Sunday, 15 March 2015

Mainannya sama, cara mainnya beda

Ini tadi bingung kasih judulnya apa wkwk.. Jadi mau share pengalaman tentang perkembangan cara bermain Hanif. *heh?* Ya maksudnya, ternyata cara bermain anak, walaupun mainannya sama, itu ternyata berkembang juga, seiring perkembangan si anak tersebut. 

Sering lihat kan di mainan2 yg dijual itu ada range umur yg disarankan, misalnya 3 - 5 tahun, 3 tahun ke atas, 0 - 36 bulan, dll. Sebetulnya dalam selang waktu tersebut gimana sih mainan itu dimainkan? Apakah mainan dg range 3 - 5 tahun, akan dimainkan dg cara yg sama oleh si anak saat dia berusia 3 tahun, 3.5 tahun, 4 tahun, dst? Nah aku mau share pengalaman bermain Hanif yg sekarang ini ya (dia skr 3.5 tahun). 

Salah satu contohnya mainan kereta api + rel2 dan printilannya.



Nah jadi itu foto setahun lalu, Hanif masih 2.5 taun. Aku share foto itu di FB, ya maksudnya kali2 ada yg dpt inspirasi.. jadi aku cerita kalo aku yg bikin track itu, tracknya sengaja dibuat bercabang gitu, trs aku ajak Hanif main sekalian ngelatih kemampuan logikanya. Jadi ada beberapa tempat tujuan, misalnya stasiun, hutan, rumah sakit, dll. Terus aku ajak dia jalanin keretanya ke satu tempat tujuan, otomatis dia mikir kan musti lewat track yg mana supaya bisa ke tempat itu, begitu...

Eeeh trs dari banyak komen itu ada komentar salah satu seniorku kira2 gini: "bla bla emang mainannya ga ada kode usianya ya? Kebiasan orang Indonesia ya ngasih mainan mendahului usia anak". Aah akyu agak tersinggung (aduh kalo2 seniorku baca ini, semoga dia kagak tersinggung juga wkwkwk) tapi malah aku bisa jelasin panjang lebar. Aku bilang ada lah kode usianya. Terus aku jelaskan, kalo cara main anak juga akan berkembang, ga tetap (ya walaupun tergantung mainannya yak). 


Misalnya yg mainan kereta+rel tadi, ya taun lalu masih bapak-ibunya yg nyusunin tracknya, dia tinggal main2 dorong2 keretanya aja. Tapi kan kita bisa sisipkan sedikit2 pelajaran lain, ya misalnya kyk logika yg aku ajarkan tadi. Nah kira2 setengah taun kemudian dia mulai bisa merangkai rel2nya itu dalam bentuk yg sederhana, misalnya lingkaran saja tanpa cabang. Dia nyoba2 bikin pakai cabang tapi ya belum bisa nyambung ya. Nah setaun kemudian (yaitu sekarang), dia sudah mulai bisa bikin yg lebih rumit, misalnya pake cabang, walaupun tentu harus dibantu, misalnya dipancing "kalo pake rel yg lurus kira2 bisa nyambung gak tracknya? Apa harus pake rel yg melengkung ya?"

Contoh lain, misalnya salah satu board game punya Hanif, judulnya Busy, busy Airport (btw, ini board game recommended banget). Itu kado ultah ketiga dia, dan kode usia gamenya memang 3+.  Awal2nya dia tertarik mainkan pesawat2annya aja. Selanjut2nya, dia tertarik2 masuk2in penumpangnya dan "souvenir" (bagian game nya) ke pesawat, tapi msh belum mau main dari awal, pake dadu, ikut peraturan dll. Nah akhir2 ini (sekitar 6 bulan kemudian) aku coba ajak dia main pake peraturan, pake dadu dll... dan dia mau loh! Akhir2 ini kita sering main ini dg ikut peraturannya.. walaupun ada kalanya dia bosan ga mau ikut peraturan dan menciptakan permainannya dia sendiri. Aku rasa nanti misalnya dia sdh lebih besar lagi, dia akan mulai berpikir tentang strategi (dalam game nya itu pemain harus milih antara menaikkan penumpang ke pesawat atau menerbangkan penumpang yg sdh di pesawat ke tempat tujuan; langkah mana yg dipilih bisa berpengaruh ke menang atau kalah).. Kalau sekarang dia mah yg penting penumpang di pesawat penuh dulu laughing.

