Thursday, 12 February 2015

Serba-serbi PhD: Topik Interdisipliner

Jam 10 malam tapi belum ngantuk, nah mood ternyata tidak bisa terkumpul untuk mengerjakan sesuatu yang berhubungan dengan studi. Btw sejak taun baru aku belum bisa balik lagi ke ritme kerja yg dulu lho (malam2 habis Hanif tidur bisa kerja lagi) jadi sampai sekarang aku blm pernah garap yg serius kalo malam Emoticon Shedding TearsEmoticon Shedding Tears alamak padahal tanggungan semakin banyak.. Tapi ya gitu.. gimana ya caranya mengubah mood? Kalo ga mood ya malah ga efektif, otak juga ga bisa dipake mikir.

Mau ngeblog juga ga terlalu pgn Emoticon Shedding TearsEmoticon Shedding Tears padahal byk draft yg belum diselesaikan loh.

Btw akhirnya pgn nulis ttg serba serbi PhD aja,,krn ini galaunya juga salah satu penyebabnya (apa satu2nya penyebab ya? wkwk) ya studi PhD ini. Mau nulis pengalaman yg mungkin udah agak basi big grin yaitu waktu aku ikut konferens..taun lalu! wkwkwk. 

Konferens (ditulis gini aja ya) taun lalu ini adalah acara kedua selama aku PhD. Yg pertama dulu lokalan aja di Oz big grin karena waktu itu aku sejujurnya ngejar kuantitas bukan kualitas (kayaknya bukan waktu itu aja sih, sekarang juga masih wkwk...harap maklum ya, emak2 disuruh sekolah S3 ya studi harus balanced dg ngurus keluarga -> alesan laughing). Yg lokalan di Oz itu malah sebetulnya bagus menurutku, karena dia segmented ttg power gitu. Sedangkan yg di Sin (yg kedua itu) itu sebenernya konferens sensor.. Lha kenapa aku daftar kesitu? Sebenere saat itu aku disuruh ikut konferens yg lbh bergengsi di Korea (dan topiknya "lebih tentang power" sebetulnya) tapi ya aku jujur blg ke pak boss bahwa "saya ingin mudik Emoticon Shedding Tears" dan minta izin cari konferens di Asia tenggara. Kebetulan objek kerjaanku adalah sensor, jadi ada lah nyambung2nya..

Ternyata aku malah tertarik liat, apa karena justru topik2 dan objek2nya baru buatku ya? Kalo konferens yg memang fokus ke power kan ya seputar mesin listrik...konverter dan semacamnya...tegangan tinggi.. dll... Tapi yg konferens sensor krmn ya aplikasinya macem2... mulai dari smartphone, kesehatan, keamanan, smart city, olahraga, dll dll.. Yang membuat aku senang adalah ada banyak sekali topik interdisciplinary sehingga membuat aku seneng... (maksudnya senang karena "oh ada yg lebih susah dari aku ya wakaka...." laughing).


Hanif main2 di tempat konferensnya 
(maaf fotoya ga nyambung blushing)

Interdisciplinary Topics
Sedikit cerita gimana awalnya aku bisa punya topik interdisipliner ini, gara2 terlalu naif, wkwk. Waktu pertama ketemu pembimbing dia nawarkan satu topik, berkaitan dg thermal. Aku sempat mikir bbrp saat dan tanya2 temen2 senior di grup, lalu akhirnya memutuskan mengiyakan topik tersebut. Sungguh naif (dan mengunderestimate studi PhD?) karena akhirnya aku harus belajar termodinamika, baca2 buku2nya anak teknik mesin, tanya sana sini, nekat2 berusaha menggandeng kolaborator supaya aku ada backup, dan ditambah lagi karakter pembimbingku yg tipe 'ga terlalu urus'. Aku harus bikin setup eksperimen bener2 dari nol karena ga ada mhsw lain yg pny proyek seperti ini. Dan minim bantuan pembimbing ya, karena tipenya itu tadi, dan memang dia ga ada background di bidang itu kan.. Kadang suka iri sama temen2, ya irinya macem2 lah... Iri sama temen yg pembimbingnya emang bimbing beneran. Iri sama temen yg bisa pake setup punya mhsw sebelumnya.. Iri sama temen yg topiknya 'seputar elektro saja' jadi ga usah ngabisin waktu belajar ilmu baru..

