Friday, 25 December 2015

Masa Menyusui Hanif (Bagian 1)

Mungkin karena akhir-akhir ini sering baca post-post ndutyke yang bertema kehamilan, aku jadi sering keinget jaman Hanif bayi dulu. Terus juga kemarin ibuku bilang "habis baca post yang "Masa Itu" jadi inget juga "masa yang lain", jaman Hanif masih di Surabaya, sejak bayi sampai usia 1.5 tahun.". Ibuku cerita sempet terharu karena ingat Hanif pernah nolak-nolak dikasih ASI perah (ASIP)...ternyata kulkas di rumah ibuku yang bermasalah.. Katanya kasian karena mungkin ASInya basi, haha.. Jadi pengen ingat-ingat dan tulis-tulis lagi masa-masa menyusui Hanif. Setelah aku liat-liat post sekitar tahun 2011 ternyata belum pernah aku tulis. Ya mungkin masa-masa itu repot-repotnya ya.. ibu baru bok.. habis gitu ditinggal suami rantau pulak. Ya mari kita dokumentasikan di sini.

Air susu baru keluar di hari ketiga
Aku kebetulan hamil hampir bareng sama 2 sobatku anak paduan suara ITS, dan si mbak T yang namanya sama kayak ndutyke :P ini sangat semangat ngajakin aku seminar ASI-ASIan gitu :P. Jaman itu kalo ga salah AIMI punya 3 seminar ASI, aku ikut yang kedua waktu hamil 5 apa 6 bulan gitu. Lalu yang pertama ikutnya seminggu sebelum lahiran (ga urut). Jadi yah lumayan dicekokin info-info macam "nanti IMD ya!" atau "nggak papa Asi belum keluar di hari(-hari?) pertama, bayi masih kuat kok.

Oya Irfan sempat cerita, waktu aku mau melahirkan, dia dikasih beberapa form untuk ditandatangani, salah satunya form memberi izin pihak RS memberi susu formula untuk bayi (lupa kalimat persisnya), yang dia ga tanda tangani. Sejak ikut-ikutan seminar-seminar itu aku lumayan bersemangat mencoba menyusui tanpa susu formula.

Alhamdulillah aku lancar melahirkan normal. IMD yang katanya "bagusnya 90 menit" (lama ya? :P) ternyata kalo aku ya cuma 5 menitan, hahaha.. Soalnya kata susternya aku mau dibius untuk dijahit. Waktu itu aku gak rooming in rooming in an, jadi kalo mau nyusu akunya yang datang ke ruang bayi. Btw, kegiatan sambang ruang bayi ini jadi kenangan juga ya rupanya, hahaha... Ketemuan ama ibu-ibu macem-macem, ngobrolin macem-macem.. Aku inget kalo pas dateng di ruang bayi gitu, ketemuan ama ibu-ibu lain, terus mulai lah itu suster naruh botol-botol susu ada nama-nama bayi n ibunya, kecuali aku waktu itu. Seingatku pas hari terakhir ada 1 lagi ibu yang ga pake botol susu.

Nah, kalau ada temenku cerita usia kehamilan 8 bulan ASInya mulai merembes keluar, aku udah agak yakin kalo aku ga bakalan kayak gitu, hahaha... Melihat penampakanku (dan sifatku?) kayaknya hormon perempuanku mepet deh jumlahnya, wkwkwk.. Yah hanya berdoa saja semoga kalau sudah melahirkan ASInya lancar. Ternyata sampai hari kedua, nggak kelihatan tuh Asinya T_T, ibuku mulai ribut "udah kasian bayinya haus, dikasih susu formula aja" tapi aku masih mau nyoba nunggu. Alhamdulillah di hari ketiga mulai keluar juga Asinya. 

