Saturday, 4 July 2015

Share pengalaman: terbang 21++ jam bersama balita

** Awal Juni 2015 ini saya berkesempatan napak tilas ke Eropa, nebeng business trip suami dan menyisihkan sedikit banyak uang tabungan untuk kesempatan yang belum tentu datang lagi. **

Masih terkait napak tilas ke Eropa yang lalu, aku pengen mendokumentasikan sekaligus share pengalaman kami bertiga ikut penerbangan panjang dan adaptasi di tempat tujuan...bersama Hanif!

Jadi sejak awal aku sudah tau bahwa perjalanan Australia - Eropa (Sydney - Paris) ini bakal panjang. Karena pengalaman terakhir aku dulu terbang dari Surabaya - Frankfurt seingatku sekitar 18 jam total termasuk transit. Berarti kalau ditambah sekitar 7 jam (kira2 lama perjalanan Sydney - Surabaya), jadilah total sekitar 25 jam (!). Lalu, perbedaan waktu juga bakal lebih parah dibanding aku dulu (beda waktu antara Indonesia - Jerman), karena letak Australia yang lebih timur daripada Indonesia. 

Nah sebelum memutuskan beli tiket, aku survey2 dulu gimana sih sebaiknya. Ada 2 alternatif yaitu:
(1) Pilih waktu transit yang lama, kalau bisa lebih dari 5 jam, supaya bisa istirahat, paling nggak ngelurusin badan, setelah duduk terus di pesawat. Beberapa artikel/pengalaman orang yg aku baca, malah menyarankan paling nggak tidur dulu di tempat transit, karena juga akan membantu proses tubuh beradaptasi dengan waktu setempat.
(2) Nggak usah berhenti terlalu lama untuk transit. Lebih cepat sampai di tempat tujuan, lebih baik. Ada yg menganalogikan ini seperti ngelepas salonpas plester, mau dilepas pelan2 atau cepet2 juga ga ada bedanya tetep sakit.. wkwk..

Aku sempat bimbang antara 2 pilihan ini, sempat lihat2 juga macam2 maskapai lalu hotel bandara yang bisa dibooking 6 jam-an. Tapi setelah lihat pilihan2 maskapai yg ada (dg waktu dan durasi terbang yg beda2), akhirnya kita mantap pilih SQ, harganya juga lumayan murah waktu itu. Dan kita juga ga bisa terlalu lama bolos cuti. Nah, waktu itu, jadwal terbang kita kira2 begini:
.Sydney - Sing kira2 8 jam. (Berangkat siang waktu Syd, nyampe malam waktu Sin. Beda waktu Syd - Sin: 2 jam)
.Transit Sing 2.5 jam.
.Sing - Paris 13 jam. (Nyampe Paris jam 6 waktu setempat, beda waktu Syd - Paris 8 jam).

Untuk perjalanan ini aku nyiapin:
1. Bantal leher untuk kita bertiga
2. Snack/makanan untuk Hanif (+ botol minum isi air)
3. Papan gambar magnetik


Sebelumnya, kita bertiga sudah pernah terbang ke Singapura dg waktu berangkat yg hampir sama, tapi yg dulu naik low cost carrier tongue (Scoot) yg ga punya in flight entertainment system (halah apa ya itu bhs Indonesianya... ya itu lah, ada monitor/screen bisa nyetel macem2...wkwk...). Ternyata..bagi Hanif, ini adalah hal baru yg sgt menarik.. Apalagi kan dpt headphone yg unyu. Ya sudah lah dia betah lihat itu terus, kebetulan waktu itu minta disetelkan film Big Hero 6.


Selama perjalanan, yg aku ingat, dijejelin makanan terooos! Aku agak lupa sih dia sempet tidur atau nggak. Kita mendarat di Sin seingatku sekitar jam 9 malam (jm 11 mlm waktu Syd), dan yeah... Changi gitu loh... Gak akan ngantuk, Kita bahkan sempat beli2 gorengan hahaha...lapar mata...abis suka banget ke Sin, harganya masuk akal ga kayak Sydney worried. Kita terbang lagi jam 12 malam waktu Sing (atau jam 2 pagi waktu Syd).

