Monday, 30 June 2014

Alhamdulillah, Hanif 3 tahun

Eh udah nunggu2 lama gak sabar pgn segera nulis post Hanif 3 thn ini, ditunggu2 sampai Hanifnya bener2 3 tahun.. Tapi pas sudah waktunya, kok males yak..
-------------
..lanjut.... wkwk...

Alhamdulillah Hanif sudah 3 tahun. Ada beberapa hal yg pgn aku share di sini terkait perkembangannya smile

Toilet Training
Alhamdulillah... start toilet training awal tahun ini, saat summer. Dia cepet lho adjustnya di childcare setelah sukses di rumah (selama liburan akhir tahun). Sekitar sebulanan aku udah jarang nemuin kresek isi ompol di lokernya. Aku cukup bangga dan bersyukur karena aku tau temen2nya dia yg lebih tua byk juga yg belum toilet trained (taunya dari loker/keranjang mereka masih ada stok popoknya...atau kadang ya keliatan ada popok nyembul dari celananya, atau kadang tau pas gurunya gantiin popok..) ya memang ada beberapa yg udah toilet trained sejak 2 tahunan kurang ya..

Waktu kita mudik, pesawatnya kan siang ya, nyampenya petang. Aku masih mikir2, pake popok gak ya. Sempet ga berani krn kalo ngompol kan repotttttt di pesawat, ntar pesing dll. Akhirnya aku putuskan pakein popok. Tapi masih aku tanya sebelum pakein, Hanif mau pake popok? Ternyata dia gak mau. Dan alhamdulillah sukses! heart Dia ke toilet pesawat 1 kali. Dan selanjutnya di Singapura pun ya sudah seperti biasanya, tanpa popok. Perjalanan2 selanjutnya (naik kereta Jogja Sby PP) juga bebas popok (walopun bedaaaaa toilet pesawat dan toilet kereta crycry (kereta Indo... cry)).

Sekarang ya pake popok kalau malam. Ini masih nyantai aja, lha wong aku sendiri masih ngompol malam sampe TK bigsmile. Dan aku juga masih suka kasih dia minum air/susu sebelum tidur...lha dia minumnya dikit..

Tuesday, 17 June 2014

Hanif dan Renang

[Note. sudah ingin cerita sejak lamaaaa tentang kegiatan Hanif akhir2 ini.. apa daya bagaikan bola ping pong draft paper ku yg sudah kelar, dengan cepat dikembalikan lagi oleh pak boss, tentunya dengan berbagai koreksi dan revisi yg hrs dikerjakan.. baru dikerjakan, belum sempat leha2 (baca: ngeblog), koreksiannya sdh dateng lagi.. ya tetep disyukuri lha ya.. dan sekarang, apakah draft paper itu sdh final? TENTU BELUM yaaaa...Emoticon crying tears of joy yg barusan aku lakukan adalah ngemail beliau, minta saran utk memecahkan suatu masalah terkait penyelesaian paper itu.. tapi sudah ngemail kan, yuk kita ngeblog dulu haha]
----------------------------
[Note lagi. Vita kenapa sih kalo ngeblog ada prolognya dulu? Ya supaya aku terbebas sementara dari Endless Thesis Guilt!! Emoticon Shedding TearsEmoticon Shedding Tears]
-----------------------------

Jadi, akhir2 ini aku bersemangat akan memperkenalkan Hanif dengan aktivitas2 terkait fisik / olahraga. Yang tadinya pengen ngeleskan musik beralih jadi pengen ngeleskan renang. Akhirnya janjianlah sama mbak Inggrid (nama2 org lain di blog ini sudah disamarkan ya, wuakaka....) untuk liat anaknya les renang di kolam renang kampus. Janjiannya mah udah luamaaaaaa, sejak tahun lalu, sejak blm kepikiran ngeleskan macem2 utk Hanif. Tapi kesampaiannya baru sekarang . Anaknya lbh tua 1 bulan daripada Hanif, dan ikut lesnya udah lama, mungkin sejak taun lalu yak. 