Nyoba perah Asi di minggu kedua
Pas itu yang jadi jujuganku adalah blognya Anggi Karimuddin yang ngehits jaman segitu :p. Aku baca-baca blognya, wow semangat banget ya udah mulai nyetok Asip sejak dini. Aku ingat kira-kira aku mulai niat belajar perah Asi di minggu kedua. Itu aja awalnya udah agak males pas buka kardusnya pompa Medela Mini Electric (yang ngetop di jamannya dengan nama Minel xD) terus liat printilannya. Ya maklum yes.. newbie... padahal sebenere gak ribet loh. Btw, pompa ini juga dapet baru murah loh dari temenku si T tadi, dia jualin punya temennya yang dapet dobel dari kado. Dasar akunya gak terlalu ngeh, aku ga terlalu tertarik pas itu (aku masih hamil) tapi dia berhasil meyakinkan aku (seperti halnya dia meyakinkan aku ikut itu seminar-seminar). Punya temen kaya gini juga patut disyukuri yes.. 

Oya balik lagi ke perah dan pompa. Aku juga tanya-tanya temen sesama dosen yang udah pengalaman, termasuk tanya-tanya penyimpanan. Awal-awal, aku ikutan dia nyimpan Asi di plastik gula yang kecil-kecil itu lho, hahaha... ditutup pake selotip kertas, sekalian bisa ditulisin tanggal. Karena temenku ini lebih suka perah manual pake tangan, akupun ikutan (daritadi kok ikut-ikutan terus to? xD #newbie). Nah tapi itu yang semua bilang cocok-cocokan. Ternyata aku ga cocok, dan aku mulai kusyuk belajar pake Minel. Awal-awal pake Minel, ampun mamihhh....suaranya!! T_T berasa mesin pemotong rumput (banyak yang bilang gitu). Jadi ga bisa lah itu pake teknik ala Anggi Karimuddin, nyusui sambil pompa. Jadilah aku pompa kalau Hanif tidur aja.

Mulai nyetok Asi sebelum "cuti" berakhir
Seingatku Hanif mulai tidur malam agak lama waktu dia sudah 1 bulan (dan aku sudah capek begadang beralih dari popok kain ke pospak :p ). Teteup.. ikutan si Anggi, aku mulai berusaha membangun stok Asi. Aku baca, dia bilang dia jadwalin 2 kali bangun kalo si bayi tidur malem. Oh... harus segitunya yak? Ya tapi aku mikirnya ini mumpung belum masuk kerja.. Jadi aku pun pasang alarm, seingatku jam 11.30 malam sama jam 2 pagi. Pengorbanannya bukan karena harus bangun malem-malem, tapi karena aku penakut T_T. Tapi beneran lho prinsip Asi itu supply mengikuti demand. Jadi akupun bisa memenuhi freezer di kulkasku. 


Foto Okt. 2011 (Hanif 4 bulan). 
Yah sekali dua kali seneng lah foto-foto kayak gini :P . Keseringan liat poto-poto ibu-ibu dengan Asip bejibun di freezer khusus kali ya :p. Oya, karena saat itu hasil pompaan mulai banyak, aku mulai pake penyimpanan botol kaca, waktu itu sih ngumpulin bekasnya UC 1000, ama dikasih temen juga, beberapa :D.


Hanif minum Asip dari dot :D
Walaupun di seminar Asi sudah diwanti-wanti, pemberian Asip sebaiknya tidak dengan dot, karena akan bikin bayi "bingung puting", aku sejak awal sudah angkat tangan, siap-siap pake dot aja. Karena rencananya selama aku kerja Hanif bakal dititip ke ibuku (terima kasih ibu :D), jadi aku khawatir ngasih Asip pake cup feeder atau sendok (yang disarankan) bakal lebih ribet. Ya berdoa saja, sambil berusaha, cari-cari info. Akhirnya aku beli botol susu dan dot merk Pigeon yang tipe dot/nipplenya peristaltik. Yah intinya, tipe dot yang ini masih membutuhkan usaha dari bayi untuk membuat susu bisa terhisap, jadi (katanya) beda ama dot biasa yang susunya bisa keluar walaupun tanpa usaha dari bayi (yang konon inilah penyebab bingung puting). Oya, botolnya bentuknya lebih lebar daripada botol susu pada umumnya. Lumayan merk Pigeon ini cukup terjangkau. Belakangan aku tau Medela juga punya dot yang tipenya mirip begini (butuh usaha bayi), kalo ga salah namanya Medela Calma, tapi aku yakin harganya lebih mahal :P.

