Sunday, 22 February 2015

Kisah "para sahabat" dalam perjalanan bermusik kami

Hayah panjang banget judulnya hahaha.. itupun mikirnya lama.. 
Terus sahabat ki maksude opo? Hehe mau cerita tentang segala jenis alat musik tuts alias pencet2an yang aku punya. Jadi awalnya gara2 ada temen tanya2 soal beli keyboard. Sebelumnya dia udah tanya2 soal les musik gitu. Terus aku ingat2 lagi, udah yg kesekian kalinya nih aku melayani sesi tanya jawab gini *anda bertanya vita menjawab smugsmug, terus jadi ada ide untuk ditulis aja siapa tau ada yg butuh info. Tapi sebelumnya malah pingin tulis tentang alat musik tuts ini.. Sekalian dokumentasi..

1. Keyboard: Yamaha Portasound PSS-470 (sekitar taun 87an ~ entah sekarang masih ada gak)
(tipenya aku agak lupa.. Babeh... tolongin inget2 dong smug....)
Kalo lihat di website ini kayaknya tipenya betul yg itu.. Ini penampakannya: 
Babeh, bener ya tipe yg ini smug

Katanya dulu belinya di suatu toko kecil di Tasikmalaya hahaha... Aku ga tau mulai main2 dengan Portasound sejak kapan. Yang aku ingat sih waktu aku pindah ke Surabaya waktu masih di rumah embah, aku suka main2 lagu2 anak macam Burung Kakak Tua, Naik2 ke Puncak Gunung, dll. Waktu itu berarti aku sekitar umur 6 taun. Aku ingat bisa main melodi di tangan kanannya dan ingatku sih aku bisa nyari sendiri ga ada yg ajarin (seingat aye... ya maap kalo ternyata diajarin babeh tongue). Terus tangan kirinya juga aku tau harus pencet C, F, G (pake mode single finger) kan itu ada tulisan hurufnya di atas tutsnya. Terus juga udah tau mau pake rhythm apa, pake suara apa (pas aku ngetik ini malah jadi nyadar, hebat banget yah umur segitu dah bisa itu semua?! wkwkwk blushing).

Btw, gara2 ngetik ini jadi kepikiran untuk beliin Hanif keyboard yg enteng dan ramah anak macam Portasound ini...tongue

2. Electone: Yamaha ME 200 (sekitar taun 90an lalu dijual sekitar taun 94)
Babeh yang menyadari bakat musik anak sulungnya ini tongue menyarankan enyak untuk ngeleskan aku musik. Lagi2 aku lupa, kayaknya aku naik ke kelas 3 deh aku baru les musik. Les musik di Yamaha yang les electone group. Ya jadinya beli electone ya, belilah tipe ME 200 (maap males tampilin gambarnya di sini.. yg jelas masih terpampang jelas di ingatan gimana tuh electonenya happy.. dengan tutup ala2 rolling door gitu.)

3. Electone: Yamaha EL 25 (sekitar taun 94-96??)
Di tengah2 prestasi musikku yg menanjak (apaan sih laughing) selepas lulus SD aku ikut pindah ke sebuah kota kecil di Sulawesi. Kagak ada les2an musik ye. Sepertinya aku lalu dibelikan electone yg tipe lebih atas daripada si ME 200 yg tadi, supaya aku ga males latian walaupun ga les lagi. Wah nulis ini jadi ingat masa2 di Sulawesi dulu hahaha. Itu packingnya electone ampun deh. Waktu mau balik Sby juga gitu, aku inget dipacking pake kayu2 gede2 gitu hahaha. Sayangnya, seingatku, EL 25 ini rusak menjelang pindah kembali ke Sby.

4. Piano: Yamaha U1 PF (sekitar taun 97? sampai sekarang)
Begitu kembali ke Sby, dg ajaibnya takdir Allah mempertemukan aku lagi dg guruku yg dulu. Ceritanya ky sinetron, ntar kpn2 diceritain. Nah setelah aku balik lagi les ke dia aku disuruh beli piano sama guruku krn aku disuruh les piano. Ibuku masih mikir2 waktu itu. Aku rasa, saat itu ga ada kepikiran di aku maupun ibuku bahwa hobi main musik ini bisa diseriusi dan dijadikan karier. Tapi guruku terus meyakinkan aku bahwa les piano dan punya piano ini salah satu hal penting untuk perkembanganku. Dan setelah koret2 duit (aku masih ingat itu ibuku kumpul2in amplop2 duit gitu wakkkkk...), setelah tanya dan minta saran sana sini, kita beli piano bukan baru tapi barang display dari sebuah toko musik legendaris di Sby (pasti tau wkwkwk). Aku masih ingat waktu itu harganya sekitar 8 juta dan kata ibuku tangannya sampai capek ngitung duitnya waktu mau bayar hahaha.

