Saturday, 22 November 2014

Janji

Ehem tumben bgt nih pagi2 hbs Subuh kagak tidur lagi.. Ya selain krn td bgn cukup lama gara2 diare cry juga krn kepikiran n tergelitik suatu hal.. *ga usah dikomentari ya kebiasaan hbs Subuh tidur lagi..neutral

Jadi hal yg membuat tergelitik tuh ttg ingkar janji. Jadi ceritanya aku ada kenalan di kampus, hampir selalu ketemu tiap Jumat di mushola krn doi kyknya ikutan Jumatan di kampus gitu deh. Nah Jumat seminggu yg lalu doi tanya apakah aku kenal seseorang, sebut saja Z bigsmile. Trs aku blg iya aku kenal. Setelah itu dia malah sedikit curhat dan minta tlg gitu. Jadi ceritanya (frase ini kok diulang terus ya wkwk) si kenalan ini semacam nawarin gitu apakah si Z ini butuh barang2 tertentu, krn si Z ini baru aja pindah kesini. Emang biasa ya di sini saling menghibahkan barang bekas hehe.. Aku juga termasuk yg sering menerima maupun memberi. Oya trs kalo menurut ceritanya kenalanku ini, si Z mengiyakan dia mau benda2 yg ditawarkan, lalu mereka janjian lah utk serah terima. Nah tapi ternyata setelah barang2nya ini dibawakan si Z kagak pernah muncul, gak menghubungi, dan dihubungipun gak bisa (katanya kenalanku itu). Sampe2 Jumat lalu itu kenalanku nyoba nelpon, lalu aku pun diminta tlg nelpon tapi emang ga nyambung telponnya. Jadilah aku yg dicurhati "saya kan udah bawa berat2 trus gimana nih". Setelah blablabla yg lain akupun pamit balik ke kantor sambil janji nyampaikan pesan si Z ini krn doi 1 kantor sm aku. Kata2 yg langsung aku inget adalah ketika kenalanku blg "Si Z ini... kenapa kata2nya ga bisa dipegang ya..". Itu aja cukup membuat aku risih loh, sampe2 pas jemput Hanif aku cerita ini ke kak Ipan. Ahaha ya aku ceritanya nyantai aja, krn aku kan juga ga tau sebenernya perjanjian antara si kenalan dan si Z ini gimana... dan kenalanku ini juga kenalan kak Ipan, dia tau orangnya, kayaknya emang suka ribet gitu deh jadi ya udah lah nyantai aja. Komentar kak Ipan saat itu adalah "ya mungkin si Z sungkan lah, ditawar2in terus, akhirnya di-iyakan, ya supaya si Y (kenalan) senang/ga kecewa..."

Friday, 14 November 2014

Hidup lebih sehat

Yak kembali lagi ngeblog sembari nunggu barang dagangan (baca: nungguin eksperimen di lab). Wakaka…. Untuk ukuran jurusanku, eksperimenku itu kan termasuk lama ( > 40 menit… Jangan bandingkan dg jurusan lain seperti tekkim yah, yg eksperimennya bisa berhari2 atau berminggu2 :p) dan aku masih belum berani lama2 ninggal eksperimen yg lagi jalan (lab managernya kejem bok). Disambi belajar / mikir jarang berhasil krn suara mesinnya yg cukup mengganggu. Akhirnya biasanya nungguin barang dagangan ini sambil melakukan aktivitas hura2 yg ga pake mikir serius kyk FBan, browsing2 penting (menu/resep masakan, tumbuh kembang anak, dll) maupun ga penting (gosip2 artis, dll wkwkwk), atau ngeblog. Udah ada loh sekitar 5 draft yg kuhasilkan saat nungguin dagangan ini…dan semuanya blm ada yg dituntaskan wakaka….

Baiklah ini berarti tulisan keenam yg dihasilkan sembari menunggu barang dagangan laku wkwkwk…
Kali ini tiba2 pgn nulis sekalian sebagai pengingat, tentang menuju hidup yg lebih sehat. Haha belum waktunya ya bikin resolusi2 taun baru? Wkwk. Tapi aku mmg sdh punya rencana utk memperbaiki pola hidup keluargaku dan sdh mulai diusahakan sejak kira2 1-2 bln yg lalu.
[added 14.Nov.14...hebat....tulisan ini dibikin senin, baru memaksakan diri sempat dilanjut jumat pagi sambil masak...mindblownmindblown]

