Sunday, 17 August 2014

[review] Mount Wellington Tour, Tasmania


Hahaha..itu post yg pertama taun kapan ya? Baru muncul sekuelnya sekarang wkwk... Ini pun tadi ga niat mau ngeblog ini.. Malem minggu cuy...malem minggu...

"emang ngapain malem minggu?" 

...Maen Matlab  (naseb naseb...tiada beda mau malem Minggu, malem Sabtu, kerja rodi terus ) "ya naseb pilihan elu sendiri " ya disyukuri lha ya...


Btw krn td swami tiba2 ngobrol2 dg temen ttg Hobart, jadi ingat dulu kita ke Hobart, alhamdulillah menyenangkan. Oke lanjut cerita kita ke Mount Wellington ini ya.

Ini salah satu objek yg termasuk must see, karena ini gunung ini dekat dengan pusat kota Hobart, dan termasuk gunung tinggi (1200an m kalo kata Wikipedia...tapi ingatku dulu kok sekitar 2200m ya? Mungkin salah ingat  --> btw, lagi pgn pake smiley kaskus hahaha...). Jadi dari pusat kota ke gunung, sekitar 1/2 jam. Saat cuaca cerah, kita bisa melihat penjuru kota Hobart dari puncak gunung ini.

Sebetulnya saat kita kesana bulan Oktober saat itu cuaca ga terlalu bagus, lebih sering hujan daripada cerahnya. Prakiraan cuaca pun selalu menunjukkan ramalan hujan selama hari2 kita di sana. Nah berdasarkan jadwal "pekerjaan"ku saat itu , kita putuskan untuk ke Mt. Wellington ini hari Selasa-nya. 

Ada beberapa jasa tur singkat ke MW (disingkat ya..) ini (berdasarkan brosur2 yg kita ambil di lobby hotel). Harganya juga bervariasi. Nah kita tertarik yg paling murah, hahaha.
**Btw, barusan aku coba cari2, kok lupa ya dulu naik yg mana? Kalo ga salah yg ini: http://www.hobartshuttlebus.com/mt-wellington.html
Tapi barusan aku cek kok harganya 30$ per adult ya, ingetku taun lalu ga segitu (ya mungkin udah naik kali ye). Kyknya 25$ taun lalu..

Ada 2 jam keberangkatan, 10.15 dan 1.30 siang. Kita mengincar yg jam 10.15. Karena tempat keberangkatannya di Hobart Tourism Centre, kita kesana. Oh ya sebelumnya book dulu ya, karena kita kesana diangkut minibus dg kapasitas penumpang 15 orang, jadi kalo gak booking dulu bisa ga kebagian tempat. Sampai di Hobart Tourism Centre, kita tanya2 ttg kondisi MW saat itu, krn saat itu hujan rintik2. Tnyt bisa dilihat lewat webcam yg dipasang di MW, dan kata mbak tourism centre nya, kalo mau kesana jam segitu mungkin ga keliatan apa2, krn hujan dan kabut tebal. Kita mmg kesana pgn lihat salju krn katanya ada salju di situ (walopun tipis). Oleh mbak nya kita disarankan ikut yg jam keberangkatan 1.30 siang karena diperkirakan sdh tdk ada kabut. Oke.. akhirnya kita pesan tempat utk yg jam 1.30 siang, 

Nah sambil nunggu jam 1.30 kita ngapain? Yak nantikan di post selanjutnya (semoga sempat  karena ulasannya blog worthy banget, dg foto2 yg bagus2 hahaha). Jam 1.30 pun kita berangkat dari tourism centre tadi. Oya, shuttle bus nya ini bisa juga menjemput kita di hotel lho, kalo memang hotel kita dekat / searah perjalanan menuju gunungnya. Jadi saat perjalanan itu kita sempat berhenti di hotel Travelodge menjemput bbrp orang lagi. Wah kota Hobart memang pada dasarnya indah ya, jadi kita sangat menikmati perjalanan ke gunung. Supirnya juga sekalian guidenya, jadi sambil nyetir ya dia sesekali cerita tentang Hobart dan MW ini. 

Ini sebetulnya foto saat perjalanan pulang ke Hobart. Ini di dekat Fern Tree. 
Foto Tasman Bridge di kejauhan, ini difoto saat perjalanan.


Ini juga foto saat pulang. Itu minibusnya. Kami berhenti karena ditawarin supirnya, mau minum air segar pegunungan? Dan kata kak Ipan memang airnya segar .

Kita melewati Fern Tree; barusan setelah ngecek website Wellington Park ternyata nama lengkapnya adalah Fern Tree Park. Ini semacam rest area (?) / tempat pemberhentian pertama gitu (kalo misal naik sepeda dll?) ada toilet, tempat istirahat dll. Setelah itu nanjak lagi. Di perjalanan setelah Fern Tree ini kita mulai bisa melihat serpihan2 salju tertiup angin. Dan saat itu juga hujan rintik2, jadi sepertinya memang cepat sekali airnya berubah jadi salju. 

Di foto ini ga terlalu kelihatan ya serpihan2 saljunya. Kak Ipan memberi caption foto ini "Heavy snow fall, but it quickly melts I guess."

Dan akhirnya sampailah kita di puncaknya. Ada tempat parkir luas dan 1 observation shelter, namanya Pinnacle Observation Shelter. Btw, sebetulnya rencana ke MW ini kurang matang (kita msh menimbang2 mau hari apa kesananya). Jadinya kita kesana dengan kostum seadanya (jaket tipis). Padahal pengunjung lain sudah siap dg jaket tebal, tutup kepala/muka, sarung tangan dll. Jadi kalau mau kesini siap2 kostum yaa.




Hanif digendong bapake ke Pinnacle Obsv. Shelter (dari tempat parkir). Angin cukup kencang, serpihan salju menusuk2 wajah kami.


Hanif sempat menangis, mungkin kaget krn udara begitu dingin, ditambah wajahnya sakit terkena serpihan salju yg tertiup angin kencang.

Begitu masuk shelter, whoaaaaaa, angeeeeeeet... langsung males keluar lagi haha... Lumayan betah juga di dalam shelter ini.

 Itu shelternya. Ini difoto dari luar oleh bapake Hanif, katanya tgnnya mati rasa sebetulnya.

Pemandangan dari dalam shelter. Alhamdulillah pas ada pelangi. Oya itu disediakan tempat untuk berjalan sampai ke pinggir tebing. Banyak juga yg di situ.


Bisa juga jalan kaki sampai ke pinggir tebing untuk pemandangan dan foto yg lebih bagus.

Oya kita dikasih waktu sekitar 45 menit di puncak ini.. Lalu setelah itu kita pun pulang. Kita sempat berhenti untuk minum air pegunungan. Alhamdulillah perjalanan ke MW ini berkesan. Aku sempat cerita2 ke teman2ku (ke kenalan2 baru juga di sana) dan ada bbrp orang yg kemakan omonganku hahaha!! (at least ada 2 org tmnku dan 2 org kenalan yg besoknya langsung ikut tur ini wkwkwk...). Sayangnya 1 kenalanku ini gak book dulu, jadi akhirnya dia g bisa ikut. Temenku sih bilangnya terkesan, sayang saat itu hujan deras. Ya gitu sekian dulu cerita MWnya, semoga berguna dan semoga bisa disambung lain waktu..

No comments:

Post a Comment