Friday, 5 December 2014

Give our children a chance (juga :D)

Alhamdulillaaaah... ini Jumat smilesmile bukan sekedar Jumat, tapi jumat yg nyantai..krn kenyataannya Jumat2 dan wiken2 sebelumnya, gak ada bedanya sama hari biasa. Tetep dengan pressure, kadang lengan tangan dan punggung pegel2 sampe harus dibaluri Counterpain setiap hari, endless thesis guilt yg terbawa kemana2 sampe kebawa mimpi segala. Hari ini cukup nyantai karena ada target deadline yg tdk jadi dikejar, 1 kerjaan dari salah satu bos udah diserahkan kmrn walopun entah gimana hasilnya haha.. 1 kerjaan baru dibalikin ke yang bersangkutan sore tadi jadi tinggal nunggu.. ah akhirnya bisa tulis2 di blog.. Ada byk ide yg pgn ditulis sebetulnya, pilih yg mana ya..

Kayaknya pgn tulis ttg anak. Jadi ceritanya beberapa hari yg lalu slh seorang temenku post link blog nya di FB, judul postnya Give our children a chance. Tulisan seorang bapak nih ceritanya.. Menurut pemahamanku sih intinya kurang lebih begini, berikan anak kita kesempatan menemukan minat dan bakatnya. Ada banyak cara, salah satunya tentu dengan mempererat ikatan kita dengan anak. Lalu perkenalkan dengan beragam aktivitas yang berbeda2, nanti kan keliatan di mana minat dan bakatnya. Di akhir tulisan, dia kasih contoh berdasarkan pengalaman dia sendiri: memperkenalkan anaknya dengan berbagai kegiatan kayak les renang, les sepakbola, ikut TPA, dll.

Nah yg ingin aku teruskan di sini, ternyata beda ya ekspektasiku dg tulisan dia. Hehe, ini bukan kontra lho ya. Maksudku, kok aku bisa2nya kepikiran saat baca judul 'give our children a chance', itu maksudnya a chance to enjoy their childhood hahaha.... Jadi ingat dulu waktu Hanif sudah 3 tahun, aku dg semangat nyarikan les musik untuk dia. Alasanku, krn kemampuan aural (mendengar) ini sesuatu yg ga bisa dikejar kalo udah telanjur telat. Lalu krn waktu itu blm dpt kelas yg cocok, aku pun ngadakan sendiri kelas musik di rumah bigsmile. Kelas musik yg baru berjalan 4-5 x ini sementara berhenti krn bulan puasa, lalu berhenti terus bigsmilebigsmile gara2 aku sibuk, lalu program lagu2nya kehapus ga sengaja bigsmilebigsmilebigsmile dan aku males bikin lagi bigsmile. Tapi salah satu yg paling penting, karena aku melihat Hanif ga enjoy dan sering rewel saat kelas musik. Nah analisisku saat itu, Hanif mungkin sedang ingin menikmati 'kesendiriannya'.. Dia kan 4 hari dalam seminggu dititipkan di childcare, di kelas dia ada 23 anak dan 4 guru, dititip dari pagi sampe sore. Bayangkan dari pagi sampe sore, dia hrs berbagi. Ya berbagi macem2, berbagi mainan, berbagi perhatian guru, berbagi makan dan waktu makan, dll.. Lha kok dlm 1 hari dia ga ke childcare kok masih harus berbagi ibunya (krn aku jadi guru musik yg ngajar juga ngajar anak2 lain) dan berbagi mainan dan space nya dia (krn kelas musiknya di rumah dan properti2nya aku pake mainan2 Hanif). 