Olahraga
Sejak punya mobil akhir taun kemarin, otomatis kita jadi jarang jalan kaki. Yang dulunya musti jalan kaki PP 3 km untuk antar jemput Hanif ke childcarenya, skr berkurang, paling2 cuma jalan kaki PP parkiran – kantor :p. Badan melar, apalagi pola kerja yg full di depan pc/laptop. Beberapa usaha yg sdh aku lakukan adalah:
1.      Nggak naik lift.
Bok…emang kalo badan semakin berat tuh semakin ga kuat / ngos2an ya diajak aktifitas fisik bahkan yg ringan2 aja. Nggak heran org yg gemuk2 biasanya semakin gemuk semakin males olahraga. Kantorku di lantai 3, jadi kalo ga mau ngelift aku hrs naik mulai lt G ke 1, 2, baru 3. Itu biasanya di lt 2 udah ngos2an dan berat banget. Tapi ya tetep aku niati karena aku ingat, katanya sesuatu itu kalo udah dilakukan 1 bln akan jadi kebiasaan. Aku juga inget dulu jaman di Darmstadt aku yg tadinya biasa ngelift terus, gara2 ditantang sama profesorku utk seperti dia (kantornya di lt.8 apa 9 gitu seingatku, ga pernah pake lift @_@) jadi kebiasaan naik ke lt 7, 8 dst tanpa lift!!
Ehem cuman yg ini meskipun udah dilakukan sebulan lebih, kok eike tetep ngos2an dan kerasa berat angkat badan ya? Apakah efek usia???? Oh tidakkkkk @_@

Sunday, 9 November 2014

[review] Kiama Blowhole, New South Wales

Horeeeee nulis lagi.... wakaka terakhir post akhir Sept, udah gitu tampilan blog msh ga jelas krn dulu sempet ada niat pgn ganti template tp blm sempet dituntaskan Emoticon Shedding Tears karena tentu saja byk hal lain yg hrs didahulukan 
Rekap kilat sebulan kemarin. Alhamdulillah akhir Sept aku pecah telor jurnal *alhamdulillah..... Facebook Angel Smiley EmoticonFacebook Angel Smiley EmoticonFacebook Angel Smiley EmoticonFacebook Angel Smiley Emoticon *sujud syukur Sungguh yah semakin banyak pengalaman... ya nanti ditulis khusus sendiri juga. Tapi aku juga ngejar target lain yaitu harus selesai draft jurnal kedua yg based on experiments.. dan aku menargetkan ini selesai sebelum aku annual review awal nov. Seingatku total aku 2 minggu garap paper ini dan aku submit tepat Jumat sebelum review hari Rabunya. Kerja rodi sampai beberapa hari berturut2 aku pake salonpas di beberapa titik di tangan Facebook Curly Lips Emoticon

Bapake Hanif juga review sehari sebelum aku. Dan tentu saja dia kejar setoran supaya pas review ada hasil2 yg bisa ditampilkan. Terulang lah kembali edisi ditinggal nginap di lab kampus, hari2 wiken pergi sendirian, dst. Nah saking kejar2annya kerjaan kita sebelum review, kita udah rencana pgn jln2 yg agak jauhan setelah review. Sempat pgn ke Canberra naik kereta. Eh ternyata kalo naik kereta lbh lama drpd bis ya, ga tau kenapa blm ngecek. Jadi naik kereta 4 jam. Naik bis 3 jam. Sempat mikir2 apa nginep segala di Canbie. Trs sempet mikir alternatif lain ke The Entrance, naik kereta 3 jam. Pilihan lain Kiama, naik kereta 2.5 jam. Sempet maju mundur juga krn males perjalanannya. Dan karena kita pgn memanfaatkan tiket Sunday Funday yg 2.5$ unlimited utk semua Sydney Transport, perginya kan hrs hari Minggu, itu aku sbnrnya kurang suka (krn besoknya Senin, *kerja rodi lagi Emoticon screaming in fearEmoticon screaming in fear), aku lbh suka Sabtu krn besoknya Minggu, masih libur wkwkwk... Tapi bismillah deh diniati aja. akhirnya aku niati cari jadwal transportnya utk ke Kiama dan diprint. Kita niati berangkat yg jam 8 (ngebis dulu ke stasiun baru ngereta), nyampe Kiama jm 11, pulang yg jam 2 siang dan sampai di rumah jam 5 sore.

Alhamdulillah hari ini lancar, pagi Hanif bgn juga moodnya baik, bapake yg Sabtunya sempet flu alhamdulilllah sdh baikan. Bis tepat waktu, naik kereta dpt posisi yg enak.

*Tips 1* dari bapake Hanif
Kalo naik kereta dari Sydney ke arah selatan (Wolongong, Kiama, dll) pilih tempat duduk yg di timur karena bag ini yg menghadap ke pantai nantinya (pemandangannya lebih bagus, menurut bapake Hanif :p)



Seperti ini pemandangannya



Setelah sampai, atraksi utamanya tentu saja Kiama Blowhole (jangan diplesetkan yah namanya Facebook Confused Smiley) yg jaraknya dekat dari stasiun (kira2 15 menit jalan kaki). Kita menjauh sedikit utk beli makanan dulu. Walaupun di bawah ternyata ada juga fish market dan tentu saja fish n chips dan kawan2nya. 

Ini denahnya. Kita jalan dari "you are here" itu :p menyusuri jalannya melewati lighthouse dan brenti di blowholenya.