Begitupun dia dengan Lego Duplo. --> eits sori cerita Lego Duplo ini kliwat xD
Range umur Lego Duplo 2 - 5 tahun (atau ada yg 1.5 - 3 tahun tergantung serinya). Ini juga sama, selama range umur itu, tentu saja cara main anak akan beda. Mungkin kalo 2 tahun masih bapak ibunya yg bikinin (yg terus bapake bilang "ini sih range umur bukan sampai 5 tahun tapi sampai 30 tahun!" xD wkwk). Anaknya main bikinan bapak ibunya. Terus mulai suka ngelepas2 (ini Hanif0. Terus mulai suka masang2 ngawur. Terus mulai bisa masang2 yg membentuk sesuatu. Dan mungkin tiba di tahap bisa meniru gambar/desain tertentu (yg ada di boks lego nya) --> Hanif blm sampai tahap ini, kayaknya kok ga akan ya? hahaha soalnya dia lbh suka bikin2 sendiri.

Btw alhamdulillah yah sekarang banyak ide2 tinggal nyari di internet. Jadi mainan apapun walaupun itu bukan open ended (istilah bapak Irfan :D) tetep bisa dimainkan dg cara berbeda2. Aku kadang suka buka2 pinterest, cari misalnya aktivitas dg mobil2an atau aktivitas dg kereta2an dan ya ampun ortu2nya niat2 dan kreatif2 yak. Ya semoga apa yg kita ajarkan dan share ini berkah dan bermanfaat yak angel.

*ngeblog bukan karena nganggur yak, banyak kerjaan tapi gagal mengumpulkan mood minggu malam ini
*kali ini kalimat2 excuse ditulis di akhir post (biasanya di awal)
*ngapain sih nulis2 ini? wkwk xD

6 comments:

  1. aku blm pernah diajak main board game yg airport :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah eman yo.. ya semoga ada kesempatan main lagi sama kita :D

      Delete
  2. bener mbak, aku bbrp kali sering dikasi mainan yang umurnya blm sesuai untuk anakku. Tapi stlh bbrp kali coba, dia bisa. Makin lama, cara mainnya juga makin expert.. Setuju bgt sama tulisan di atas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin yg perlu lebih hati2 kalo untuk anak usia 3 tahun ke bawah kalo mainan yg 3 tahun ke atasnya ada bagian kecil2, karena ada kemungkinan anaknya menelan bagian2 mainan yg kecil2, ya itu yg harus hati2 ortunya :D dan emang sebaiknya dihindari :D.

      Delete
  3. Setuju bangeeet..aku juga ngerasa begitu sama Radi.. cara bermainnya terus berkembang seiring usia. jadi gak papa pula dikasih mainan agak di atas usianya, asal ortunya ngarahin..lama2 makin expert dan ingin tantangan lebih.. Duplo dulu dikasih buat dipreteli, sekarang udah membangun dengan berbagai variasi, semakin besar yang dibangun tambah banyak ceritanya tuh hehe...btw, mbk vita yang boardgame pesawat2 an tuh apa? ngiler jadinya selaku penggemar boardgame... Aku ini hobi ngoleksiin puzzle dan boardgame buat Radi hehehe (padahal ini hobi ibunya jaman kanak2 wkwkwk) entah anaknya kelak bagaimana :P Mbk vita, ini saya komen pakai akun suami ihsan naufan yaa, padahal mbk ai inih

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha aku udah grogi baca namanya, tp sdh kuduga ini pasti isterinya wkwk... Itu aku kasih link, bisa diklik mb ai, kalo ga males kpn2 aku tulis. Iya aku justru terinspirasi mb ai utk investasi boardgame, krn di indo jarang dan kyknya ga murah. Dulu ga tertarik krn aku merasa hanif ga suka tp ternyata mmg hrs kita yg aktif ngajak main, skr dia suka tuh dan aku jd pgn berburu lagi :D

      Delete