Saturday, 27 September 2014

Berbagi Pengalaman: Tentang Childcare Hanif (Part 1)

Assalamualaikum ... hehe Sabtu jam 5 pagi ini.. pagi banget yak, soalnya udah beberapa hari ini aku tidur awal karena Subuhnya semakin maju..jadi ga bisa lagi bgn jam 6an gitu. Jadi dibalik skr, tidur awal, bangun awal (oh well, nanti juga bakal adaptasi lagi krn Isya bakalan mundur sampe jam 10an )

Kemarin sempet pgn nulis ttg berbagi pengalaman tentang childcare di sini. Terpicu kasus heboh anak dianiaya pengasuh di childcare Indo.. Bukan bermaksud membanding2kan, enggak kok. Lebih pgn share cerita aja, sapa tau ada yg mau menjadikan sharing ini sebagai referensi, hoho... At least mungkin ada 1 lah, yaitu istri sepupu aku. Dia mau (udah merintis malahan?) bikin tempat penitipan anak di tempat dia tinggal sekarang. Nti aku share ah link blog ini .

Mulai darimana dulu ya... oh ya, disclaimer ya, cerita ini nantinya spesifik tentang childcarenya Hanif sekarang. Karena walaupun secara umum sama, tentu tiap childcare punya peraturan yg sedikit beda. Misalnya:
#Bahkan untuk sesama childcare centre milik unsw (ada 4 centre) peraturan agak beda. Misalnya di tempat Hanif, tiap anak hrs punya (beli) sprei sendiri (sprei khusus krn tempat tidurnya model rangka ramping gitu) sedangkan di centre lain ada pilihan menyewa punya mereka.
#Aku tau sebagian besar centre sudah menyediakan makanan tapi ada juga centre yg ga sedia, jadi ortu hrs bawakan makanan utk anak.

Setelah diterima: 1. Meeting ortu dg director
Hal pertama saat Hanif diterima secara resmi (bok, keterima masuk childcare di sini mungkin sama susahnya kyk keterima masuk program PhD ) adalah kita dijanjikan waktu untuk meeting. Waktu itu dibarengkan dengan 3 ortu lain yg anaknya juga baru keterima dan 2 guru yg baru masuk. 

Meetingnya informal, kita dulu di salah satu pojokan kebun. Kita dikasih 1 paket dokumen yg isinya:
.Poin2 / hal2 yg dibahas saat meeting, antara lain: "framework" centre tersebut, peraturan di childcare terutama masalah kesehatan, keamanan, dll, rutinitas di childcare, dll (aku lupa )
.Dokumen2 tertulis yg berhubungan ttg hal2 tersebut.
.Beberapa formulir yg harus diisi. Isian mencakup hal2 umum seperti no kontak ayah ibu, no kontak selain ayah ibu untuk kasus emergency, lalu hal2 spesifik seperti cultural background, bahasa yg digunakan di rumah, dietary requirement, minat anak, hal2 favorit anak misalnya mainan, tempat, makanan, dll.


Ini foto waktu meeting apa orientasi ya? Hanif main2 di salah satu sisi kebon. (Note: childcarenya Hanif ini kasus khusus ya, istimewa krn punya kebon luas banget, ada kandang ayam segala. Ga semua childcare ada area kyk gini loh, alhamdulillah.)

Setelah diterima: 2. Orientasi 1 minggu
Setelah meeting, ada orientasi sekitar 1 minggu. Hanif waktu itu berusia 1.5 tahun, tentunya usia segitu dia sudah aware perbedaan orang2 terdekatnya (bapak, ibu, eyang) dengan orang asing, lalu sudah aware perbedaan situasi/rutinitas dll. Mungkin beda lagi ceritanya kalau yg mau dititipkan masih bayi 3 bulan gitu , lebih gampang kali ya? 

Selama orientasi, anak didampingi ortu mengikuti kegiatan di centre. Lalu durasi orientasi ditingkatkan bertahap. Jadi kalo ga salah ingat dulu aku hari pertama datang 2 jam, lalu hari kedua 4 jam, lalu hari ketiga agak lama sampai ikut makan siang, dan hari terakhir seharian penuh sampai ikut tidur siang. Orientasi ini juga saat yg tepat untuk ortu dan guru saling berinteraksi, jadi guru bisa jelaskan rutinitas di centre seperti apa, lalu ortu juga bisa tanya2 kalo ada yg kurang jelas.

Mulai masuk resmi: Juga secara bertahap
Saat sudah mulai masuk resmi pun (mulai mbayar, maksudnya...ooh dompetku  wkwk), kita diharuskan menitipkan anak setelah jam 10 dan menjemput sebelum jam 4 (padahal jam operasional jam 8.15 sampai 5.30 untuk kelas Hanif waktu itu). Ini tujuannya mempermudah anak settling di minggu2 pertamanya. Setelah jam 10 dan sebelum jam 4 itu bukan "peak hour" istilahnya... Peak hour nya sekitar jam 9 saat buanyak ortu ngedrop anaknya dan sekitar jam 5 saat buanyak ortu njemput anaknya...biasanya rame. Bisa2 anak kita malah jadi stress dan takut. Nanti minggu2 selanjutnya, durasi menitipkan anak ini diperpanjang sedikit demi sedikit. 

