Monday, 22 December 2014

Kenapa?

Akhir-akhir ini di Sydney, Maghribnya sudah sekitar jam 8 malam lebih dan Isya hampir jam 10. Kadang nanggung,jam setengah 10 malam sudah ngantuk tapi pgn nunggu dulu sampe waktu Isya,krn kalo sdh ketiduran ga jamin bisa bangun sblm Subuh (yg kira2 jam 4 kurang pagi hari..). Lalu jadi ingat jaman rantau di Jerman, Isya'nya paling malem jam 12an malam. Aku ingat jaman2 itu aku tidur dulu setelah sebelumnya pasang weker di hape. Dan pasang wekernya itu sering keliru dong . Jadi misalnya sebelum tidur aku cek dulu, 'Isya jam berapa ya...oooh...jam sebelas empat enam...' Terus dengan begonya ga sadar  aku pencet2 set weker di jam: 11.46, padahal setelan jamnya 24 jam. Daaaaan...jadilah aku bangun di kala pagi telah tiba... xD. Kejadian ini terulang beberapa kali bok, dasar apa emang udah jam bego ya? Maksudnya jam udah ngantuk banget itu aku jadi ngapa2in ga nyadar. (oh ya jadi ingat dulu juga pernah diajak makan2 bareng temen2 asrama.. aku yg ga biasa tidur malem berhasil ngikut acara sampe malem banget tapi bas bareng2 bersih2, aku cuci2 itu wadah2 makanan yg msh ada snack2nya...jadi makanan2 yg msh bisa dimakan itu pada berjatuhan ke tempat cuci..... zzzzzzzz jam bego jam bego..).

Proses tidur-bangun-sholat Isya layaknya sholat Tahajud ini berlangsung beberapa lama selama puncak musim panas ya. Lalu mulai muncullah pertanyaan-pertanyaan "kenapa" terkait hal yang selama ini kuanggap biasa di tanah air. "Kenapa waktu sholat itu didasarkan pada posisi matahari?"
Selama di Indo ga pernah kepikiran hal itu. Memang tau dan nyadar sih kalau dalam setahun waktu sholat berubah tapi perubahannya ga ekstrim, kayaknya ga sampe 1 jam deh. Nah begitu menginjakkan kaki di tanah rantau, saat itu musim dingin dan jam 4.20 sore udah maghrib. Lalu pelan2 berubah seiring perubahan musim, dan di puncak musim panas maghribnya jam 9.40 malam (btw, ini ngetik blog post nya sambil bolak-balik ngintip islamicfinder, biar akurat dan ga ngandalkan ingatan belaka hehe).

Islamic Finder (gambar dari http://www.islamicfinder.org/). 
Dulu jaman mahasiswa sering kaget kalo kuliah tiba2 pas waktu sholat laptop dosennya ngeluarin suara adzan disertai pop up kayak gini . Ternyata inilah software wajib untuk merantau ke tempat di mana adzan hampir tidak pernah terdengar .

Dan gak lama setelah itu kebetulan ngalami puasa di musim panas, di mana maghribnya sekitar jam setengah 9 malam. Aku udah lupa sih rasanya gimana hahaha...ya ampun aku udah tua po yo, kok apa2 udah ga ingat xD. Yang aku ingat kalo ada acara buka puasa bersama, aku tuh jam setengah 8 malam masih keleleran di halte bus siap2 ke tempat acara buka  (dan itu masih terang ya bok). Tapi justru karena 'anomali' itu pikiran jadi bertanya2 lagi... bukan masalah waktu sholat lagi nih.. tapi waktu puasa juga..kenapa didasarkan pada posisi matahari? Padahal pernah baca di majalah Bobo  kalo di daerah dekat kutub itu kalo musim panas matahari hampir ga pernah terbenam dan kalo musim dingin matahari hampir ga pernah terbit.

Terus waktu itu aku nyoba liat di islamicfinder. Jadi aku cari asal aja kota apalagi yg posisinya lebih ke utara.. kalo ga salah waktu itu masukin Helsinski, Finlandia ke islamicfinder. Dan wow kalo puncak musim panas Subuh nya jam setengah 3 pagi dan Maghrib nya jam 11 malam kurang . Dan waktu itu langsung mikir 'ini beneran nih kalo muslim di kutub puasanya ngikut matahari???'

Setelah itu malah jadi penasaran, perubahan waktu sholat/puasa ini kalo di Arab gimana ya? Ya secara kan asal muasalnya dari Arab. Jadi ya nyoba liat waktu sholat utk kota Mekah, dan ternyata perbedaan waktu sholat dalam setahun juga ga ekstrim (ini di islamicfinder, bulan Juni Subuh jam 4 lebih dan Maghrib jam 7 lebih. Bulan Desember Subuh jam setengah 6 dan Magrib jam 6 kurang). 

