Monday, 19 January 2015

(Nonton) Symphony in the Domain, Sydney

Weekend kemarin keluar rumah terus.. Setelah Sabtunya BBQan bareng temen2, Minggu paginya kita sepakat ke Bondi Beach, memenuhi janji main air ke Hanif. Wkwk...padahal udah ada draft post ttg main2 ke pantai ini loh, tapi seperti nasib banyak draft lainnya, blm jelas kpn akan dituntaskan. Malah pgn nulis ttg Symphony in the Domain ini.

Jadi Minggu pagi Hanif puas banget main2 di pantai, 1 jam lebih sampe sekitar jam 12 (lengkap dg tragedi pasir masuk mata lah, teriak2 histeris gara2 itu lah, wkwk). Pulangnya sesuai kesepakatan kita mampir Bondi Junction utk menyempatkan belanja mingguan (ya piye kalo ga pas wiken kapan lagi T_T). Karena ga bw stroller dan kita naik bis, udah sepakat ga akan belanja barang2 yg bisa dibeli di IGA dkt rumah, yaitu susu dan telur. Ternyata belanjaan ga begitu byk sih *karena aku yg males :p. E tapi ada yg kumat tiba2 pgn beli teleskop National Geographic yg katanya sale dari 179$ jadi $49 aja.. Jadilah di toko yg sama (supermarket Aldi, yg selain jual groceries juga jual benda2 ajaib macam teleskop itu tadi -_-) kita beli itu teleskop. Lha malah telur sama susunya terlanjur ga kebeli. Ya udah sesuai rencana semula, beli di supermarket dkt rumah begitu turun dari bis. Eh tapi begitu duduk di bis yg bikin ngantuk, ditambah lagi begitu turun bis kebayang bawa belanjaan berat2 tp msh hrs masuk supermarket lagi nyari susu dan telur, jadi males kan? T_T Dan kita jadi nyesel dan malah saling ngomel gitu "lah tadi kenapa ga sekalian sih?" "lha tadi aku ga tau kalo belanjaannya dikit?!"

Nah tapi itulah yg namanya takdir :D, ternyata selesai belanja dari IGA kita ketemu Ai plus papa mamanya :D yg juga selesai belanja. Mereka baru aja mau jalan (padahal kita udah pulang - capek, hihi). Salah satu tujuan jalan2 wiken mereka adalah acara Symphony in the Domain. Wah jadilah pulang ke rumah yg awalnya pgn leyeh2 istirahat jadi heboh lagi ngeliat detail acara SITD ini (disingkat aja ya namanya wkwk). Karena udah 2 taun berturut2 kita nonton di TV siaran langsung acara Carols in the Domain (CITD), kita udah menduga format acaranya pasti mirip lah, konser musik di panggung terbuka di lapangan luas. The Domain sendiri adalah nama lapangan terbuka, bagian dari Sydney Royal Botanical Garden, kalo ga salah. Kita sendiri baru tau tnyt SITD ini juga rutin diadakan seperti CITD.

Begitu liat jadwal acaranya, langsung tertarik, karena untuk taun ini akan ditampilkan bersama2 Sydney Symphony Orchestra dan permainan Didgeridoo (atau didjeridu), alat musik Aborigin. Wow, ini bukan sekedar orkestra tampil bersama dg gamelan, yg tidak terlalu sulit dibayangkan (karena nada2 pentatonis gamelan masih bisa dimasukkan lah ke tangga nada diatonis).. Lha tapi didgeridoo?


Yeah, nemu juga foto lama hihihi. Itu didgeridoonya yg ditiup orang yg paling kiri.


Dulu banget sebelum aku ke Ostrali aku tau alat musik ini gara2 nunjukkin Ipan lagu favoritku dari film India :D (walopun cerita filmnya gak terlalu favorit sih... ehem). Aku dulu nunjukin dia krn film ini settingnya di Sydney (hometown keduanya, gitu..). Ternyata dia gak hanya ngenali spot2 Sydney di videonya, dia juga bilang kalau suara alat musik di awal lagu itu adalah alat musik suku Aborigin, namanya Didgeridoo. Lumayan, saat itu pengetahuanku juga bertambah karena sebelumnya aku hanya "mendengar" unsur2 musik Australia dimasukkan di tengah2 lagu, pas adegan naik helikopter. Yak marilah sekarang tambahlah pengetahuan anda dg menyimak lagu yang saya maksud ini...ihihi... Silakan menikmati Preity Zinta dan Amir Khan muter2 di icon2 terkenal Sydney, wkwk.. *btw, monorailnya tapi sudah dibongkar, tahun 2013 lalu.. what a pity :( *


Suara Didgeridoo itu yg "wung-u-wung-u-waag -u-wung-uwung-waag" sekitar setengah menit di awal lagu :D (..dan di tengah2 lagu)