Btw piano ini juga investasi, mirip emas lho, jadi nilainya bertambah bukan berkurang. Terakhir taun berapa ya, aku pgn upgrade ke Yamaha U3, aku tanya2 katanya U1 PF ini udah sekitar 23 jutaan harganya.

*Btw tadinya pgn kasih foto Hanif main piano ini, tapi adanya video FB jadi males upload..
Sebagai gantinya ini ada video youtube aku main di piano ini (tentu saja hanya tangan yg keliatan.. nasib introvert thinking) *




5. Electone: Yamaha EL 60 (sekitar taun 97? sampai 2012)
Aku agak lupa mana yg duluan dibeli, piano atau EL 60 ini. Yang jelas, seperti piano U1 PF tadi, EL 60 ini juga salah satu harta karun dalam perjalanan bermusikku. Sejak aku kembali ke Sby dan les lagi, ini jadi semacam electone impianku. Karena: bisa bikin customized rhythm. Terus ada floppy disk drive nya jadi semua lagu dan data bisa disimpan di disket. (APAAA??? DISKET??? Apa itu??? wkwk kalo kata bu Sri "angkatan lawas detected" thinking E tapi EL 60 ini disketnya udah yg 3 1/2 inch lho... udah bukan yg 5 1/4 inch lagi wakakaka.... anak2 jaman sekarang ngerti gak ya).

Thursday, 12 February 2015

Serba-serbi PhD: Topik Interdisipliner

Jam 10 malam tapi belum ngantuk, nah mood ternyata tidak bisa terkumpul untuk mengerjakan sesuatu yang berhubungan dengan studi. Btw sejak taun baru aku belum bisa balik lagi ke ritme kerja yg dulu lho (malam2 habis Hanif tidur bisa kerja lagi) jadi sampai sekarang aku blm pernah garap yg serius kalo malam Emoticon Shedding TearsEmoticon Shedding Tears alamak padahal tanggungan semakin banyak.. Tapi ya gitu.. gimana ya caranya mengubah mood? Kalo ga mood ya malah ga efektif, otak juga ga bisa dipake mikir.

Mau ngeblog juga ga terlalu pgn Emoticon Shedding TearsEmoticon Shedding Tears padahal byk draft yg belum diselesaikan loh.

Btw akhirnya pgn nulis ttg serba serbi PhD aja,,krn ini galaunya juga salah satu penyebabnya (apa satu2nya penyebab ya? wkwk) ya studi PhD ini. Mau nulis pengalaman yg mungkin udah agak basi big grin yaitu waktu aku ikut konferens..taun lalu! wkwkwk. 

Konferens (ditulis gini aja ya) taun lalu ini adalah acara kedua selama aku PhD. Yg pertama dulu lokalan aja di Oz big grin karena waktu itu aku sejujurnya ngejar kuantitas bukan kualitas (kayaknya bukan waktu itu aja sih, sekarang juga masih wkwk...harap maklum ya, emak2 disuruh sekolah S3 ya studi harus balanced dg ngurus keluarga -> alesan laughing). Yg lokalan di Oz itu malah sebetulnya bagus menurutku, karena dia segmented ttg power gitu. Sedangkan yg di Sin (yg kedua itu) itu sebenernya konferens sensor.. Lha kenapa aku daftar kesitu? Sebenere saat itu aku disuruh ikut konferens yg lbh bergengsi di Korea (dan topiknya "lebih tentang power" sebetulnya) tapi ya aku jujur blg ke pak boss bahwa "saya ingin mudik Emoticon Shedding Tears" dan minta izin cari konferens di Asia tenggara. Kebetulan objek kerjaanku adalah sensor, jadi ada lah nyambung2nya..

Ternyata aku malah tertarik liat, apa karena justru topik2 dan objek2nya baru buatku ya? Kalo konferens yg memang fokus ke power kan ya seputar mesin listrik...konverter dan semacamnya...tegangan tinggi.. dll... Tapi yg konferens sensor krmn ya aplikasinya macem2... mulai dari smartphone, kesehatan, keamanan, smart city, olahraga, dll dll.. Yang membuat aku senang adalah ada banyak sekali topik interdisciplinary sehingga membuat aku seneng... (maksudnya senang karena "oh ada yg lebih susah dari aku ya wakaka...." laughing).