Ini menjelang boarding, Hanif msh bs manjat2 main2 (dinihari waktu Syd).

Sekitar 2 jam setelah terbang, kita masih dikasih makan lagi dong.. padahal penerbangan sebelumnya udah dijejeli makanan juga. Saat itu barulah nyadar (setelah berkali2 terbang, br nyadar sekarang tongue), pihak maskapai pasti berusaha mengkondisikan penumpangnya untuk lebih mudah beradaptasi di tempat tujuan.. Makanya walaupun logikanya itu kan jam 2 malam waktu Sin (bahkan itu berarti jam 4 pagi waktu Syd), kita tetep dikasih makan, soalnya di tempat tujuan (Paris)...itu masih jam 8 malem! Yg berarti msh waktu dinner. Seingatku Hanif msh bgn waktu itu dan makan lagi. Nah, barulah beberapa saat setelah itu, lampu kabin dimatikan sampai suasana gelap gulita (penumpang dikondisikan utk tidur). Nah penerbangan berangkat ini yg terasa lama banget, bbrp kali kebangun n ngecek sampe mana, kok masih di atas India terus sih?! Hanif sempat bangun sekitar jam 9 waktu Sydney, dan ga bs tidur, lalu minta liat film dan ngoceh (pdhl sekeliling gelap). Tapi untungnya bisa tertidur lagi setelah sekitar 1 jam melek.

Dan...akhirnya setelah terbang 13 jam dari Singapura, sampailah kita pagi2 di Paris. Nggak pegel2 banget seperti yg kubayangkan. Hanif juga sehat2 aja, walaupun keliatan capek. Oya, ternyata kalo naik pesawat sekelas SQ, posisi kursi dan sandaran kepalanya udah enak lho... jadi kayaknya kalo org dewasa ga pake bantal leher gpp deh. Lalu snack utk anak, tetep perlu kali ya.. Walaupun di pesawat sering dikasih makan dan bisa minta tambahan snack juga ke kru (kalo kita kemarin pilihannya ada buah2an, sandwich, keripik kentang, ricebar, kacang).

 
Hanif tampak kuyu setelah perjalanan 24 jam.


Nyampe hotel karena kita blm bisa check in, akhirnya segera meluncur ke Musée des arts et métiers, salah satu inceran Ipan yg dimasukkan ke list itinerarynya. Balik sekitar jam 2 siang, mandi, lalu tidur siang... yg molor sampai sekitar jam setengah 6 sore. Setelah itu langsung ke Menara Eiffel sesuai rencana.

Ternyata... kalau nyampe tempat tujuan saat musim panas, tubuh kita lebih mudah beradaptasi dengan waktu setempat. Terbukti kita bertiga kuat naik Eiffel lewat tangga (Hanif bener2 naik sendiri lho sampai lantai 1 dan 2!), bahkan sampai lupa kalau sudah malam dan kelewatan gak bisa naik bis tingkat karena sudah lewat jam setengah 10 malam (masih terang waktu itu). Bener yg aku baca bahwa tubuh kita itu ngikut matahari. Beda banget dg yg aku dulu ke Frankfurt saat musim dingin, lha jam 5-6 sore gitu kan sudah gelap ya (dan dingin).. dan aku sudah ngantuuuuuuk banget (= jam 12 malam WIB).. terus jam 1 pagi udah bangun.. gitu terus sekitar 3-4 hari. Gitu juga ortuku waktu sambang aku bulan Maret, sudah musim semi tapi masih dingin dan gelapnya juga cepet. Jadi mereka selama di Eropa jam biologisnya masih ngikut jam Indo, adaptasinya susah banget.