Setelah pindah ke sini, atraksi musik didjeridu ini gak asing lagi lah. Kalo pergi2 ke Darling Harbour atau Circular Quay hampir selalu ketemu orang ngamen pake didjeridu. Trus di acara tv anak2 macam playschool juga kadang ditampilkan. Nah sebagai musisi *semoga masih bisa menyebut diri musisi, hiks... T_T * tentunya aku tertarik gimana caranya gabungkan didjeridu yg menurutku cuman bisa uwung uwung ini bersama2 orkestra. Dengan motivasi itulah akhirnya kami berangkat sekitar jam 7.15 malam, setelah sebelumnya telpon papa Ai, tanya apakah perlu ngetag tempat atau nggak. Ternyata nggak perlu2 banget sih, setelah jalan kaki sedikit dari halte bus, kami nyampe di lapangan sekitar jam 8 kurang 10, dan masih banyak tempat, walaupun bukan tempat yg terdekat dg panggung ya.

Panggung hiburan rakyat.

Kita memang berencana cuma lihat 1 babak saja dari 2 babak yang ditampilkan. 2 lagu di babak pertama Birdsong at Dusk dan Beethoven Variations for Didgeridoo and Orchestra. Yang Beethoven Variations itu yg bikin penasaran. Nah ternyata, didjeridunya ini menurutku "hanya" sebagai aksen2 di beberapa bagian lagunya. Jadi gak seperti bayanganku, biasanya kan lagu apa kek, apa concerto apa kek for flute and orchestra misalnya, itu flute nya menonjol sekali. Tapi kalo kemarin sih, menurut aku yg saat ini hanyalah orang awam *masih belum berani nyebut musisi dalam kondisi vakum sekarang* menurutku sih misalnya bagian2 didjeridunya diilangin, lagunya tetep mbentuk sih hahaha... Sedangkan di lagu pertama, itu lagu yg memang ditulis khusus oleh pemain didjeridunya (William Barton) sehingga memang terdengar jelas didjeridu yang memainkan peranan utama, seperti suara burung di kala senja. 

Salah satu alasan lain cuma liat 1 babak adalah karena sepertinya Hanif sdh ga bisa anteng T_T. Padahal pas awal belum mulai masih pidato2 sambutan gitu sudah aku tawarin, kalo mau lari2 sekarang. Tapi dia malah asyik ngunyah berbagai camilan bekal. Eeeh giliran konsernya sdh mulai, dia sdh mulai bosen ngunyah dan konsentrasi nontonnya ga bertahan lama T_T, terus minta jalan2 T_T. *aaah tapi jadi memberi ide, ntar kalo keluargaku jadi ke sini lagi, aku mau nonton konser di Opera House ah.. Hanif biar di rumah main2 sama keluargaku :P . Biar pernah ngerasakan nonton di gedung opera yg terkenal itu, sebelum pulang dari rantau nanti :P amin semoga bisa *harus nabung juga kayaknya wkwk.

Secara keseluruhan aku senang kok bisa nonton kemarin, Irfan juga. Mudah2an taun depan ada kesempatan nonton even rutin ini. Sebetulnya di UNSW juga ada free lunch hour concert dan free workshop dari Australian Ensemble.. Aku dulu awal2 dateng *belum ada pressure T_T* pernah nonton 2-3 kali.. *Tapi...setelah itu...memilih gak nonton daripada terpapar endless thesis guilt... *lagi2 disebut2... T_T
Ya Irfan jadi pgn lagi ikutan liat 2 even itu di unsw. Ya semoga ada waktu luang ya.

4 comments:

  1. Wuiiih serunya Vit weekendnya. Yang gw rasa dibutuhkan banget di sini adalah lebih banyak kegiatan berkebudayaan sih instead of mall-ing mulu tiap weekend. Jaraaang bener nemu yang ginian. Apa gwnya aja yang siwer ya gak rajin nyari?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya aku pernah baca tuh Dan di blog2 temen2 blogger yg di Jakarta yg pny anak balita, ada museum2 ramah anak gitu kalo ga salah.. Maaf ga tau yg di Jkt.. Kalo d Sby lumayan ada bbrp taman2 dg playground gitu

      Delete
  2. Aku tau mbok jak sing nang kampus tp aku gak gelem. kirain bakalan boring. ternyata kmaren aku liat video-ne mbak camel, yo aku suka tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ho oh, bagus nyah.... mau nyari di pertunjukan ensemble di kampus di Indonesia susah kayaknya :D. dan itu pemainnya cukup kaliber loh. irfan yg awam pertunjukan gitu2 aja suka kok.. dan scientia building itu akustiknya bagus. *ndutyke nyesek, menyesal
      wkwk..

      Delete