Thursday, 5 June 2014

Pencarian Les untuk Hanif + [review] trial Australian Music School

Hihihi (lah belum apa2 kok udah ngikik Tongue out and winking) hari ini..setelah sekian lama....akhirnya saya ke kantor lagi!! Berhari2 ngendon di rumah, alhamdulillah pecah telor, kemarin malam paper akhirnya selesai juga!! Horeeee akhirnya bisa bernafas sejenak, bisa ngeblog dan lanjut cari2 baju renang utk aku dan Hanif :p
~~~~~~~~~~~~~~~~~
Jadi ni awal ceritanya pengen mulai cari2 les2an musik untuk Hanif, kan sebentar lagi dia 3 tahun.. Terkesan sangat ambisius ya huahahaha.... ya maklum ye, aku dulu sejak kecil dibesarkan bersama Yamaha Music (oh yeah...), 6 tahun jadi guru Yamaha (sebut merk gpp yeee Tongue out emoticon).


Lhah emang kamu dulu les umur berapa? Kok awal banget Hanif baru 3 tahun mau dileskan? yeah itulah pertanyaan yg banyak ditanyakan orang2 termasuk suami sayah Facebook Tounge Out Emoticon. Sekalian jawab di sini sekalian jelaskan ya (siapa tau ada yg butuh info). Dulu aku mulai les kelas 2 SD (eh apa kelas 3 ya?). Syukurlah ya aku memang dapat turunan bakat dari bapak (beneran ini..bukan nyombong...nanti dijelaskan di bagian tentang bakat2an). Akhirnya dileskan lah. Dan ternyata bakat berjodoh dengan minat, aku cinta bgt dgn les musik itu. Daaan...berlanjut trs sampai aku ikut festival ini itu (jaman dulu masih jarang ya lomba2an gitu, ga kayak skr bejibun Facebook angry smiley), sampe tingkat nasional juga loh 2x dan pernah menang 1x *uhuk* trs ikut ngeband, main piano di paduan suara, main2 di mana aja, sampe ngajar juga di Yamaha dll dll..


Lah itu masih bisa kan les musik mulainya gak dari kecil?
Nah tapi tetep ada yg kurang ya, yg menurutku krn aku lesnya agak telat, yaitu pendengaran... Kursus musik yg utk anak2 kecil (balita) itu materi utamanya adalah pendengaran.. Aku bisa cerita ini soalnya dah ngajar kelas anak kecil ini selama 6 tahun yah. Jangan heran kalo kursus musik anak kecil isinya nyanyiiiiii melulu. Kalo ga salah usia 4 tahun ini perkembangan pendengarannya pesat, nah lalu baru usia 7 thn gitu ya motoriknya yg gantian berkembang pesat. Anak2 kecil ini dilatih untuk punya kemampuan aural yg kuat dan perfect pitch. Jadi sedari kecil telinganya udah dilatih 'do ini begini nih suaranya. re ini begini nih suaranya. do sharp ini begini nih suaranya' (tentu saja dilatih dg cara menyenangkan yaaaa :D).


Karena aku les musiknya dah agak gede, aku ga punya kemampuan perfect pitch ini. Tapi syukur2 masih bisa denger meskipun "moving do" (aku ga tau bener ga sih istilahnya?) Jadi aku masih bisa ngenali nada, walaupun lalu aku dengernya itu tangga nada C semua (padahal ada 12 tangga nada Emoticon Shedding TearsEmoticon Shedding Tears). Sebagai perbandingan adalah adikku, yg start les nya lebih telat lagi. Dia hampir ga bisa denger nada sama sekali.

Emang pendengaran untuk apa?
Ya macem2 lha... paling simpel ya biar bisa main lagu tanpa perlu partitur/not hehe... kalo lbh advanced ya untuk bekal komposisi/mengarang lagu..
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Nah itulah ceritanya kenapa ibu Hanif ini sangat ambisius.
Singkat cerita, cari2 les2an di sini, ternyata Yamaha gak gitu ngetop bok. Ada tapi jauh tempatnya. Akhirnya cari2 yg lain yg dekat dg kriteria:
*Harus grup, bukan privat
*Harus ada partisipasi orang tua
*Kalau bisa les2an ini juga punya kelas musik utk usia lbh besar. harapannya, kurikulum mereka akan lebih mateng krn mereka juga pny kurikulum lanjutannya (ada tujuan jangka panjang).
*Di kelas kalau bisa ada keyboard / digital piano... karena itu tujuan jangka panjangnya.

Cari yg dekat, pilihan pertama jatuh ke Australian Music School. Cocok, tempatnya dekat. Akhirnya janjian untuk trial. Krn yg kelas 3 thn penuh, ditawarin trial yg kelas 2 thn. Oke lah, aku brkt ke sana sendiri tanpa hanif krn mmg pgn tanya2.