Bagus juga sih aku sempetin ketemuan dan lihat mereka lesnya gimana. Ooooooh...gitu toooo... . Jadi setiap pertemuan 1/2 jam, ortu ikut masuk ke kolam ya, dan 1 grup ada 3-4 anak. Terus yg aku sempat lihat kemarin, ada beberapa games dan properti. Misalnya ada benda kayak matras gitu, tapi bisa ngapung. Anak2nya disuruh jalan di atas matras itu, terus kalo udah sampe pinggir matras, nyebur (ke arah ortunya yg udah nungguin). Atau ada semacam 'terowongan' mirip permainan Limbo (bener ya namanya). Jadi ortunya nunggu di ujung, anaknya 'masuk terowongan', jadi secara otomatis kan dia akan terdorong utk mendekatkan wajahnya ke air (ya kan supaya bisa lewat terowongannya). Ya intinya ada skill2 sederhana yg diajarkan lewat games2 gitu lah. Suasanya juga menyenangkan, ada nyanyi2nya, joget dll. 

Mantep pengen ikutin. Dan sudah tanya2 biayanya. 
Tapiiiiii...... kepikiran lagi tentang rutinitas itu. Sama seperti waktu kmrn mikir, berani les musik gak ya? Karena kalo kita udah berkomitmen ngikutkan Hanif les, berarti juga berkomitmen utk ikut secara rutin, termasuk kalo dia sedang jenuh atau ga pengen. Dan entah kenapa aku kok agak enggan. Mungkin perasaanku akan beda kalo misalnya ya, Hanif di Surabaya, dan dia sehari2 gak rutin berangkat ke childcare (mungkin ke PAUD gitu 3x sminggu?). Mungkin justru bagus lalu dia punya rutinitas.. tapi di sini kok kasian ya dia kyk org kerja brkt pagi2 pulang sore2 terus masih ikut kegiatan yg setiap minggu.. Jadi sementara akyu putuskan belum ikut les yg rutin dulu...

Tapi tetep aku bersemangat memperkenalkan dia dengan renang ini. Dan sekalian juga kita jalan2, bair ga bosen. Kalo les rutin kan bosen tempat renangnya itu terus.

Nah, mengawali program renang ini, tempat renang pertama yg kita coba adalah Annette Kellerman Aquatic Centre, kolam renang indoor. E kok jadi tertarik nulis 1 post khusus review gitu ya? Ya okelah dipisah ya post reviewnya  *semogasempat 
Diawali dengan main2 air di kolam balita, akhirnya Hanif berani masuk di kolam yg agak besar. Ya main2 biasa saja seperti waktu dulu renang di Prince Alfred. Sesekali dilepas dan dibiarkan mengapung sendiri. Sesekali aku coba salah satu games yg aku contek dari les renang kemarin, yaitu Hanif didudukkan di tepi kolam renang lalu disemangati utk masuk/nyebur sendiri ke kolam. Renangnya sih cukup lama, sekitar 1 jam. 

Sunday, 8 June 2014

Kelas Musik Kingsford Perdana

Hehe... post kedua dalam masa "'agak' santai". Rabu malam draft paper kelar, Kamis pagi leha2 (niat nulis post ini :p), Kamis sore sudah dapat koreksian dari boss Emoticon Shedding Tears (ya harusnya alhamdulillah lha..), Jumat pagi2 selesai revisi, kirim! Terus leha2 lagi Emoticon crying tears of joy (ya ada garap2nya juga sih).. Malem2 malah nulis ini...--> maksudnya Jumat malem ye... ini diposting sekarang (minggu malem) soalnya mau garap kerjaan pake teamviewer malah ngadat..Emoticon Shedding Tears trpaksa nunggu besok pagi baru ngampus benerin hiks3... ya udah kelarin tulisan ini aja)
---------------------

Oke jadi di post kemarin aku cerita tentang pencarian les musik untuk Hanif, yg akhirnya berujung malah aku pgn leskan dia yg aktivitas fisik gitu.. Lalu malah kepikiran untuk menyeriusi niat ngadakan music class sendiri aja... dg peserta balita2 di kelurahan Kingsford sini :p. Awalnya aku ga begitu semangat karena umur balita2 ini ga sama.. Beberapa masih di bawah 2 tahun, ada yg 2 tahunan, dan Hanif sendiri akan 3 thn. Tapi setelah kupikir2 lagi oh well mari kita coba, byk tujuan yg bisa dicapai.. Hanif bisa 'belajar' musik dalam suasana grup, lalu ibu2 dan balita2nya juga jadi ada kegiatan bersosialisasi dan bermusik, dekat pula, ga usah ke library (biasanya pada ikutan kelas nyanyi2 di library..dulu sebelum Hanif masuk childcare aku juga ikutan :p).