Oya terus gimana Hanifnya? Alhamdulillah oke-oke aja dan tidak bingung puting. Oya selama 2 bulan aku cuti pun sempat sesekali aku tinggal pergi sebentar si Hanif, sekalian biar dia dan ibuku latihan minum Asip. Syukurlah lancar, dia mau minum Asip dari dot Pigeon itu dan nggak bingung puting. Ibuku juga suka, katanya "enak ya kalo pake Asi tinggal diangetin, direndem air panas di rantang. Kalo sufor kan repot kudu nakar, ngaduk, airnya hangatnya kudu diukur, dll", wkwk...

Menolak ngedot tepat sehari sebelum aku balik kerja
Nah, selama dua bulan lancar-lancar aja, lha kok pas sehari sebelum aku kerja, tiba-tiba Hanif ga mau ngedot! T_T . Hadeh... kenapa pula ini... Eh tiba-tiba kepikiran, apa ukuran lubang dotnya kekecilan ya? Jadi dot nya Pigeon ini ada ukurannya, ada S, M, L, gitu. Nah selama ini Hanif pake yang S. Untung ingat, apa waktunya ganti yang M ya.. Cepet-cepetan meluncur ke Suzanna Baby Shop (iya itu namanya -_- ), beli yang M, pulang langsung dicobain, dan Hanifnya mau, horeeee.... :D. 

Memompa di kantor dan lupa diri menjelang MPASI :D
Aku masuk kantor 2 bulan setelah melahirkan. Dan udah siap mental paling-paling mompa 1 x aja selama di kantor (daritadi siap-siapnya kok untuk hal yang kurang baik sih :p ). Di tempat kerjaku itu belum ada ruang khusus laktasi blablabla gitu (g tau sekarang apa masih nggak ada :p ) jadi kalau mau pompa musti memonopoli satu ruang kerja gitu :P. Dulu aku satu ruangan sama dosen laki-laki, untung orangnya pengertian (dan kebetulan cucunya juga lahirnya cuma beda 1 bulan sama Hanif) tapi ya lama-lama sungkan minta orangnya keluar ruangan tiap mau pompa. Jadi setelah aku masuk kerja pun, aku tetap bangun malam untuk ngejar setoran. Karena dalam siangnya aku cuma bisa pompa 1 x.

Ada cerita lucu ini terkait jelang Hanif 6 bulan. Kan antusias tuh, baca-baca resep Mpasi. Terus, sering liat di FBnya Aimi, "sertifikat lulus Asi ekslusif", gitu-gitu deh.. Jadi udah kebayang "Wow sebentar lagi Hanif "lulus" Asi ekslusif ya", "Wow sebentar lagi Hanif sudah makan ya". Terus dengan begonya aku mulai mengurangi jadwal pompa ("kan toh bentar lagi makan" --> lha piye to). Terus... beberapa hari menjelang Hanif 6 bulan, aku lagi duduk-duduk nyantai-nyantai.. tiba-tiba nyadar: "Loh, iya emang dia sebentar lagi mulai makan. Tapi...DIA KAN MASIH TETEP MINUM SUSU?"

Waaaa..... langsung panik! Hahaha.. aku masih ngakak kalo inget-inget itu. Lha piye to kok bisa ga inget gitu. Langsung loh aku pasang alarm lagi mulai jadwal pompa jam 11 malem dan jam 2 pagi itu, hahaha... alhamdulillah bisa terkejar walaupun kadang kejar-kejaran stok.

Btw baru nyampe 6 bulan aja udah panjang ya ceritanya.. Ya kapan-kapan disambung ya (semoga sempat :p ). 

2 comments:

  1. lah buk.... pas seru-serunya kok udahan, bhahaha. lanjutin ya next time ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru po? Hahaha.. Iya aku jd inget lagi masa2 itu..seru emang.. Dan byk bgt yg bs diceritain tnyt. Iya insya Allah dilanjutin. Pgn mendokumentasikan juga soalnya

      Delete