Tuesday, 12 May 2015

Stiker seharga satu setengah juta rupiah

Alamaaaak malah ngeblog haha... Buanyak yg mau dishare, tapi ya gitudeh, tugas utama yg prioritas pertama aja keteteran, piye mau ngeblog?? Tapi ternyata setelah dipikir2 memang dasarnya aku suka cerita2 yak, trs ngerasa kl ga segera ditulis di blog malah penuh pikiran (karena ga mau lupa.. kan blm ada recordnya (blog).. kl sdh ditulis di blog kan sdh ada recordnya). Baiklah jadi post cepet2an kali ini akan aku isi dengan kisah kita bertiga beli stiker seharga AUD 150 alias satu setengah juta rupiah (karena beli tiga tinggal dikalikan aja yaaa... total 4.5 juta whew!).

straight facestraight facestraight face

Jadi stiker apakah gerangan itu mbakyu?

clown

Wkwkwk... baiklah aku ganti judul blog ini dg judul yg ala2 post2 yg akan menarik orang2 dari search engine yaaa tongue.

Mengurus stiker/label visa Australia untuk paspor

clown

Jreng jreng...wkwkwk.... yak itulah jawabannya, stiker yg 1 lembar aje harganya AUD 150 *elus2 dompet*. Lho, sebetulnya sudah lama Oz menerapkan e visa kan? Yak betul, tapi ada negara2 tertentu yg entah males atau cupet atau curigaan masih meminta bukti fisik yg menempel di paspor. Salah satunya adalah negara Per4nc1s *disamarkan ala kadarnya*. Singkat cerita kita akan ada acara di per4nc1s *ribet yak nulis ala2 alay gini ternyata*. Aku awalnya msh pikir2 krn kan masalah biaya juga dan ga akan bisa pergi dengan tenang (namapun PhD, kapan tenangnya??). Tapi ya coba dulu, apply visa dulu.. Nah ternyata kalau apply visa Schengen lewat kedutaan per4nc1s ini, harus ada label visa oz di paspor kita (padahal kalo apply lewat kedutaan negara lain nggak usah). Jadi ya oke lah kita urus label visa nya skr. Lagian kita dulu sempet ketahan di bandara Juanda loh, gara2 e visa ini, Entah kenapa ya dulu itu, aku kira orang2 udah paham loh dg konsep e visa ini.


Ternyata "coba dulu" ini belum2 hrs keluarin duit utk label visa ini. Kita cek di website imigrasi Oz, ternyata ada formnya. Lalu diisi. Lalu krn kita ga tau berapa lama selesainya label ini, kita urus sedini mungkin. Sampai2 saat Sydney hujan badai menggila selama berhari2 (saat itu baru semingguan kayaknya..yg lalu berlanjut lagi selama seminggu juga), kita berdua nekat menembus hujan badai ke city hahaha. Tepat di hari Kartini 21 Apr hari Selasa, berangkatlah kita berdua (ini tadi akhirnya ingat tanggalnya setelah berusaha mengingat2 (sambil liat arsip chat WA...*ngoyo* wkwkwk) )

Sampai di kantor imigrasi, ternyata ada satu counter khusus untuk label visa ini. Dan sepertinya sdh prosedurnya, petugasnya kasih tau bahwa label ini ga wajib krn kan sdh ada e visa. Dan petugasnya mengingatkan kalo "1 label bayarnya 150 dolar yaaaa" happyhappy. Dan waktu tau kalo kita mau label untuk ketiga paspor kita, petugasnya kok tega2nya komentar "wow that will cost you  a lot.."

straight face

Oya ternyata di counternya ini, kita ga diminta form apa2, jadilah form2 yg udah kita isi n print itu ga kepake. Dia langsung ngecek data online, dan stiker langsung diprint saat itu juga, Ga sampe 5 menit melayanglah 450 dolar ketiga paspor kita udah ada label visanya. Alhamdulillah satu urusan selesai, kita sempatkan makan berdua di Sushi Hub resto sushi favorit kita di Central, dan pulang lagi ke kampus tanpa bayar karena masih terhitung transfer *colek ndutyke*, horeeeeee...!!

2 comments:

  1. Jadi e-visa nya untuk apa dong Mbak? Sayang juga ya kalau gak kepakai.
    Saya juga bikin e-pasport tp sampai sekarang belum tahu sih gunainnya gmn.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan gak kepake. Jadi label visa ini adalah bukti fisik e-visa kita yg resmi nempel di paspor. Sebetulnya bisa juga e-visa ini diprint (mirip kita kalo ngeprint e-ticket pesawat gitu..) dan selama ini ga masalah kok (kecuali pernah 1 x kita ketahan di Juanda krn petugasnya ga ngerti/ga percaya bahwa kertas print2an yg kita bawa itu adalah visa Australia kita)

      Saya malah tertarik tentang e-pasport :D cerita dong (atau malah udah ditulis blog postnya? Kasih link ya kalau ada..)

      Delete