah tapi karena di Indo cuma sempat tinggal sebentar, jadi mari kita catet barang-barang yang dibeli saat awal-awal hidup di sini dan kondisinya sekarang.

1. Penggorengan / wajan (?) / frying pan anti lengket, 24 cm (apa 28 cm ya?!), merk Ikea. 
Ini berarti umurnya sudah tiga tahun lebih. Dulu kayaknya harganya belasan dolar. Udah mulai keliatan ngeri kalau dalam keadaan kering, permukaannya tampak coklat-coklat kayak berkarat gitu. Dan inilah salah satu faktor utama yang bikin aku mulai survey-survey beli penggorengan baru, dan yang bukan teflon. Karena sudah sering denger gosip-gosip bahaya alat masak anti lengket kalau lapisannya mulai terkelupas.

Dipake untuk: tumis dan goreng (deep dry, shallow fry, dan lainnya). Eh tiba-tiba jadi inget, pernah baca katanya alat masak untuk tumis dan goreng jangan dijadikan satu, hmmm.. 

2. Sama kaya no. 1, tapi lebih gede 28 cm (apa 32 cm ya?!) , merk generic :p (beli di Big W)
Nah ini versi murahannya no. 1, harganya cuma $7 seingatku. Ini masih lebih baru daripada yang no. 1. Jarang dipake goreng gorengan karena lebar, lebih sering dipake tumis atau masak nasi/mie goreng. Tapi kayaknya udah mulai ngelupas-ngelupas juga T_T.

3. 3 set panci kecil-kecil merk Ikea (istilahnya "saucepan" >>> aye juga kagak ngarti xD)
Ini belinya juga udah agak lama, harganya ga mahal juga, belasan dolar. Dipake macem-macem: goreng yang tanpa minyak/minyak dikit kayak goreng sambel, goreng telur. Untuk deep fry juga kayak goreng lumpia, tempe, tahu, martabak, apa lagi ya... 
Terus dipake rebus mie, telur, sayur. Kadang tumis-tumis di situ juga. Nah ini yang mulai bermasalah yang paling kecil. Apa keseringan dipake rebus telur ya? Permukaannya udah mulai ngelupas-ngelupas kayak berkarat macam no. 1. 

4. 1 panci logam (?) + tutup kaca, ga tau pancinya bahannya apa :p
Ini juga udah agak lama belinya, belasan dolar juga, beli di stand kaget di Pacific Square. Beli itu karena belum punya panci gede. Ukurannya kira-kira 3 liter kali ya. Lumayan untuk bikin masakan-masakan berkuah-kuah. Masih keliatan bagus sih sampe sekarang, emang ga sering-sering amat makenya.

5. 1 panci + tutup logam, Ikea
Ini belinya gara-gara blunder, haha... Jadi pas jalan-jalan ke Ikea, aku lihat ada kukusan yang kayaknya bisa dipasang di panci yang no. 4 tadi. Setelah beli, nyampe rumah, oh nooo... ternyata kukusannya kegedean hahaha... Ya gapapa terpaksa beli panci pasangannya yang seri Ikea 365+. Tapi syukur malahan, beli itu, jadi punya panci yang lebih besar lagi (5 liter). Yang Ikea ini keliatan kokoh, lebih tebal dan lebih bagus daripada yang no. 4. Seingatku harganya memang lebih mahal dikit tapi lupa persisnya berapa. Oya aku barusan cek di Ikea kok kayaknya udah ga ada ya. Kayaknya ganti seri baru, barusan aku liat harganya $24.99, dan tertulis bahannya stainless steel.

Mirip kayak yang no. 4, panci ini dipake untuk yang berkuah-kuah. Oh iya sama ngukus-ngukus juga pake kukusannya itu. Panci ini masih kinclong sampai sekarang. Karena inilah aku tertarik beli frying pan yang stainless steel juga. 

Sudah! :D Satu lagi sih ada panci presto, tapi aku ga merasa butuh nyatet.

Oke, singkat cerita aku tadi akhirnya beli satu frypan stoneware, yang katanya lebih aman daripada lapisan anti lengket lainnya. Mbuh, nanti kita buktikan. Rencananya itu untuk gantikan yang no. 1. Nah tapi setelah order terkirim, ke dapur, baru ingat lha itu panci-panci teflon itu juga waktunya ganti karena udah ngelupas itu tadi T_T, baru ingat.. Nah aku jadi kepikiran nyoba misahin panci yang untuk rebus-rebus sama yang dipake tumis-tumis (eh, apa ga usah yak? xD Kalau stainless steel, mustinya ga usah dipisah ya?!). Oya, aku nulis ini tadi setelah baca-baca dan survey-survey macem-macem (menarik ya ternyata perwajanan dan perpancian pun banyak ilmunya). Jadi mantep mau beli yang stainless kayak punyaku yang Ikea 365. Kayaknya mau beli yang Ikea lagi deh. Btw... setelah liat daftar harga yang Ikea punya, ternyata bener, yang stainless steel jauh lebih mahal daripada yang anti lengket biasanya. Bahkan ada yang sampai dua kali lipat untuk ukuran yang sama. Jadi semakin tertarik dan penasaran kenapa, dan pengen membuktikan. 

Ada yang bilang masak tumisan di wajan anti lengket ama stainless beda, lebih renyah yang di stainless, karena kalo anti lengket ga bisa sepanas stainless.. Oh.. mungkin misteri lama bisa terpecahkan.. kenapa tumisan yang beli di resto Time for Thai bisa enak banget dan punyaku ga bisa kaya gitu -_- :D.

Gambar dari website Ikea berikut ya.
Kiri: SKÄNKA, 28 cm, bahan aluminium berlapis teflon. $17.99
Kanan: SENSUELL, 28 cm, bahan lapisan aluminium di tengah dua lapisan stainless steel. Garansi 25 tahun bok.. Sesuai ama harganya, $44.99 T_T.

Ini terus gimana, jadi ga beli yang Sensuell T_T... Lha kok harganya lumayan mahal..



[setelah ngetik sampai sini baru ingat.]
Lho, aku kan nyari panci? Bukan wajan? Tadi kan sudah beli wajan stoneware? #piyeto
xD

Oke-oke mari kita liat yang saucepan.. Oh fyuh masih belasan dolar lah harga saucepan Ikea yang stainless steel.. :D. Yak next stop yak, Ikea! :D

4 comments:

  1. Luar biasa Bu Vita. Alhamdulillahnya aku deket sama mama mertua. Jadi once in a while beliau dateng bawa panci yang belionya beli jaman dulu n disimpen buat anaknya. Mihihihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apanya yang luar biasa, wkwkwk...
      Kalo panci mertua bisa sampai diwariskan, berarti emang bagus.. Kayak yang panci Ikea yang aku tulis tadi, garansinya 25 tahun loh. Boleh kapan-kapan dishare Dan tentang panci-pancimu :P

      Delete
  2. Hai Jeung Vitaa.. post-nya ttg wajan dan panci biar bikin dapuur makin ngebul yaa. Hehe, mudah2an karena hasil masak makanan lezat dan bukan karena gosong ya (eh itu mah pengalaman pribadi gw ya! Haha) :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah.. bikin post itu sekalian inventaris alat masak.. karena udah ada beberapa yang beret-beret, dan setelah survey tertarik beli yang stainless steel.

      Delete