Tuesday, 17 June 2014

Hanif dan Renang

[Note. sudah ingin cerita sejak lamaaaa tentang kegiatan Hanif akhir2 ini.. apa daya bagaikan bola ping pong draft paper ku yg sudah kelar, dengan cepat dikembalikan lagi oleh pak boss, tentunya dengan berbagai koreksi dan revisi yg hrs dikerjakan.. baru dikerjakan, belum sempat leha2 (baca: ngeblog), koreksiannya sdh dateng lagi.. ya tetep disyukuri lha ya.. dan sekarang, apakah draft paper itu sdh final? TENTU BELUM yaaaa...Emoticon crying tears of joy yg barusan aku lakukan adalah ngemail beliau, minta saran utk memecahkan suatu masalah terkait penyelesaian paper itu.. tapi sudah ngemail kan, yuk kita ngeblog dulu haha]
----------------------------
[Note lagi. Vita kenapa sih kalo ngeblog ada prolognya dulu? Ya supaya aku terbebas sementara dari Endless Thesis Guilt!! Emoticon Shedding TearsEmoticon Shedding Tears]
-----------------------------

Jadi, akhir2 ini aku bersemangat akan memperkenalkan Hanif dengan aktivitas2 terkait fisik / olahraga. Yang tadinya pengen ngeleskan musik beralih jadi pengen ngeleskan renang. Akhirnya janjianlah sama mbak Inggrid (nama2 org lain di blog ini sudah disamarkan ya, wuakaka....) untuk liat anaknya les renang di kolam renang kampus. Janjiannya mah udah luamaaaaaa, sejak tahun lalu, sejak blm kepikiran ngeleskan macem2 utk Hanif. Tapi kesampaiannya baru sekarang . Anaknya lbh tua 1 bulan daripada Hanif, dan ikut lesnya udah lama, mungkin sejak taun lalu yak. 

Bagus juga sih aku sempetin ketemuan dan lihat mereka lesnya gimana. Ooooooh...gitu toooo... . Jadi setiap pertemuan 1/2 jam, ortu ikut masuk ke kolam ya, dan 1 grup ada 3-4 anak. Terus yg aku sempat lihat kemarin, ada beberapa games dan properti. Misalnya ada benda kayak matras gitu, tapi bisa ngapung. Anak2nya disuruh jalan di atas matras itu, terus kalo udah sampe pinggir matras, nyebur (ke arah ortunya yg udah nungguin). Atau ada semacam 'terowongan' mirip permainan Limbo (bener ya namanya). Jadi ortunya nunggu di ujung, anaknya 'masuk terowongan', jadi secara otomatis kan dia akan terdorong utk mendekatkan wajahnya ke air (ya kan supaya bisa lewat terowongannya). Ya intinya ada skill2 sederhana yg diajarkan lewat games2 gitu lah. Suasanya juga menyenangkan, ada nyanyi2nya, joget dll. 

Mantep pengen ikutin. Dan sudah tanya2 biayanya. 
Tapiiiiii...... kepikiran lagi tentang rutinitas itu. Sama seperti waktu kmrn mikir, berani les musik gak ya? Karena kalo kita udah berkomitmen ngikutkan Hanif les, berarti juga berkomitmen utk ikut secara rutin, termasuk kalo dia sedang jenuh atau ga pengen. Dan entah kenapa aku kok agak enggan. Mungkin perasaanku akan beda kalo misalnya ya, Hanif di Surabaya, dan dia sehari2 gak rutin berangkat ke childcare (mungkin ke PAUD gitu 3x sminggu?). Mungkin justru bagus lalu dia punya rutinitas.. tapi di sini kok kasian ya dia kyk org kerja brkt pagi2 pulang sore2 terus masih ikut kegiatan yg setiap minggu.. Jadi sementara akyu putuskan belum ikut les yg rutin dulu...

Tapi tetep aku bersemangat memperkenalkan dia dengan renang ini. Dan sekalian juga kita jalan2, bair ga bosen. Kalo les rutin kan bosen tempat renangnya itu terus.

Nah, mengawali program renang ini, tempat renang pertama yg kita coba adalah Annette Kellerman Aquatic Centre, kolam renang indoor. E kok jadi tertarik nulis 1 post khusus review gitu ya? Ya okelah dipisah ya post reviewnya  *semogasempat 
Diawali dengan main2 air di kolam balita, akhirnya Hanif berani masuk di kolam yg agak besar. Ya main2 biasa saja seperti waktu dulu renang di Prince Alfred. Sesekali dilepas dan dibiarkan mengapung sendiri. Sesekali aku coba salah satu games yg aku contek dari les renang kemarin, yaitu Hanif didudukkan di tepi kolam renang lalu disemangati utk masuk/nyebur sendiri ke kolam. Renangnya sih cukup lama, sekitar 1 jam. 


Nah aku merasa utk yg berikutnya mungkin hrs ada kegiatan terarah ya. Akhirnya iseng googling ttg cara ngajarin renang utk balita. Eh, ada banyak lho! 


Hanif kalo renang selalu pake pelampung renang ini, spesial dibeli di Indonesia sebelum pindah. Ini waktu renang di Des Renford.


Ini yg pertama kali keluar di Google: 
Yg ini bagus ada foto2nya: http://www.swimming-techniques-learn.com/toddlers-swimming.html

Dua2nya sama2 ada games blowing bubbles alias bikin gelembung di air dengan cara meniup. Katanya tujuannya supaya anak terbiasa wajahnya dekat dengan air (jadi ga takut). E jadi inget babeh guweh  dulu jaman kita masih kecil sering renang2 (main2) gitu disuruh bikin gelembung. Dulu sih mikirnya yaelah buat apa sih, emang nanti kalo renang harus bikin gelembung gitu  ooo ternyata itu to maksudnya.

Nah kebetulan minggu berikutnya ada undangan open day dari kolam renang yg lain. Wah ya lumayan lha ya, kita langsung rencanakan kesana. Berenang yg kedua ini, Hanif keliatan semakin terampil. Aku juga ajarkan bikin gelembung itu dan dia ngikutin tuh. Terus dia lebih sering naik ke pinggir sendiri tanpa disuruh dan nyebur2 ke kolam sendiri. Ya intinya dia keliatan semakin menikmati. Di sini juga dia lebih sering aku lepas sendiri dengan pelampungnya, dan dia bisa berenang2 sendiri pake gaya2nya dia sendiri. Kebetulan pas lagi ada les jadi aku suruh dia liat terus aku suruh tirukan gerakan kakinya, "kick, kick, kick" dan dia mau nirukan.


Ya intinya aku nyantai aja kok, kalo pas dia mau nirukan, ya syukur, kalo gak, ya gapapa terserah diikuti aja pengennya dia apa. Okelah sampai tahap ini aku merasa masih belum dulu ya kenalkan les2 yg resmi ke Hanif.. Besok2 pengennya cari kolam renang yg ada perosotannya gitu... tapi belum survey lagi yg dekat yg mana..

No comments:

Post a Comment