Saturday, 22 November 2014

Janji

Ehem tumben bgt nih pagi2 hbs Subuh kagak tidur lagi.. Ya selain krn td bgn cukup lama gara2 diare cry juga krn kepikiran n tergelitik suatu hal.. *ga usah dikomentari ya kebiasaan hbs Subuh tidur lagi..neutral

Jadi hal yg membuat tergelitik tuh ttg ingkar janji. Jadi ceritanya aku ada kenalan di kampus, hampir selalu ketemu tiap Jumat di mushola krn doi kyknya ikutan Jumatan di kampus gitu deh. Nah Jumat seminggu yg lalu doi tanya apakah aku kenal seseorang, sebut saja Z bigsmile. Trs aku blg iya aku kenal. Setelah itu dia malah sedikit curhat dan minta tlg gitu. Jadi ceritanya (frase ini kok diulang terus ya wkwk) si kenalan ini semacam nawarin gitu apakah si Z ini butuh barang2 tertentu, krn si Z ini baru aja pindah kesini. Emang biasa ya di sini saling menghibahkan barang bekas hehe.. Aku juga termasuk yg sering menerima maupun memberi. Oya trs kalo menurut ceritanya kenalanku ini, si Z mengiyakan dia mau benda2 yg ditawarkan, lalu mereka janjian lah utk serah terima. Nah tapi ternyata setelah barang2nya ini dibawakan si Z kagak pernah muncul, gak menghubungi, dan dihubungipun gak bisa (katanya kenalanku itu). Sampe2 Jumat lalu itu kenalanku nyoba nelpon, lalu aku pun diminta tlg nelpon tapi emang ga nyambung telponnya. Jadilah aku yg dicurhati "saya kan udah bawa berat2 trus gimana nih". Setelah blablabla yg lain akupun pamit balik ke kantor sambil janji nyampaikan pesan si Z ini krn doi 1 kantor sm aku. Kata2 yg langsung aku inget adalah ketika kenalanku blg "Si Z ini... kenapa kata2nya ga bisa dipegang ya..". Itu aja cukup membuat aku risih loh, sampe2 pas jemput Hanif aku cerita ini ke kak Ipan. Ahaha ya aku ceritanya nyantai aja, krn aku kan juga ga tau sebenernya perjanjian antara si kenalan dan si Z ini gimana... dan kenalanku ini juga kenalan kak Ipan, dia tau orangnya, kayaknya emang suka ribet gitu deh jadi ya udah lah nyantai aja. Komentar kak Ipan saat itu adalah "ya mungkin si Z sungkan lah, ditawar2in terus, akhirnya di-iyakan, ya supaya si Y (kenalan) senang/ga kecewa..."


Oh yeah konsep 'asal janji supaya orang lain gak kecewa' itu cukup melekat di benakku. Krn salah 1 org terdekatku juga kyk gitu (*bukan pacar/mantan pacar/suami, wkwk hrs diklarifikasi). Jadi salah 1 contohnya kyk gini, aku msh ingat, dulu jaman aku ikutan paduan suara mhsw (*pianis, bukan penyanyi *harus diklarifikasi juga bigsmile) aku dijanjiin mau dijemput jam sekian gitu setelah acara selesai. Nah menjelang jam sekian itu, aku telpon sm yg janji jemput "Sudah di mana nih? Jadi jemput jam brp?" yg lalu dijawab "oh ini 15 menit lagi" yg terus aku jawab "oke kalo gitu aku keluar skr aja ya" (keluar gedung acara)..... yg ternyata mungkin 45 menitan aku nunggu di jalan!! Aku langsung ngomel2 waktu itu krn kalo tau gitu ya aku td ga usah keluar ke jalan raya, bisa kumpul2 dulu sm tmn2ku.. Salah seorang terdekatku yg lain yg waktu itu semobil trs ksh tau aku "tadi itu sepertinya sungkan, krn kan janji dijemput jam sekian, tapi kok jam 'sekian' itu tadi kita baru keluar. Tadi juga kaget sih waktu dibilang "ini 15 menit lagi nyampe".. mungkin sungkan krn telat..

Jadi dg (nggak sedikit) pengalamanku itu, aku sendiri gak suka ngasih harapan palsu (istilah jaman sekarang cuyy bigsmile). Kalo emang aku ga bisa atau ga tertarik, ya aku ga janji. (Sambil nulis ini aku berharap semoga memang konsisten... kayaknya sambil nulis ini aku inget2 apakah aku pernah ingkar janji / ngasih harapan palsu ke orang... seingatku sih ga pernah.. kalau ternyata pernah ya semoga dimaafkan..)

Trs udah ngeh juga kan ilmu parenting 'Bagaimana cara supaya anak tidak berbohong?' ya salah satunya ortunya jgn bohong / ingkar janji.. Jadi udah gak jaman ya ancaman org jaman dulu "Nanti kalo nakal dipanggilin pak satpam/pak dokter/genderuwo/dll lho" mindblown-alt Atau rayuan "Ayo berangkat sekarang yuk? Mainannya udahan dulu ya? Nanti beli es krim/mainan lhp.." Ya bagiku kalo udah keceplos kyk gitu ya musti bener2 dibeliin es krim/mainan.