 
Dari Sydney Jumat jam 2 siang, tiba di Paris Sabtu jam 6 pagi (= Sabtu jam 2 siang di Sydney).
Datang, titip koper di hotel, ke museum. Mandi, tidur siang. Bangun, lalu naik tangga ke lantai 1 dan 2 menara Eiffel. Ternyata Hanif kuat winking.


Alhamdulillah yg perjalanan kmrn ga pake strategi khusus apa2, Hanif sudah bisa adaptasi dengan mudah. Kita berdua sih yg masih suka terbangun waktu Sydney, tp ya balik tidur lagi (walaupun butuh 1-2 jam utk balik tidur lagi hypnotized). Dan kita berhari-hari kuat lho kemana2 jalan sampai hampir gelap (magribnya sekitar jam 10 malam kurang). Ya intinya perjalanan kemarin ini menambah satu lagi pengalaman aku, ternyata perjalanan panjang ke tempat dengan beda waktu 8 jam, bisa kok kita "takluk"kan.. Ya tapi itu ya..karena musim panas.. jadi lebih lama kena matahari..dan anget, jadi ga selalu pgn ngibrit ke balik selimut hotel blushing. Syukurlah juga selama perjalanan kita kemarin cuaca cerah, jadi bisa maksimal jalan2 keluarnya.

Btw baliknya gimana? Hehe (seperti biasanya ya) baliknya terasa lebih cepat, terbang dari sana Sabtu jam 10 malam waktu Jerman, tiba2 udah keliatan Sumatra happy. Transit di Changi agak lama, sekitar 4.5 jam, tapi asyik2 aja, jalan2 keliling2, main2 di playground. Nyampe Sydney Senin pagi subuh2 (durasi perjalanan 2 hari karena dari barat ke timur ya). Sepanjang perjalanan Hanif teteup minta nonton Big Hero 6 terus. Tidur gimana? Alhamdulillah bisa tidur enak.

Naaaah.....tapi baliknya ini yg malah kita susah banget adaptasi sama waktu lokal. Lha kan di Syd lagi winter ya, jd harinya pendek (dan dingiin). Diperparah seminggu penuh sejak kita datang, hujan terus! Jadi kita di rumah terus. Jadwal tidur kacau deh, sehari2 kita bangun jam 10-11 siang gitu.Ya alhamdulillah minggu berikutnya cerah, jd kita langsung keluar rumah terus dan bisa memaksa tubuh kita untuk beraktivitas. Ini sekarang sudah 3 minggu sejak kita balik, ritme tubuh sudah kembali normal (tapi pekerjaan saya belum...tolong ya tolong doanya...worried tongue terima kasih...).

Btw tapi agak kaget krn kita bertiga ga merasa pegel2. Capek ngantuk iya, tapi pegel2 khas kalo hbs pergi jauh ga terasa. Apa karena SQ ya... tongue

4 comments:

  1. Bagus dong gak pegel2! Berarti trip-nya mengenyangkan. eh salah..over all trip-nya menyenangkan dan curiganya alamat bakalan seneng jalan2 bawa si Kecil :) *salam kenal bwat Hanif ya, peluk cium :-*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jalan2 sendiri,berdua,bertiga dll,sama teman/keluarga/anak, semua menyenangkan, Dan pasti Ada yg ga menyenangkan dikit2,sih :p
      Btw Hanif lg asyik liat tv :p

      Delete
  2. Pokoknya klo sekeluarga hobby traveling itu mengasyikkan...yg penting ada rejeki dan kesempatan mari menjelajah bumi Allah ya hihi....pngen juga bsa keliling2 tpi rasanya kq agak takut y saya skrng naek pesawat hiiiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Takut kenapa mbak? Krn bbrp kali ada berita kecelakaan pesawat kah? Saya juga sempet keder tapi ya bismillah dan perginya bareng2, lbh tenang dibanding pergi tanpa keluarga

      Delete