Trial 2 kali di Australian Music School lumayan lho bisa memberi aku masukan tentang apa aja materi kelas musikku ini (huahaha link yg sama dikasih lagi, wkwkwk). Aku rencanakan waktunya 30 menit dg materi:

1. Perkenalan/ngabsen sambil nyanyi. 
Aku dapet ini dari AMS. Dulu di Yamaha kayaknya aku blm pernah ngalamin ini. Jadi tiap anak disebut namanya dengan nyanyian, semuanya nyanyi ya. Menurutku, keuntungannya, tiap anak (n ortu) jadi merasa diperhatikan oleh teman2 dan gurunya. Dan tentunya stimulasi musik lewat lagu ngabsennya ya.
2. Menyanyi dengan properti.
Detailnya ada di posting yg tadi dilink ya..
Dapet ide dari AMS juga. Awalnya aku berencana pake lagu dari Youtube aja. Terus jadi bingung, lagu bahasa Inggris atau Indo ya? Karena kalo di youtube yg bagus2 aransemennya ya lagu bhs Inggris. Yg bhs Indo ya standar lah ya, hihihi gaya.. Tapi gara2 cari2 di Youtube ini aku jadi nyadar, lagu2 anak2 Indo yg klasik2 (jaman dulu) itu bagus2 lho ya! Lagu Desaku, Naik ke Puncak Gunung, Burung Hantu, Menanam Jagung dll... Aku udah mulai semangat dan ngelist lagu2 kandidat untuk diajarkan. 

Lagu ini kandidat bok, lucu lho bikin ngakak xD.
Apalagi ada dialognya segala. Btw, Hanif jadi hafal lagu ini gara2 sering ta setel waktu persiapan materi kelas kemarin xD

Thursday, 5 June 2014

Pencarian Les untuk Hanif + [review] trial Australian Music School

Hihihi (lah belum apa2 kok udah ngikik Tongue out and winking) hari ini..setelah sekian lama....akhirnya saya ke kantor lagi!! Berhari2 ngendon di rumah, alhamdulillah pecah telor, kemarin malam paper akhirnya selesai juga!! Horeeee akhirnya bisa bernafas sejenak, bisa ngeblog dan lanjut cari2 baju renang utk aku dan Hanif :p
~~~~~~~~~~~~~~~~~
Jadi ni awal ceritanya pengen mulai cari2 les2an musik untuk Hanif, kan sebentar lagi dia 3 tahun.. Terkesan sangat ambisius ya huahahaha.... ya maklum ye, aku dulu sejak kecil dibesarkan bersama Yamaha Music (oh yeah...), 6 tahun jadi guru Yamaha (sebut merk gpp yeee Tongue out emoticon).


Lhah emang kamu dulu les umur berapa? Kok awal banget Hanif baru 3 tahun mau dileskan? yeah itulah pertanyaan yg banyak ditanyakan orang2 termasuk suami sayah Facebook Tounge Out Emoticon. Sekalian jawab di sini sekalian jelaskan ya (siapa tau ada yg butuh info). Dulu aku mulai les kelas 2 SD (eh apa kelas 3 ya?). Syukurlah ya aku memang dapat turunan bakat dari bapak (beneran ini..bukan nyombong...nanti dijelaskan di bagian tentang bakat2an). Akhirnya dileskan lah. Dan ternyata bakat berjodoh dengan minat, aku cinta bgt dgn les musik itu. Daaan...berlanjut trs sampai aku ikut festival ini itu (jaman dulu masih jarang ya lomba2an gitu, ga kayak skr bejibun Facebook angry smiley), sampe tingkat nasional juga loh 2x dan pernah menang 1x *uhuk* trs ikut ngeband, main piano di paduan suara, main2 di mana aja, sampe ngajar juga di Yamaha dll dll..


Lah itu masih bisa kan les musik mulainya gak dari kecil?
Nah tapi tetep ada yg kurang ya, yg menurutku krn aku lesnya agak telat, yaitu pendengaran... Kursus musik yg utk anak2 kecil (balita) itu materi utamanya adalah pendengaran.. Aku bisa cerita ini soalnya dah ngajar kelas anak kecil ini selama 6 tahun yah. Jangan heran kalo kursus musik anak kecil isinya nyanyiiiiii melulu. Kalo ga salah usia 4 tahun ini perkembangan pendengarannya pesat, nah lalu baru usia 7 thn gitu ya motoriknya yg gantian berkembang pesat. Anak2 kecil ini dilatih untuk punya kemampuan aural yg kuat dan perfect pitch. Jadi sedari kecil telinganya udah dilatih 'do ini begini nih suaranya. re ini begini nih suaranya. do sharp ini begini nih suaranya' (tentu saja dilatih dg cara menyenangkan yaaaa :D).