Thursday, 28 August 2014

Loyalty Program ("do you have flybuys?")

Nah ini bahan kedua yang pengen ditulis di blog: tentang pengalaman ikut loyalty program di sini..

Jadi dulu awal-awal di sini, kalo belanja di supermarket, suka ditanyain, punya kartu ini gak? punya kartu itu gak? Maksudnya kartu keanggotaan loyalty program mereka. Terakhir taun 2012 waktu di Indo aku ingat ada kartu Hypermart, aku punya karena sering ada diskon khusus member saja dan program point rewards gitu. Giant juga ada tapi modelnya gabung sama kartu kredit, jadi aku ga tertarik. Ada juga kartu Sahabat Bilka waktu itu untuk customer Bilka, aku ga punya karena jarang belanja kesana.

Kalo di sini, 3 supermarket gede yg aku tau punya adalah Woolworths (dengan Everyday Rewards nya) dan Coles dengan Flybuys nya, Aldi ga ada. Dulu sering gak ngeh waktu ditanya "punya Flybuys?" heh? apa? dengernya layby malah bigsmile. Terus cek2 internet, oooh... gitu to... ya daftar aja deh..

Jadi tiap loyalty program ini beda2 ya cara kerjanya. Mulai dari Flybuys ya, krn ini yg paling sering aku pake. Jadi kalo jadi member flybuys, tiap belanja akan dapat poin. Dan biasa lah, nanti poinnya bisa ditukar reward tertentu. Oya retailer yg gabung di program Flybuys ini ga cuman Coles, tapi ada Target, Kmart, AGL, dan banyak lagi. Tiap minggu ada deals beda2, misal di Coles minggu ini kalo beli produk frozen senilai tertentu, dapat bonus 500 poin, atau kalo beli apa gitu, bonus double point, dsb. Dari flybuys ini aku udah dapet beberapa voucher diskon atau potongan:
.Kadang suka ada promo spend $50, nanti dapat voucher $10. Ini aku udah bbrp kali dapat.
.Reward redeem point nya ada macem2, tapi aku selalu pilih 2000 poin dapet 10$, dah lah ga usah aneh2bigsmile
 

"100 bonus points: When you spend $7.50 or more on yoghurts, creams or custards" itu katanya bigsmile


Monday, 25 August 2014

Sakit Gigi

Hari ini hari apa? Senin? gak salah tulis blog post Senen2???
Yaaa kemarin malam sesaat sebelum jam 00 kelarlah tugas wajib saya.. hari ini pengen nyantai2 dulu, beres2kan meja, selesaikan urusan2 kecil yg belum kelar (sambil nunggu koreksian dari bos, siapa tau suruh revisi :p). Mari kita lanjutkan:
--------------------------------------------------------------

(tulisan di bawah ini nulisnya kemaren hari Minggu sambil nemeni Hanif dan bapake main di pantai --> harusnya saya juga, tapi kok malesss ya?! bigsmile


Na.....bahan2 yg pgn ditulis nambah terus,tapi apa daya,"nunggu tulisan yg 'wajib' kelar dulu..." T_T Akhirnya nulis ini dari hape,di sela2 perjalanan ke pantai (demi Hanif supaya terjemur matahari..) Nah bahasan yg siap ditulis ada 4,semuanya terinspirasi peristiwa yg msh hangat: 
.tentang pengalaman(?) sakit gigi di sini --> krn lg sakit gigi T_T 
.tentang pengalaman jadi anggota loyalty program di sini --> karena hbs dpt member deal (lagi) berupa regular food + drink (selain deal2 yg lain seperti voucher, diskon, dll) 
.tentang cuci2 sekarang ini (heh?!) --> krn akhir2 ini hujan terus,kagak bisa ngejemur T_T 
.satu lagi opo yo? Kok lupa? 

Baiklah...mungkin kalo diukur penting gak pentingnya, yg no. 1 aja kali ya,karena aku pgn share ttg tambalan gigi. 

 Jadi terakhir aku ke dokter gigi itu pas mudik kmrn bln April,utk nambal geraham bungsuku yg tambalannya lepas. Eh tambalannya itu lepasnya kapan coba...taun lalu!! Wuakaka..Gara2 udah terintimidasi duluan oleh beberapa temenku yang kayaknya kapok banget urusin gigi mereka di OZ sini (mulai dari dosenku "saya cabut gigi kenal 3 juta rupiah!" lalu temen kita di sini, permanent resident bok padahal "aaah saya itu bolak-balik bolak-balik ke dokter gigi... udah habis lebih dari 1000 dolar kali..." lalu temenku "eh kamu jgn tambal atau cabut gigi di sana!") dan biasanya gak dicover asuransi yg basic yg biasanya kita2 (student2) pilih.. ada temen yg bilang di sydney "sakit gigi bonus sakit hati" karena mahalnya itu oy...

Jadinya taun lalu waktu tambalan lepas, malah cari2 obat tambal temporer (dikasih tau temen, student senior) macam gini:


dentafix! ini gambar dari websitenya langsung yaaa

Itu temen juga nyantai aja bilangnya "saya pake terus kok itu sampe sekarang ga lepas2 kok" mindblownmindblown. Eeh ternyata, entah aku yg ga bisa applynya ato emang permukaan lubang gigiku ga rata, itu tambalan temporer lepas2 melulu. Dan akhirnya aku bertahan dg gigi yg tambalannya lepas itu sampe mudik kemarin bigsmile. Ya kebetulan memang ga sakit, jadi tenang2 aja bigsmile.

Sunday, 17 August 2014

[review] Mount Wellington Tour, Tasmania


Hahaha..itu post yg pertama taun kapan ya? Baru muncul sekuelnya sekarang wkwk... Ini pun tadi ga niat mau ngeblog ini.. Malem minggu cuy...malem minggu...