Beberapa peraturan / SOP dasar (yg aku ingat)
.Terkait kesehatan: 1. Imunisasi
Soal kesehatan ini mereka cukup cerewet lho. Ya iyalah, anak orang segitu banyak ye... Hal pertama yg diminta saat daftar ulang adalah catatan imunisasi. Kalau blm lengkap, hrs dilengkapi dulu imunisasnya baru bisa diterima. Ini pun bisa kadang2 diminta lagi kalo memang sudah waktunya update imunisasi lagi. 
.Terkait kesehatan: 2. Anak sakit
Aku cukup heran waktu iseng liat website childcare yg sempet kena kasus di Indo kemarin ini, karena di websitenya dia nyebut ada kamar khusus anak yg sakit. Jadi anak yg sakit akan dipisah dari teman2nya di kamar itu. Weleh kalo di sini yang sakit ga boleh masuk childcare , termasuk gurunya lho. Dan kalopun ada ortu yg ngotot tutup muka tetep masukin anaknya yg lg sakit seperti kami kalo harus kerja dikejar deadline ya tetep bok ortunya ditelpon suruh jemput anaknya bawa pulang!  Wah mungkin ada kali 10x aku ditelpon suruh jemput Hanif karena dia umbelen terus menerus... atau batuk terus menerus.. dan aku ingat 2x disuruh jemput dia pulang krn temperatur badannya lebih dari 38 'C. Dan juga sempat terancam besoknya ga boleh masuk waktu suatu hari Hanif mencret.. Peraturan terkait, kalo anak sakit, harus nunggu dia sehat 1x24 jam baru boleh dititipkan lagi.

Psst kayaknya yg sering tetep kekeuh nitipin anak walopun lagi sakit (ringan) bukan cuma kami deh, kayake ortu lain juga (ya iya lah, rata2 kan kerja semua). Taunya darimana? Dari email yg berkali2 dikirim directornya, huahaha... Jadi kita srg banget dikirimi email mengingatkan policy tentang anak sakit. Dan emailnya ini sering berisi kata2 "Thank you for keeping your children at home when they are not well.We do know how difficult it is to take time out of work for this but early rest can reduce the length of the illness." 
Oya tiap ada kasus penyakit di salah satu kelas, biasanya kita juga akan dikirimi email pemberitahuan, mungkin supaya lebih care dan jaga2 kesehatan lagi kali ya, tak lupa ucapan terima kasih telah tidak menitipkan anak di centre selama sakit .

.Terkait kesehatan: 3. Jika anak perlu obat2an
Ini maksudnya obat2an yg jangka panjang / emergency ya, bukan obat penurun panas, obat pereda nyeri (kalo penyakitnya kyk gitu sih ga dikasih obat, tapi disuruh pulang! Saya ingatkan sekali lagi ya wkwk..). Kalo utk Hanif, sempat waktu dia kambuh asmanya, ya kita ninggal obat plus perlengkapannya di sana. Nah peraturannya, kita harus isi formulir lengkap tentang tata cara pemberian obat tersebut. Lalu saat menitipkan obat ke centre, gurunya akan ngecek di depan ortu expired date nya (yg dulu sempet bikin hampir malu...lha wong aku kalo kasih Hanif obat jarang ngecek expired date nya  Untung waktu dicek itu masih belum expired, kalo udah?! Hhh malu lha ya..)
Lalu saat pemberian obat, ada 1 guru yg memberikan dan 1 guru sebagai saksi, seingatku ada form saksi n tanda tgn gt juga bok. Mungkin meminimalisir kemungkinan salah kasih obat kali ye.. Oya dokumentasi2 ini disimpan di folder anak. Jadi mungkin kalo tiba2 ada komplikasi atau gejala gak jelas gitu, bisa ditrace lagi record kasih obatnya gimana..

Oya guru2nya di sini seingatku juga udah dikursuskan semacam keterampilan First Aid gitu deh... Aku juga liat banyak gambar2 terkait first aid ini ditempel di childcare Hanif. Macam gambar2 CPR, lalu penanganan anaphylaxis dst..

Hiyaa, banyak ya ternyata? Padahal masih buanyak lagi lho.. Ya kapan2 dishare lagi.. Sekian dulu dan selamat wiken .

4 comments:

  1. Baguslah Vita,bs sharing pengalaman childcare di Sydney/UNSW, spy bs jadi referensi bagi yg mau menitipkan anak maupun yg mau usaha penitipan anak krn mmg usia balita itu kan " golden age" saat yg tepat utk tumbuh kembang dan menanamkan nilai2 budi pekerti

    ReplyDelete
  2. daycare ini emang untung-untungan ya Vit. Sempet ada 2 bulan masa suram nyobain daycare demi pindah kerjaan. Hiks. Nyeseeel banget kalo inget masa itu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Dan, segala sesuatu untung2an memang :D. Makanya masalah daycare ini termasuk hal yg hampir selalu masuk dalam doa untuk anak.. Eeeh iya aku sempat baca 1 postmu ttg daycare, dan kaget baca kamu "sempat mandikan dan nyuapin di daycarenya..." @_@ Heboh macetnya jkt yah sampe kudu kyk gitu

      Delete