Karena nepati janji itu susah, sama anak pun aku pikir2 dulu kalo mau janji2 gitu.. Dan kalo ga bisa ditepati ya dijelasin sampe anaknya ngerti. Itulah makanya kenapa akyu dan mbok tyke sampe rempong merencanakan jadwal jalan2 bareng, karena waktu itu aku janji ke Hanif seminggu sebelumnya kalo minggu dpnnya bakal naik kereta.. yang mana sehari sebelum hari H kata2 "bakal naik kereta" itu diulang lagi bigsmile... lalu setelah itu baru tau kalo stasiunnya ditutup karena trackworkbigsmilecry. ya syukurlah waktu itu bs juga naik kereta liwat jalur alternatip..  *tumben ngelink blog mbak seleb blogger ini *blogku jgn dilink lho mbak wkwk.. Dan itu juga yg bikin aku bela2in bikin pizza waktu kumpul2 dg ibu2 Rabu kemaren (mbok tyke, dikau ga nyiapin blog post tentang ini kah? wkwk).. Gara2 udah blg Hanif "ikut kumpul2 bareng temen2 yuk nip, ada pizza lho.. Hanip mau pizza?" "Mau." yg ternyata pas aku dateng kagak ada pizzanya,,, alasannya ibu2 males trus ga jadi bikin... lol wakssss...

E trus piye ceritane si Y dan Z? masih berlanjut bok.. hadeuh.. Jadi Jumat kmrn aku ketemu lagi, dan lagi2 aku yg dicurhati si kenalanku ini.. Kan aku blg "Jumat minggu lalu si Z udah aku samperin loh.. dan aku sampaikan pesan dari kamu.." Emang Jumat lalu akhirnya aku ketemu si Z, aku sampaikan pesan si Y dan aku bilang "eh coba deh kamu samperin aja si Y biar clear masalahnya.. tadi dia blg dia bakal di *suatu tempat yang dekat* sampai sekitar jam 7.." dan si Z bilang "iya iya aku nanti kesana.."

Dan? Dan kata kenalanku, si Z tetep sulit dikontak dan tetep ga nyamperin dia untuk sekedar meng-clear-kan masalahnya. ..yang berujung aku ketanggungan si Y minta ikut aku balik kantor krn dia pgn ketemuan sama si Z ini... wakssss untung si Y kagak ada di tempat, aku males aja ntar ngeliat interaksi mereka berdua.. Kemarin si kenalanku juga sukses  lagi mengucapkan kata2 yg membuat aku risih "Gimana dia mau belajar.." terus aku tanya "maksudnya apa?" terus dijawab "ya belajar memegang kata2...". Risih itu maksudnya gatel ya *bingung jelasinnya. Ya risih lah, orang yg sebatas kenalan udah bisa ngomentarin ttg "memegang kata2" and so on.. Jadi nggak enak kan, itu kesan yg melekat.. ya walaupun sekali lagi aku ga ngerti detail perjanjian mereka gimana..

Btw akhir2 ini juga yg bikin risih itu loh, di timeline FBku berseliweran posting2 mulai dari yg sinis maupun kocak, yg banding2in janji2 pak pres dg kenyataannya sekarang. Post2nya byk yg disertai screenshot perbandingan berita yg nampilkan janjinya pak pres dg berita kenyataan (janjinya ga ditepati apa gak? ngeles apa lagi? dll dll..) sekarang. Ada juga yg post video doi debat capres (nyebut janji ini itu) lalu dibandingin dg video kenyataan skr apakah doi nepati atau gak. Sebetulnya menggelitik loh tapi ya sdh lah gak komentar lbh jauh, lha wong aku juga ga terlalu detail ngikutin.. Ya sama kyk kasus kenalan ku tadi lah, aku ga terlalu paham permasalahannya tapi aku ngerasa risih aja saat kenalanku itu bilang "kok kata2nya gak bisa dipegang...".. Ya mari berdoa semoga pemimpin kita selalu menjaga amanah.. Kalaupun (kalo kata orang2) ga nepati janji, ya semoga memang ada alasan2 kuat yg bs membuat berubah..kalo perlu dijelaskan (??).. n semoga bukan asal njeplak terus ngeles..

Udahan yuk... tapi tiba2 jadi inget lagi satu lagi yg ingkar janji (??) n lagi rame juga di socmed akhir2 ini bigsmilebigsmile
"..dan aku akan kembali dalam satu purnama.."
Pret....bigsmilebigsmilebigsmile
*ya nasib sih, baru sekarang ada yg bikin iklan dg ide lanjutan ceritanya... 12 taun kemudian... bigsmilebigsmile



2 comments:

  1. Wiiih. Kebayang gak nyamannya itu Vit kejepit kek gitu. Dulu aku juga seringtuh bikin janji yang karena kalah sungkan. Tapi diusahakan gak lagi kasih kasih janji gitu.

    ReplyDelete
  2. hahaha trahedi ibu ndu.t.yke dan ibu widi mendadak males bikin pizza krn udah keasikan makan spaghetti dan nasi kuning'e maryam :))

    blom tp, aku blom ada rencana posting ttg itu. btw kmrn ada yg motoin pizzane gak ya? klo km ada fotoe, aku mau dong.

    ReplyDelete