Saturday, 24 January 2015

Menyiapkan Hanif Bersekolah

Hanif dan salah 1 gurunya (yg baik n sabar banget) di childcare.

Haha..pengen nulis macem2, seperti biasa ujung2nya tergantung mood juga. Lha ini kenapa tiba2 pgn nulis ttg Hanif n sekolah? Ya gak tau :D tiba2 pgn aja.

Di awal tahun ini, yang juga menjadi awal tahun ajaran baru di Australia, usia Hanif 3.5 tahun dan itu berarti dia belum bisa naik ke 'kelas paling tinggi' di childcarenya (kelas dia sekarang: untuk anak 2.5 - 4 tahun). Di awal tahun depan, usianya 4.5 tahun dan itulah awal pemikiran tentang sekolah ini hehe: Bapaknya pgn dia bisa mulai sekolah tahun depan, sedangkan aku ngerasa itu terlalu cepat. Btw, yg dimaksud sekolah itu maksudnya sekolah TK alias kindergarten (kindie / kindy) ya. Di sini TK dan SD jadi satu, primary school, gedungnya jadi satu. TKnya cuma setaun, habis gitu langsung naik ke kelas 1. Ada dua alasan kenapa bapaknya pgn segera 'meluluskan' dia dari childcare dan mulai sekolah: Pertama, supaya kita ga keluar uang untuk childcare (yg emang cukup banyak). Tahun ini biaya childcare Hanif adalah sekitar 19 ribu AUD (silakan dirupiahkan, akyu ga salah ngetik angka lho ya wkwk) dan kemungkinan besar akan naik taun depannya (karena selalu naik setiap tahun). Biaya itu sama dengan tuition fee program PhD bapak atau ibunya 1 semester -__-. Sedangkan kalau dia masuk sekolah, kita tidak wajib membayar uang sekolah dia, karena sejak beberapa tahun terakhir ada peraturan bahwa di NSW, dependants untuk pemegang visa sub class 574 sector postgraduate doctorate student dibebaskan dari biaya sekolah. Psst konon ini katanya atas usaha temen2 PhD candidate Indonesia sekitar 3-4 tahun yg lalu lho..

Alasan kedua, supaya Hanif bisa ngerasakan bersekolah di Sydney, napak tilas bapake Hanif yg juga bersekolah di sini dulu waktu kecil. Alasan emosional hahaha..


Sedangkan aku juga punya alasan kenapa ingin menunda Hanif bersekolah. Walaupun berdasarkan peraturan, Hanif bisa mulai bersekolah tahun depan, tapi aku khawatir gap umur antara dia dan temannya bakal gede. Karena berdasarkan peraturan yg sama juga, bisa jadi anak2 yg masuk kindie umurnya akan bervariasi mulai dari 4.5 - 6 tahun. Aku ngerasa di masa2 usia awal seperti itu, perbedaan umur sedikit itu berpengaruh ke perbedaan kemampuan juga lho. Ini juga berdasarkan pengalaman dia di childcare selama ini. Awal masuk di kelas yg 1.5 - 2.5 tahun, dia masuk tepat saat usianya 1.5 tahun, sedangkan ada temannya yg masuk saat usianya hampir 2.5 tahun. Dari kemampuan komunikasi aja udah lumayan beda kan. Itu contohnya.

Terus, jadi yang paling kecil di kelas itu menurutku kadang bisa ngefek di perkembangan kepribadiannya. Kayak aku merhatikan (dan gurunay di childcare membenarkan), ada lho semacam 'senioritas' di kumpulan anak2 balita itu hahaha... Jadi yg grup anak gede2 itu emang biasanya lebih berani, lebih 'superior' di hadapan yg grup anak2 kecil. Apalagi Hanif itu sepertinya nurun aku yg introvert (yeah saya introvert ya.. :D -_- ) dan cenderung kurang asertif. Aku khawatir ntar masuk sekolah terus ada masalah misal bully2an gitu (emak2 banget pikiran ky gini :D) dan dia tidak bisa mengkomunikasikan ke gurunya (yg kemungkinan besar rasio guru:anak nya pasti lebih kecil drpd di childcare). Alasan lain, ya aku merasa usia 4.5 tahun itu masih usia main2, belum usia 'sekolah' (=belajar beneran?). Ya walaupun sekolahnya TK yg mayoritas juga main2, tapi kegiatan pasti terstruktur dan aku ga yakin secara emosi dia sudah cukup dewasa untuk mau mengikuti struktur kegiatan sekolah. Alasan lain, aku belum yakin dia bisa mandiri penuh untuk menjalani sekolah selama sekitar 6 jam sehari (makan n minum plus nyiapin dan bersih2 sendiri, ke toilet sendiri, dll).

