Monday, 8 December 2014

Dua Tahun Sudah

 
Sudah butuh ngeprint kalender 2015, masih kosong, siap dicorat-coret seperti yang 2014 di sebelahnya..


Dua tahun sudah... (masih 'hampir dua tahun' sih sebenernya)
Ya, dua tahun sudah berjalan hubunganku yang cukup kompleks dengan dua orang pria.. Yang awalnya aku kira akan mencurahkan segenap perhatiannya kepadaku.. ihiks, ternyata tidak, kadang aku ditinggalkan berbulan-bulan tanpa kepastian. Kukirimi email, tak kunjung dibalas, kadang aku menangis... *Halah ini nulis apa sih!! *Dua orang pria itu maksude bos-bosku (pembimbing, supervis0r --> sengaja disamarkan, takut ketauan ngerasani, hiii... lol Ya tapi semua yg kutulis itu emang kenyataan.. ga terlalu diperhatikan, sering ditinggal ke luar negeri, email2 (yg kadang darurat dan krusial) hampir ga pernah dibalas.. jadinya pernah juga bbrp kali nangis krn aku hrs memecahkan permasalahan sendiri tanpa bantuan bapak2 yg semestinya (??) membantu..

Hehe ga terasa sudah akhir tahun kedua studi PhDku. Awal Nov kemarin aku annual progress review yg kedua. Sempet pgn nulis blog post khusus ttg itu tapi ga sempet. Review kedua ini aku lebih santai dari yg pertama. Ya krn yg pertama kan istilahnya 'confirmation' juga, jadi panel akan mereview apakah kita dan topik riset kita layak utk dijadikan riset PhD. Pdhl tahun pertama itu biasanya masih meraba2, blm punya pijakan kuat (kecuali biasanya yg risetnya ngelanjutin riset sebelumnya / master ya). Nah di akhir thn kedua biasanya kita uda nyaman dg topik kita, biasanya udah punya hasil2 data/eksperimen, udah ada paper, dan kita jadi orang yg lebih paham ttg bidang kita dibanding panel. Apalagi aku di tahun kedua ini alhamdulillah sdh ada rezeki paper jurnal (ini jackpot sih sebenernya) jadi aku agak nyantai menghadapi panel. 

Kenyataannya piye? Wakss....pertanyaan pertama dari panel setelah aku selesai presentasi, ternyata pertanyaan yg ga bisa aku jawab (piye to) crycry. Pertanyaannya gini: "Jadi, hasil akhir apa yg kamu harapkan yg nanti akan ada di disertasimu?"


mindblown-altmindblownmindblown-alt

Ampun bude sejujurnya saya belum tauuuuu crycry
Tolong jangan ditiru ya kesalahan akyu, tujuanku nulis ini juga supaya org bs belajar dari kesalahan org lain. Selama ini memang targetku itu jangka pendek aja (dan kyknya boss ku ngarahkannya begitu deh). Jadi ada ide gini, oke, dicoba, hasilnya bagus, langsung tulis jadi paper. Ada ide gini lagi, coba, tes, dll dll, tulis paper.. Padahal produk disertasi itu nanti kan suatu tulisan utuh. Idealnya bagian kecil2 dari disertasi itulah yg jadi paper2. Ya kyk orang punya target atau tujuan gede lah, kan dibagi2 jadi kecil2 utk dilakukan satu per satu. Jadi menurutku idealnya bukan dibalik kyk yg aku kerjakan skr (ada ide, jadi paper beberapa, lalu nanti dijahit jadi 1 disertasi cry).


Tapi bagus lah, itu juga manfaat review, aku jadi tergugah utk mikir lbh lanjut: nanti disertasinya isinya apa? Dan jd lebih hati2 melangkah, krn dg paper2 yg ada skr kyknya bakal agak susah 'ngejahit'nya. Sempet googling2 juga, ternyata di bbrp universitas, salah 1 persyaratan annual review tahun kedua adalah menyerahkan outline/kerangka disertasi. Wedeh jadi bener, di akhir thn kedua, kita harus sdh ada bayangan nanti kira2 kerangka/chapter2 disertasi kita apa aja..

Tapi alhamdulillah aku merasakan perubahan yg cukup signifikan dan positif selama dua tahun ini. Aku terakhir baru saja selesai menulis dan submit paper keempat, dan aku cukup kaget karena aku menikmati proses penulisannya. Walaupun isinya gak wah banget tapi memang secara gak sadar aku sudah bener2 terlatih dlm penulisan akademik. Beberapa trik dan tips dari bos2ku sdh dg mahir aku terapkan. Kok ya kebetulan ada seseorang minta kenalan dg aku, krn dia berniat mau lanjut S3 di tempatku, lalu dia tanya2 dan sempat minta contoh proposal yg dulu banget aku pake utk ngelamar S3 di sini. Waktu aku buka proposal itu, keliatan dan terasa banget ya memang aku sdh berkembang secara akademis (bener gak sih istilahe? bigsmile wkwk). Ya ampun jadi itu proposal alurnya gak bagus, isinya gak kuat (kayak asal tulis aja), dan referensi masih aku ketik manual hehehe. Waktu hal itu aku sampaikan ke pak bos, dia blg dia bangga dan bersyukur juga, berarti proses pendewasaan selama studi S3 itu memang kualami. Ya memang kan salah satu inti studi PhD adalaha  'proses 'pelatihan' untuk menjadi periset mandiri'.. jadi memang semacam 'training'.

Dua tahun ini juga bermacam2 peristiwa terkait studi sudah kualami. Jatuh bangun (ahai...aku lebih suka yg versi Kristina daripada versi lagu aslinya... *apaan sih bigsmilebigsmile), nangis2, seneng, deg2an, kecewa, dll.. Oya ini juga mengingatkan aku akan rencanaku sejak lama, yaitu membukukan perjalanan PhDku. Btw aku kok malah lebih semangat nulis outline buku perjalanan PhD ku ini ya dibanding outline disertasi haha. Aku juga jadi semangat pgn tulis blog post ttg review perjalanan hidup tahun ini, apalagi kan sdh mau akhir tahun ya. Ya sekali lagi semoga sempat dan bermanfaat. Lha ini terus ngapain Senin2 gini tulis blog post. Ya itu...bigsmilebigsmile marilah kita kembali ke kewajiban sebenarnya...riset... *halah halah halah...





2 comments:

  1. buku-kan dong mbak. berharga loh. termasuk didalam bukunya harus ada satu bab ttg kami, your Kingsford Mommies :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo yg udah rencana sih insya Allah di ucapan terima kasih.. pastinya akan disebut temen2 yg sempat jagain Hanif saat aku ke lab siang2 haha,,,
      Eh maksudnya buku itu buku utk aku sendiri hahaha bukan utk khayalak ramai (malu dong)..

      Delete