Lama2 aku perhatikan, ni anak kok semakin sensitif ya. Kalo dulu tiap dia ga ke childcare, pasti tetep aku ajak kumpul2 sama temen2 balita Indo, karena aku lbh capek kalo dia sama aku sendirian aja di rumah, hahaha. Ya sama temen2 balitanya ke playground, apa main ke rmh temen, apa temen2 balitanya ta ajak ke rmh. Tapi lama2 keliatan lho dia ga enjoy, sering rewel. Analisis aku dan bapake? Sama juga.. Dia itu kan sudah capek 4 hari berturut2 menghadapi konflik, ngeliat anak banyak, berbagi banyak hal dari pagi sampe sore.. Mungkin dia jenuh, ingin menikmati main2 yg sendiri saja, yg tanpa rebutan, tanpa rasa khawatir akan ada anak lain yg ngerebut atau gangguin. Ya untung kita berdua mulai sadar, aku pun mengurangi kegiatan kumpul2 dan memilih beraktivitas berdua saja dg Hanif kalo dia ga ke childcare. Sempet ada temen nanya, kok skr jarang kumpul2 bareng lagi, aku jelaskan, dan temenku ini membenarkan, malah nambahin "Iya ya kalo kita jenuh sama kerjaan atau suasana kantor kan bisa curhat ke temen.. bisa ngapain gitu, terserah kita.. lah kalo anak kecil gimana? Mungkin cuman ngerasa bad mood aja tapi ga tau harus gimana"
Ya ampun ini kena banget. Ya kasian ya, kita harus lbh jeli lagi dan mencoba memahami perasaan anak kita. Aku jadi bayangin, aku tuh kalo di kantor jenuh, terus kangen Hanif, suka buka2 hape liat foto2nya dia. lha kalo pas di childcare dia kangen bapak ibunya, dia ngapain ya? uneasycry jadi kasian bayanginnya.. (walopun sebetulnya di childcare dia tiap anak dpt album foto kecil gitu, isinya foto2 keluarga mereka.. tapi kok aku udah ga pernah liat lagi ya album2 foto ini.. childcarenya selalu berantakan euy...). Akhirnya udah bbrp waktu ini, aku jaraaaaang banget kumpul2 sama ibu2 n balita2nya.. ya biarlah Hanif menikmati quality time bersama ortunya dan juga dirinya sendiri.. ya kan, kadang kita kan juga ingin menyendiri, aku rasa anak pun begitu ya (ya secara tiap hari udah harus ketemu dua puluhan anak -- itu baru 1 kelas loh, kelas dia dan kelas kecil itu playgroundnya digabung, jadi total 40an anak :D )

Itu juga salah satu alasan sampe skr aku blm masukin Hanif ke les, walopun udah kepingin, dan walopun sering ngerasa insecure kalo dgr anak2 lain udah dilesin ini itu (termasuk anaknya tmnku ini tadi, cuma beda 1 bln sama Hanip loh). Aku kasian aja memperkenalkan rutinitas ke dia. Nah itu juga pentingnya kita mengenal anak kita (seperti tulisan temenku tadi, pastikan selalu ada quality time kita dengan anak, kenali dia), karena kondisi anak kita dan anak lain beda, begitu juga aku dan temenku, tujuan kita sama kok walaupun aplikasinya beda, kan kondisi anak juga beda. Aku dan bapake hanif sempat berdiskusi tentang kegiatan2 hanip di childcare. Kita tau di childcare itu kegiatan dia macem2 dan bervariasi, jadi ya okelah itu kita anggap cukup sementara ini, ga usah les2 dulu. Lalu kalo libur kita sesekali ajak dia renang, apa bushwalking, apa sepedaan, ya cukup itu dulu lah. Kita biarkan dulu dia beraktivitas bebas tanpa aturan.. (walau sesekali tergoda kalo liat anak tmn yg udah pinter ini itu).. Sesuai judul tulisan temenku itu.. give our children a chance (..to enjoy their childhood, kalo versiku bigsmilebigsmile)

5 comments:

  1. Sayah setujuuu banget Viiiit soal berikan anak kesempatan menikmati masa kecil. Berencana nanti-nanti ga usah lesin anak ke mana-mana deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho oh Dan...ntar kalo misalkan perasaan mulai goyah (kyk aku...misalnya pas liat anak lain yg seumuran udah pinter ini itu)..boleh dishare loh ceritanya hahaha

      Delete
  2. aku aja yg di Surabaya biasa sendirian (no husband, no tv, no music) during working hours, sangat menikmati lho sunyi dan sendiri itu. apalagi hanif yg 4 hari seminggu sudah di daycare. aku kurang lebih bisa membayangkan kok perasaannya hanif tiap hari rabu :D

    meski jujur saja aku kangen hanif dan dirimu :(

    ReplyDelete
  3. Haihai, haloo akhirnyaaa ketemu ama adik kelas SMA 16 yang superduperpinterbingit :)) Aku tahu dari blognya Bapak Dani rachmat yang cethar itu :)

    Btw, link-nya Give our children a chance kok mengarah ke Ardi Pradana, yang mana temen kuliahku di Informatics. Hahaha, dunia ini sempiiit. Salam kenal ya adek hebat!

    bukanbocahbiasa (dot) com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal lagi di sini bunda Sidqi :D
      Betul emang sengaja ga dilink langsung itu blognya. Btw lagi, dunia mmg sempit, jadi mas nya itu adalah teman suami saat S2 yang lalu menetap di sini

      Delete