Saturday, 16 May 2015

Nonton (bule main) Gamelan sama Hanif

Yuhuu selamat pagi. Btw semoga judul post ini tdk dicap "bentuk inferioritas" seperti yg pernah diungkapkan salah seorang seniorku di FB jaman2 ada heboh2 turis Jerm4n keliru nyangka walikota sebagai presiden itu lhooo... big grin

("Salah satu bentuk inferioritas ini. Emang kenapa kalo orang bule main gamelan? Orang Indonesia juga banyak kok yg main piano, saxophone dll... big grin" oke2 lupakan2 khayalanku...peace2...big grin)

Aku cuma mau share (sekaligus mendokumentasikan) pengalaman ngajak Hanif nonton event musik yg formal dalam ruangan. Dulu kan sudah pernah lihat orkestra tapi di outdoor. Nah Kamis 7 Mei '15 lalu ada event UNSW Balinese Gamelan Premier. Aku taunya dari newsletter UNSW events.

Ternyata eventnya free, seneng dong. Langsung book dan share d FB. Ternyata 2 hari kemudian sudah fully booked. Di undangan tertulis pintu dibuka 7.00 malam dan pertunjukan mulai 7.30 malam. Aku Irfan Hanif berangkat bertiga n nyampai sana sekitar jam 7.15, lokasinya di IO Myers Studio (via Gate 2 UNSW). Ternyata ada snack2 ala Indonesia macam kelepon, wajik, dll, dan minuman. Kita langsung masuk ke dalam. Ternyata IO Myers Studio ini walaupun dari luar kelihatan kecil, ternyata dalamnya ada tempat duduk model tribun. Oya kita bekal bantal kecil (cushion) jaga2 kalau tempat duduknya bukan model tribun. Waktu masuk, para pemainnya kayaknya sedang "disucikan" gitu deh, sesuai cara Bali. Oya tambahan, ini para mahasiswa/i jurusan musik UNSW.

Ini pemandangan dari tempat kita duduk. Semua pemain, termasuk bapak2 dg rompi oranye (yg ternyata pemain cello yg nanti berkolaborasi dg gamelan ini), ikut dipercik2i air dan didoa2kan oleh bapak dari Bali yg pake udeng putih itu.


Ini booklet acaranya ya (yg udah rowak rawik, wkwk..). Oh jadi tau kalo UNSW Gamelan ini dikasih nama Suwitra Jaya dan acara "didoakan" sebelum tampil tadi namanya melaspas.

Jam 7.30 acara mulai, setelah sambutan2 n pidato2, acara dibuka dengan tari. Selama acara Hanif cukup anteng, menonton dan ikut tepuk tangan bersama2 penonton lainnya, alhamdulillah. Aku cukup antusias juga melihat komposisi no. 4 dan 5 karena "a new Australian composition". Lalu melihat ada cellist dan saxophonist di daftar performers. Aku cukup terkesan dengan yg no. 5 yg kolaborasi dg cello, bagus. Kira2 setelah 1 jam Hanif mulai ga bisa konsentrasi lagi, lalu tidur2an di pangkuan bapak ibunya sambil mainan truk yg dibawanya happy.

Banyak kesanku dari acara ini. Salah satunya, kesan positif dan hangat antar kedua negara yg terasa. Kesan2 negatif apalagi saat itu hubungan Indo Oz agak memanas, tidak terasa. Gamelan directornya (panggilannya Mano, nama lengkap lihat di bukletnya yaaa) yg ternyata associate professor di School of Arts and Media nya UNSW, kyk sdh akrab bgt dg gamelan & filsafat2 di baliknya. Setiap penampilan selalu diawali penjelasannya tentang cerita/nilai2 di balik lagu tsb. Cukup kagum karena hampir di semua lagu beliau yg memainkan kendang. Hahaha pas lagu pertama aku sempet agak2 underestimate, krn yg main kendangnya kan orang Balinya. Dalam hati aku blg "iya kalo main yg alat lainnya gampang belajarnya.. kalo kendangnya lbh sulit makanya yg main tetep org Bali." eh ternyata di lagu2 berikutnya Bapak Mano ini yg main kendangnya applause.

Oya tadi sebelum nulis post ini, iseng2 search tentang grup ini dan ternyata ada liputannya di Kompas TV/Dewata TV (oya maksudnya ini liputan saat mereka belajar di Bali ya..).

Ini part 2 nya. Part 1 ada di sini. Hohahaaaa banyak wajah2 yg familiar.


Nonton ini juga jadi ingat jaman mahasiswa, jadi bersyukur krn dulu sempat ikut gabung di grup gamelan Elektroboedojo di jurusan, thanks to bapak dosen saya bapak R0band1 *maaf pak disamarkan, takut ada yg nyasar kemari big grinbig grin*. Now I feel like a real musician!! Btw semoga grup ini skr masih eksis ya, ayooo muda-mudi Indonesia pada ikutan, jgn mau kalah sama anak bule unsw big grinbig grin jgn cuma mainan socmed sama game online aja yaaa.

Oya btw lagi, banyak even2 gratisan kyk gini di unsw (dan kyknya tempat lain). Silakan cek di website UNSW event. Yg dulu sering kutonton adalah free lunch hour concert dan workshop dari Australian Ensemble. Dan sebetulnya di Indonesia pun banyak kok. Seingatku dulu di Surabaya yg sering adain CCCL perancis dan wisma Jerman, sama kadang2 balai pemuda dan hotel Majapahit. Mari kita "baca" kebesaran Tuhan lewat karya seni happyhappy.

6 comments:

  1. Beruntung sekali Vit bisa lihat langsung event-event gini. Tertarik soal konsep inferiority tadi. Gimana-gimana Vit? Cuba tulung dijembrengin. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha td itu pas nulis itu ingat status slh seorang dosenku ttg heboh2 turis jerm4n itu lho dan,kan sampe rame d media Indo. Trs beliau tny kl sebaliknya ada turis Indo komentar ttg PM jerm4n,d jerm4n apa bakal rame ky gt juga..n blg apa ini bentuk inferioritas; apa krn yg ngmg bule jd kita takjub gt.. krg lbh gt aaku lupa kalimt pastinya :D

      Delete
  2. Banyak yang suka dengan budaya kita ya mbak. Walau kitanya banyak yang gak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa budaya kita malah kurang terekspos gt ya d negeri sendiri? Aku sih suka2 aja kl nonton2 yg cepet2 kyk tari Saman gt.. Dan kbtln gamelan Bali memang lbh rancak drpd gamelan Jawa jd itu juga yg bikin menarik

      Delete
  3. inferiority itu bentukan atau bawaan ya mbak? mirip dengan istilah ekspatriat dan imigran. kalo bule namanya ekspat, kalo orang kita di hong kong namanya buruh migran. hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe iya juga ya ada beda istilah gitu.. saya blm prnh mikir serius mbak itu bentukan apa bawaan :D, mungkin krn dulu dijajah gt ya? jd krn dijajah ("dibentuk"), lalu jadi bawaan? :D :D

      Delete