"emang ngapain malem minggu?" 

...Maen Matlab  (naseb naseb...tiada beda mau malem Minggu, malem Sabtu, kerja rodi terus ) "ya naseb pilihan elu sendiri " ya disyukuri lha ya...


Btw krn td swami tiba2 ngobrol2 dg temen ttg Hobart, jadi ingat dulu kita ke Hobart, alhamdulillah menyenangkan. Oke lanjut cerita kita ke Mount Wellington ini ya.

Ini salah satu objek yg termasuk must see, karena ini gunung ini dekat dengan pusat kota Hobart, dan termasuk gunung tinggi (1200an m kalo kata Wikipedia...tapi ingatku dulu kok sekitar 2200m ya? Mungkin salah ingat  --> btw, lagi pgn pake smiley kaskus hahaha...). Jadi dari pusat kota ke gunung, sekitar 1/2 jam. Saat cuaca cerah, kita bisa melihat penjuru kota Hobart dari puncak gunung ini.

Sebetulnya saat kita kesana bulan Oktober saat itu cuaca ga terlalu bagus, lebih sering hujan daripada cerahnya. Prakiraan cuaca pun selalu menunjukkan ramalan hujan selama hari2 kita di sana. Nah berdasarkan jadwal "pekerjaan"ku saat itu , kita putuskan untuk ke Mt. Wellington ini hari Selasa-nya. 

Ada beberapa jasa tur singkat ke MW (disingkat ya..) ini (berdasarkan brosur2 yg kita ambil di lobby hotel). Harganya juga bervariasi. Nah kita tertarik yg paling murah, hahaha.
**Btw, barusan aku coba cari2, kok lupa ya dulu naik yg mana? Kalo ga salah yg ini: http://www.hobartshuttlebus.com/mt-wellington.html
Tapi barusan aku cek kok harganya 30$ per adult ya, ingetku taun lalu ga segitu (ya mungkin udah naik kali ye). Kyknya 25$ taun lalu..

Ada 2 jam keberangkatan, 10.15 dan 1.30 siang. Kita mengincar yg jam 10.15. Karena tempat keberangkatannya di Hobart Tourism Centre, kita kesana. Oh ya sebelumnya book dulu ya, karena kita kesana diangkut minibus dg kapasitas penumpang 15 orang, jadi kalo gak booking dulu bisa ga kebagian tempat. Sampai di Hobart Tourism Centre, kita tanya2 ttg kondisi MW saat itu, krn saat itu hujan rintik2. Tnyt bisa dilihat lewat webcam yg dipasang di MW, dan kata mbak tourism centre nya, kalo mau kesana jam segitu mungkin ga keliatan apa2, krn hujan dan kabut tebal. Kita mmg kesana pgn lihat salju krn katanya ada salju di situ (walopun tipis). Oleh mbak nya kita disarankan ikut yg jam keberangkatan 1.30 siang karena diperkirakan sdh tdk ada kabut. Oke.. akhirnya kita pesan tempat utk yg jam 1.30 siang, 

Nah sambil nunggu jam 1.30 kita ngapain? Yak nantikan di post selanjutnya (semoga sempat  karena ulasannya blog worthy banget, dg foto2 yg bagus2 hahaha). Jam 1.30 pun kita berangkat dari tourism centre tadi. Oya, shuttle bus nya ini bisa juga menjemput kita di hotel lho, kalo memang hotel kita dekat / searah perjalanan menuju gunungnya. Jadi saat perjalanan itu kita sempat berhenti di hotel Travelodge menjemput bbrp orang lagi. Wah kota Hobart memang pada dasarnya indah ya, jadi kita sangat menikmati perjalanan ke gunung. Supirnya juga sekalian guidenya, jadi sambil nyetir ya dia sesekali cerita tentang Hobart dan MW ini. 

Ini sebetulnya foto saat perjalanan pulang ke Hobart. Ini di dekat Fern Tree. 

Thursday, 7 August 2014

Asma pada balita: berbagi pengalaman Hanif

*Nyoba nulis 1 post dlm 15 menit yuk? *Lagi pengen tidur cepet *Capek seharian kerja :p

Aku masih ingat, pertama kali Hanif didiagnosis asma adalah bulan Oktober '13, saat lagi rame2nya bush fire di Sidni (ehem, di sini, kota sydney maksudnya wkwk..). Waktu itu Hanif batuk2 tanpa henti (literally! Kalopun brenti mungkin 2-3 detik lalu batuk lagi). Dibawalah ke klinik. Waktu dokternya bilang kalo kemungkinan Hanif asma, aku gak terlalu 'trimo' confused karena bapak ibu adik + suamiku ga ada yg menderita asma. "Tapi 'kan Hanif pernah sakit eczema (eksim).." kata dokternya sambil melihat catatan kesehatan Hanif yg tersimpan online di klinik kampus. (Belakangan, aku baru baca2 di internet kalo eczema sering diasosiasikan dengan asma.)

Saat itu Hanif diberi obat minum Redipred untuk 3 hari dan hari itulah perkenalan Hanif pertama kali dengan Ventolin (inhaler / "puffer") + spacer dan maskernya. 

Small spacer


Setelah itu, kita dikasih Asthma Plan yang diprint oleh dokternya. Pada saat itu aku gak begitu ngeh, yg aku ingat saat itu ada 4 tahap tingkat keparahan asma, di mana di tahap terakhir kita harus segera panggil ambulans. Aku masih ingat sempat keder waktu dokternya bilang "Don't ever feel bad to call an ambulance.." mungkin dia tau kadang kita ragu utk tlp ambulans, ini bener serius atau nggak ya.. panggil ambulans gak ya...