Tuesday, 21 April 2015

'Nyolong' (cerita masa lalu)

*Mengingat cerita beberapa tahun yang lalu ("beberapa" tahun, biar ga kerasa lama, wkwk...)*

Ini cerita beberapa tahun lalu batting eyelashes, saat aku belum juga 25 tahun, alhamdulillah menginjakkan kaki di Jerman untuk kuliah master dan inilah pengalaman keluar negeri pertama kali. Layaknya wong ndeso yg datang ke kota besar, akupun sering nggumun. Tapi yg bikin geleng2 kepala d'oh saat itu (dan sekarang terulang lagi), adalah reaksiku saat tahu hal2 yg mungkin ga biasa di Indonesia.


*Pertama kali naik bis/trem/kereta di negara maju. Beli tiket di mesin, naik ya naik aja, kalo naik bis ya naik dari pintu depan, tunjukkin tiketnya, tapi seringnya penumpang naik dan turun sama banyaknya jadi semua pintu bis dibuka. Kalo masuk dari pintu tengah atau belakang ya sdh duduk aja ga perlu tunjukin tiket. Apalagi naik trem atau kereta, ya monggo masuk aja. Katanya sesekali diperiksa, tapi belum pernah ketemu petugas pemeriksa tuh.*

Vita : "Wah enak ya! Jadi bisa irit, beli tiketnya sekali-sekali aja, ga usah beli tiket terus!"

d'ohd'oh


*Pertama kali belanja di supermarket di negara maju. Kebiasaan di Indo hampir di tiap lorong ada mbak2 atau mas2 yg jaga/nawarin produk/apalah. Waktu di Jerman sono minim pegawai. Seingatku paling2 satu supermarket gede cuma ada 3-4 kasir (yg duduk di kasir semua) dan mungkin 2 pegawai (manajer?) gitu.* 

Lalu Vita berkata: "Enak ya yg jaga cuma dikit! Kalo mau nyolong2 lebih gampang!"

d'ohd'oh


*Terus dulu punya sepeda di sana. Nah waktu itu sepedaan dekat lintasan kereta api. Waktu itu kedengeran lintasan kereta apinya udah bunyi net not net not gitu n lampunya udah kelap kelip, tanda kereta mau lewat. Tapi lintasannya ternyata turunnya lambat2.

Vita: [ngebut, memacu sepeda supaya bisa lewat sebelum kereta lewat, padahal palangnya udah mulai turun.] d'ohd'oh
[terus liat mobil2 di sebelah (di jalur mobil) udah pada berenti dan antri dg teratur.]
[terus Vita malu, terus berenti, ga jadi ngebut.]


Ahahaha... itu kelakuanku dulu. Yg sejak dulu aku udah ngakak, kok bisa2nya aku punya pikiran dan tingkah laku kyk gitu sih? Setelah peristiwa kesatu dan kedua itu aku mikir, aku ini kan dibesarkan di keluarga yg notabene "keluarga baik2". Kok bisa2nya aku punya mental nyolong ky gitu yak? Apa secara gak sadar aku tumbuh dg melihat orang2 lain "nyolong" ya? Lha gimana anak2 yg sejak kecil terbiasa melihat orang2 nyolong dan mengambil yg bukan haknya?

Terus ky soal lintasan kereta itu. Ya teorinya kan kita ikut aturan dong, itu kan urusannya dg nyawa kita sendiri. Kenapa bisa sampai tertanam di benakku untuk maju cepet2an lewat lintasan gt yak? Sekali lagi trs gimana dg anak2 yg sejak kecil terbiasa melihat orang2 "sikut2an" rebut2an utk mencapai hal tertentu yak? 

Mungkin secara ga sadar yg aku lihat, tonton, baca, selama di Indonesia itu ya seperti itu. Jadinya tertanam di benakku. Ya semoga saat ini kondisi bangsa semakin baik ya, menjadi bangsa yang welas asih, sopan, jujur, berani dll (sederet nilai2 baik yg dulu ada di buku2 PMP). Amin2..

==========================================================

*Nulis sambil nunggu dagangan (baca: sambil nungguin eksperimen di lab).
*Nulis karena terpancing status FB bapak G (yg tersohor di grup WA ibu2, wkwkwk...) tentang rasa penasaran dia terhadap korupsi. Dia mempertanyakan, apakah korupsi itu hanya "tertrigger" oleh situasi/kondisi saat seseorang berada di pemerintahan? (lupa kalimat persisnya). Apakah bukan tdk mungkin, rakyat biasa juga bisa korupsi? Apa yg bisa mendorong seseorang untuk korupsi?
Yang terus kujawab dg pengalamanku di atas tadi... Karena bagiku, korupsi itu mengambil sesuatu yg bukan haknya. Jadi kalau ada orang2 naik motor/mobil yg suka nyolong2 jalan padahal lampu blm hijau (di Sby banyak tuh), itu udah korupsi kecil2an juga menurutku. 

Dan pikiran2 nyolong kecil2an yg aku ceritakan tadi, juga bukti bahwa aku pun tertrigger untuk melakukan perbuatan nyolong tsb.

*Sekian terima kasih
*Doakan eksperimen saya berhasil, dan saya bisa tulis paper lagi.. *sedang paceklik paper
*Udah ah

6 comments:

  1. hahaha lucu..indonesia bgt pikirannya ya,,btw sangar deh mbak iki,masternya di jerman :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya lucu tapi ya sambil prihatin juga mbak. makanya ditutup dg doa semoga Indonesia menjadi lbh baik :D

      Delete
  2. permisi...mampir nulis komen ya. jadi inget jaman dulu naik U-Bahn, pergi ngelewatin Ring 3 demi makan di KFC. apes banget pas lagi ada petugas periksain tiket satu-satu. kena deh gw yang tiket bulanannya hanya sampe Ring 2 doang. akhirnya mesti bayar denda EUR 40. gak pernah lagi abis itu nekat2 pergi melewati Ring 2 atau naik kendaraan umum tanpa bayar. haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iya ini kan cerita awal2 dateng... selanjutnya ya saya jujur dan disipilin dong.. (g mau ambil resiko denda wkwk.... )
      aku pernah loh turun di stasiun antah berantah (g tau daerah mana, sepi) dan nunggu kereta berikutnya yg 1 jam lagi gara2 temenku yg ta titipin belikan tiket ternyata blm beli (pdhl udah naik kereta...). akhirnya serombongan berlima menanggung kekhilafan temenku ini, ta ajak turun semua dan nunggu kereta berikutnya :D

      Delete
    2. itu naek Wochenende-tiket yaa? tapi kok yaa...bisa2nya lupa beli tiket padahal perginya ber-rombongan. hahaha.

      Delete
    3. hadeuh udah lupa udah lama bgt xD tp seingatku bukan, jadi itu mau ke Heidelberg yg mana sdh bukan wilayah semesterticket kita. nah aku tinggalnya beda kota dg tmn2ku ini jd hrs naik 1 kereta lalu pindah kereta di stasiun mereka krn trasnfer time nya cepet, udah nitip temen duluan tp tnyt dianya ga beli.. semoga ngeh dg jln ceritanya wkwk tp jd senang jd inget cerita2 lucu gini, ya nggak :D

      Delete