Sampai di sana, langsung jatuh cinta krn lokasinya ternyata di dalam sekolah / public school, jadi ada playgroundnya di dalam. Dan kelasnya tepat di sebelah playground.

Hanif main2 di playground sebelah kelas Australian Music School.
Kagak ada foto2 kelas ye... silakan meluncur langsung ke websitenya..


Waktu masuk ke kelas, langsung seneng karena jadi inget jaman masih ngajar dulu di Yamaha. Nah berikutnya, reviewnya dalam bentuk point2 aja ya, sekalian jadi bahan catatan utk aku Facebook Kiki Smiley. Karena aku di yamaha dulu gak ngalami ngajar kelas 2 thn n 3 thn (jaman itu blm ada bok, mungkin ortu2 thn segitu blm heboh kyk skr Facebook Tounge Out Emoticon). oiya ini sekalian review trial yg kelas 3 thn juga ya (jadi aku dtg lagi besoknya, bareng Hanif, krn aku minta izin pgn trial yg kls 3 thn. Oiya semua trial GRATIS yaaaa Facebook Kiki Smiley)
*Mereka ngajar lagu pake properti. Jadi lagu ttg mobil, mereka bagi mobil di kelas. Lagu pesawat, dibagi pesawat di kelas. Lagu ttg membangun rumah, anak2 diminta bawa mainan yg berhubungan dg pertukangan.. Good idea! (mungkin yamaha yg kelas kecil juga pake properti kali ya?!)
*Utk kelas 3 thn, ada Solfege juga (nyanyi2 dengan solmisasi), tapi solfegenya ga pake buku, jadi gurunya terkesan ngawur gitu... errr... kalo di Yamaha ada bukunya jd mmg materi Solfege sdh direncanakan dg matang dg tingkat kesulitan yg semakin tinggi (iki sekalian promo yamaha ya?! Facebook angry smiley)
*Di kelas mereka pake digital piano Casio, gak musim electone yamaha kali ya wkwkwk... oya aku sempat lihat di bawah tiap digital piano itu ada dingklik kecil. Aku tebak itu utk pijakan kaki anak2, good idea juga nih...
*Ada music appreciation juga (sowry pake istilah yamaha semua...jadi maksudnya disetelkan lagu sambil anak2 diajak menginterpretasi ini lagu ttg apa.. misalnya lagu ttg gajah, oh ini gajahnya sdg jalan, oh ini belalainya panjang, ini gajahnya makan kacang, dll jadi tujuannya supaya anak sensitif bisa mengenali bagian2 berbeda dari sebuah lagu dan menginterpretasi suatu lagu).
Tapi utk yg ini yamaha lbh unggul deh krn di yamaha ada gambarnya, jd anak bs lbh mudah visualisasikan lagunya. dan kebetulan kmrn guru nya menurutku agak kurang mahir ni...jadi kurang pas gesture2nya dia dg lagunya. Nah kalo gt jadi krg tercapai lha tujuan sesi music appreciationnya..
*Apalagi ya? Yg lainnya krg lebih sama dg yamaha..

Intinya AMS ini aku paling sreg, tapi krn blm ada tanda2 kelas buka jadi aku waitlist aja untuk hari Rabu.

Ada 1 lagi les yg aku pgn trial yaitu International School of Music. Tapi udah agak ilfil krn lokasinya agak jauh (1/2 jam kalo naik bis) dan trialnya bayar Facebook Confused Smiley... Aku juga curiga mereka beda lokasi beda manajemen krn pas aku mau trial di lokasi berbeda, trialnya gratis2 aja tuh..

Nah lalu akhirnya gimana? Lhaaaaa sempat bingung krn kalo kita mau mulai les musik itu berarti berkomitmen utk ikut rutin seminggu sekali ya. Setelah dipikir2 kok kasian ya Hanif dah kayak org kerja aja. Setiap hari masuk daycare seharian ditambah les rutin tiap minggu. Terus setelah trial itu Hanif lalu sakit batuk berat, asma. Wah semakin kasian. Terus malah mikir ubah haluan mau les renang aja, katanya bagus kan utk yg asma. Lalu mikirnya semakin jauh lagi, Hanif kan anaknya sensitif dan cenderung introvert. Ntar kalo dileskan musik jadi semakin lembut hati dan introvert? Tongue out emoticon Mungkin kalo dileskan yg fisik2 seperti renang, ntar jadi lebih tangguh dan kuat ya? Nah lho jadi bingung hahaha..

2 comments:

  1. Salam kenal bu vita, seru ya di australia masih bisa ngblog juga, hihihi

    ReplyDelete