Lalu saat itu pun mulai bertanya2, masak ajaran ini gak universal? Nah saat itu aku sering chat sama temenku (masih jaman Yahoo messenger ) dan kita pun ngobrol2 masalah ini. Terus dia bilang tentang tulisan Agus Mustofa yg judulnya 'Tahajud Siang Hari, Dhuhur Malam Hari' yang persis membahas pertanyaanku itu. Kita pun ngobrol2 panjang tentang itu. Dan pas aku chat sama ibuku ternyata ibuku udah punya bukunya, diskusi pun berlanjut. Ibuku bilang, Islam itu mudah. Btw aku dan keluargaku emang suka buku2 Agus Mustofa, lepas dari pro kontra nya ya hahaha (soalnya ada juga 1 sobatku yg suka wanti2 aku, jangan baca2 bukunya Agus Must0fa lho Vit, gitu katanya sekali2).

Kayak gini bukunya (gambar dari web resmi penerbitnya). Terus sempet search di google, ternyata bapak iki punya web sendiri to, bahasan ini juga ada di situ.

Ya waktu itu aku mikirnya ya syukurlah aku masih sanggup ngejalanin puasa atau sholat di situ. Ga tau deh kalo beneran tinggalnya di negeri yg musim panas / musim dinginnya ekstrim. Dan surprisingly, beberapa hari kemudian ga sengaja baca berita ini, seolah2 Allah menjawab pertanyaanku: Astronot Malaysia sholat di luar angkasa.
(Note. 1. Tentu aja aku udah lupa berita persisnya seperti apa, tapi ini link google yg udah disetel untuk menampilkan berita di akhir 2007 tentang sholatnya astronot Malaysia ini: link google). Saat itu aku pun semakin 'terprovokasi' untuk bertanya: lalu bagaimana lagi posisi matahari menjadi dasar? Menghadap kemana? dst dst..

Note. 2. Belakangan saat aku sudah bisa membaca buku Agus M yg dimaksud temenku ini, ternyata poin ini disebutkan juga di dalam puisinya yang menjadi pembuka bukunya. Puisinya berjudul "Tahajudku dan Dhuhurku" dan udah banyak yg repost; ini hasil search google: link google.

Note. 3. Salah satu temenku jaman kuliah, mengambil S3 di Denmark dan tinggal di Swedia. Pengalamannya berpuasa dengan durasi 19 jam dituliskan juga di blogpostnya 'Berpuasa di Kutub Utara' .)

Terus inti tulisan ini apa? Haha ya pgn nostalgia masa2 pertama kali rantau, masih single, usia juga belum 25, lalu menemui hal2 yg dulunya biasa menjadi tidak biasa, dan rentetan pertanyaan yg sebelumnya tdk pernah muncul. Lalu sebagai pengingat, kemudahan2 dalam beribadah (dan di saat kita menjadi mayoritas) itu kadang terlupakan saking kita sudah terbiasa dengan hal itu. Dan sebagai pengingat juga untuk bersyukur, betapa aku sudah diberi kesempatan menjelajah dunia di saat yang tepat. Dan semoga post ini bisa menjadi thought provoking post (ahaha...sok nggaya dengan bahasa pinjaman dari kak Ipan..wkwk... gara2 abis liat Interstellar trs sok2 komentar "mas ini filmnya mind blowing ya?" "Bukan..istilah yg lebih cocok, film ini thought provoking.." "Oiya ya.." *manggut2 xD). Memprovokasi untuk kembali mencari makna hal2 yg seolah jadi rutinitas belaka dalam hidup kita... *kok tumben serius? wakss.....xD

4 comments:

  1. Waaaaah. Maturnuwun Vitaaaaa. Thought provoking post emang. Huehehhee.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dani sukak sekali lho film Interstellar. dia nulis reviewnya. Trus reviewnya kuforward ke Mbak Widi. Trus mbak Widi berencana nonton di Imax pake tiket yg beli di aku TAPI TRUS LUPA...... TRS TIKETNYA HANGUS :)))))))

      Delete
    2. Mau ta lengkapi ta ceritanya? wkwkwk... Jadi kak Ipan tertarik, terus ta sarankan nonton sama pak Gal aja, krn ga mungkin nonton sm Hanif. Trs kt mb Wi, dia berencana nonton brtiga sm Ai pake tiket mb Tyka.. trus ya udah akhirnya aku nonton pas Hanif ke childcare.. Trs tnyt aku br tau kalo mb Wi g jd nonton dan tiketnya hangus :)))))

      Btw, Dani msh baca reply2an komen kita ga ya? Tentu saja aku udah baca reviewnya Dani :D dan aku suka filmnya krn emang suka tema luar angkasa sejak SD.. tapi dari segi cerita byk bolongnya menurutku.. Apalagi terakhirnya hhhhh..... *boleh cerita mbok tyke? Dikau udah nonton? :D

      Delete