Nah waktu ke Sin itu aku cukup tergugah juga ngeliat proyek2 anak PhD lain yg ternyata lebih ajaib lagi interdisilinernya.. Beberapa yg aku inget ya:
*Deteksi bau badan utk tujuan biometriks. 
 Alamaaaaak...whew! wkwkwk.. ini sampel bau badannya diambil dari keringat embuh berapa puluh orang dari bbrp tempat termasuk ketiak whew!whew!. Habis gitu dianalis pake alat2nya orang teknik kimia, kalo ga salah termasuk gas chromatograph juga (maaf kalo salah). Itu foto alat2nya ditunjukkin, gede banget hampir segeda kamar. Kagak tau sih kalo ada kolaborator yg orang tekkim (bakal bantu banget..) tapi seingatku author papernya cuman ada 2, dia dan pembimbingnya kayaknya.
*Alat untuk memprediksi/mengetahui pemenang lomba dayung. ; ya gitu deh.. Data dikumpulin dari pedayung2.. Katanya alat ini udah dipake loh di lomba dayung terkenal di Eropa.
*Alat utk membantu rehabilitasi penderita stroke --> aku kok udah lupa ya? Gawat big grin cukup berkesan sih..Kalo ga salah dia ambil data dari penderita2 stroke gitu..duh lupa..

Dan yg paling berkesan: Pemodelan medan magnetik utk aplikasi endoskopi wireless. Jadi endoskopi itu kalo ga salah untuk mengetahui bag dalam tubuh, biasanya pake kyk 'selang'/saluran gitu ada kamera kecil diujungnya, dimasukkan ke dlm tubuh (maaf kalau deskripsinya kurang benar big grin). Nah tapi kan ga nyaman, jadi idenya adalah endoskopi nir kabel, pake semacam peluru magnet. Medan elektromagnetiknya nanti diukur dari luar tubuh, dan papernya ini memodelkan hubungan antara medan elektromagnetiknya dan posisi peluru magnet ini dalam tubuh.
Kenapa berkesan? Well ga terlalu ngurus gimana dia memodelkan hubungan itu tadi.. yg banyak dibahas di presentasinya malahan verifikasinya.. Pake babi.. pig 
Jadi itu peluru magnet dimasukkan lewat mulut babi. Dan dibiarkan bergerak di dalam babinya (nulis gini aja kok udah jijik ya hiiii straight face), lalu posisi peluru berdasarkan model matematisnya dia dicocokkan.. Nyocokannya gimana? Kalo ga salah pake X ray (bukan MRI) dan....babinya dibedah!! worriedworried. Alamaaak (alamak lagi wkwk) itu yg dipajang di presentasinya foto babinya lagi dibikin klenger pake bius.. Dan tau sendiri lah ya yg namanya verifikasi itu kan ga cukup sekali, jadi penasaran udah habis babi berapa tuh.. Ada yg sempat tanya berapa jam waktu yg dibutuhkan peluru itu mulai dari masuk sampai ke ujung saluran pencernaan, si authornya jawab "tergantung babinya.. kalo kecil ya bisa 24-36 jam.. Kalo besar, lebih lama lagi..."

whew!

Alamak...
Langsung bersyukur eike kagak pake babi2an, kagak pake bikin babi kelenger, kagak pake bedah2an babi, kagak pake lama ampe lebih dari 1 hari, dll.. 

Ya intinya aku senang bahwa, oh ga cuma aku aja yg harus belajar ilmu baru yg bukan bidangku. Bukan aku aja yg hrs bikin sesuatu dari nol tanpa background apa2. Malah banyak yg lebih ribet dan lebih susah. (sebetulnya ga usah jauh2 ke Sin sih, di unsw sini aja juga banyak kok yg ky gitu..). Jadi inget waktu break sempet ngobrol sama satu anak PhD Jerman, dia blg stress, topik dia berkaitan dg bakteri gitu (dia anak elektro). Dia blg itu bakteri ga bisa diandelin banget. Hari ini baik2 aja... besok mati semua whew!. Bikin lagi deh koloni bakteri baru.. dst dst... sampe2 dia blg tiap pagi berdoa "semoga bakteriku baik2 aja" laughing. Ya jadi bersyukur juga, aku eksperimen cuma pake benda mati aja, bukan makhluk hidup gitu, pasti lebih ribet tuh.

Nah lumayan aku ngakak2 ngetik ini tadi.. Sampai jumpa di tulisan lain dan semoga bisa tercapai2 cita2 menulis ttg perjalanan PhD dalam bentuk yg lebih serius (emang bisa?  wkwk laughing)
  

2 comments:

  1. "semoga bakteriku baik2 aja" -->>> ngakak !!!
    di saat org sakit berdoa supaya bakteri pergi dia berdoanya smg baik2 sajah,hahahahaha
    mbak dl jurusan elektro ta? ciamik tenan !

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk..lumayan bikin ngakak post yg ini mbak. ho oh dulu masuk elektro krn permintaan bapak :D . btw, aku takjub lho jeng liat komen2mu, dari blogmu dikau sangat keibuan, aku pikir bakal komen2 di post2 yg tentang perkembangan anak gitu wkwk

      Delete