Tapi aku juga mulai tanya2 n baca2, supaya tahu apa sih yg harus disiapkan misalnya dia jadi sekolah tahun depan. Aku lumayan dapat banyak info dari website resmi NSW ini: http://www.schools.nsw.edu.au/gotoschool/primary/primaryindex.php. Dari website itu saja aku udah dapet macem2, kayak checklist apakah anak udah siap sekolah atau belum, terus kurikulum, terus assessment kemampuan akademis anak sebelum daftar sekolah, buklet ttg mempersiapkan anak utk sekolah, dll.. 

Salah satu yg cukup menjadi perhatianku adalah target utk kemampuran literasi (bener ya bhs Indonya? :D 'literacy') dan numeris. Targetnya lumayan tinggi menurutku: di akhir tahun, murid2 diharapkan sudah bisa membaca buku cerita sederhana, menulis kalimat sederhana, dll. Nah target ini belum aku kroscek ke temen2 yg udah pny pengalaman nyekolahin anaknya di sini. Hal lain yg menjadi pertimbanganku adalah, di sini kindie cuma setahun, jadi setelah itu naik ke kelas 1 SD, berarti pelajaran formal yg diajarkan di kindie nanti sepertinya akan lebih besar porsinya (mungkin ya.. belum kroscek juga), karena kan sebagai dasar untuk naik ke kelas 1 nya. Sedangkan kalo di Indo kan TK rata2 2 tahun, aku ngerasa apa mungkin terus porsi pelajaran formalnya ga sepadat kindie di sini ya.. ini juga yg bikin aku masih keberatan masukkan Hanif ke sekolah tahun depan.

Ya masih belum tahu nanti gimana. Aku juga sempat mikir gapapa masuk kindie tahun depan, karena tahun depan insya Allah studi bapake Hanif dah kelar, dan itu berarti beasiswa dia bakal stop, jadi ga tau kondisi keuangan kita apa memungkinkan bayar childcare. Aku juga menargetkan tahun depan sudah bisa nulis disertasi dan tengah tahun bisa submit (amin) sehingga tahun depannya lagi insya Allah sudah di Indo.. Jadi lulus kindie di sini, aku rencana mau masukin Hanif ke TK lagi dan bukannya ke SD, krn aku lbh condong masukin dia ke SD umur 7 tahun aja (daripada kemudaan).. Haha jauh bener rencananya ya... ya kadang harus gitu.. Aku masuk PhD tahun 2013 aja persiapannya mulai Jan 2012 lho wkwk.. Ya sekian sharing di kala wiken, semoga bisa bermanfaat.

5 comments:

  1. sebagai pengamat amatir di dunia bocah-bocah Kingsford (minjem istilahnya Pak Galang: mboknya anak-anak), aku juga merasa gap usia jangankan sampe setahun..... less than 6 months aja ngefek lho. I'm with you in this decision about nggak masukin hanif ke kindie dulu. tapiii..... kalo udah menyangkut soal doku, mau-nggak-mau kita kudu mikir2 alternatif lainnya ya....

    all de best for ibu, bapak dan hanif :)

    -n-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini panjang loh pembahasannya.. mb Lucy aja selalu pgn ngobrol ttg ini tiap ketemu aku haha... Terakhir ketemu kmrn malah aku tertarik masukin Hanif ke sekolah, krn dgr cerita mb Lucy katanya si Al semangat banget sekolahnya n belajar bacanya, sampe2 nanyain kalo Sabtu sekolah gak. Aku jadi penasaran, kyk apa sih sekolah di sini kok anak2 sampe seneng gitu...

      Delete
  2. opo dilebokno sek yo nang kindie? tapi pas balik nang Indo, didelok maneh ngkok piye2 ne? #lah #buatanakkokcoba2 :))

    I miss you two! :-*

    ReplyDelete
    Replies
    1. btw aku kapan iku moco blog'e mboh sopo, she said: lebih baik jadi yg plg tua di kelas daripada jadi yg paling muda. btw aku dan papahku sama-sama termasuk yg kecepetan loh sekolahnya. aku kecepetan masuk dan papahku pas SD sempet lompat 1 tingkat. alhasil kami berdua kuliahnya jadi lebih lama karena ada acara ngadatnya, hahaha (kuliahku 5,5 semester, btw). klo papahku bilang sih, itu efek dr dulu SD-nya kecepetan. mboh bener po gak yo. maybe it was just a coincidence.

      Delete
    2. hahaha ternyata dikau komen lagiii... itu blognya seerika :D
      emang bisa juga dimasukkan kindie trs balik indo masuk TK lagi.. eh nanti kita chat2 sendiri ya

      Delete