Saturday, 25 January 2014

Syukur di 2014, part 1; Hanif 2.5 tahun

Mumpung mood sedang baik dan pingin nulis blog post, yuk kita menulis (dan seperti biasa....keindahan mood baik utk menulis ini tetap digelayuti endless thesis guilt T_T. oh noooo ya udah ndang cepat nulis blog dan begitu selesai segera kembali ke jalan yang benar... T_T)

Hanif, 2.5 tahun
Syukur alhamdulillah, walaupun setiap hari ini anak semakin challenging tapi ya kepinterannya pun bertambah. Oya, childcarenya yg libur 3 mingguan juga menjadikan 3 mingguan itu adalah quality time kami, kami jadi bisa mengobservasi dia (bayangkan, selama ini dia di childcare jam 9 - 5 sore --> 8 jam sehari, dan yg sama bapak ibunya cuma 5 jam-an. kasian anakku T_T). Selama liburan itu juga aku punya bbrp target terkait Hanif yg ingin kucapai.

Tidur di tempat tidur sendiri
Yayaya... salah satu tantangan jadi ortu adalah, kadang kita harus repot sedikit untuk ngajari anak kita sesuatu... dan kadang, kita lebih memilih untuk ga repot T_T.

  Sebetulnya sejak bayi Hanif sdh dibiasakan tidur di boks, dan alhamdulillah sesaat sblm kita berdua nyusul bapake ke sini, ada yg ngasih boks bayi anaknya yg udah tumbuh gede (dan kok ya bisa mirip dg punya kita yg di Indo!! :D Tapi oh tapi sejak disapih dia sangat resistant utk ditaruh di boks. Awalnya sih ya kita (pake 'kita' ya, instead of 'kami', hihi tiba2 ingat kmrn ada tmn tulis status di FB ttg byk kekeliruan terkait 2 kata ini :P) senang krn ternyata proses menyapih berjalan sangat lancar, jadi ya sdh lah kita ga terlalu ambil pusing ttg Hanif yg ga mau tidur di boks, malah kuanggep itu kompensasi krn disapih hahaha... (dan ya itu tadi, kita memilih untuk ga repot..)
  Dan mulailah bbrp kali bangun pagi badan pegel2, sakit, dll.. Ya iyalah, tidur bertigaaa T_T. Sebetulnya sudah bbrp kali terbersit utk beli bed khusus anak, sdh ngincer2 di IKEA, bahkan sdh rencana akan ke IKEA, tp g jadi krn IKEA salah ksh harga (ikea kirim email promo gt, tnyt harganya keliru! *tepok jidat ikea :p) dan lagi tnyt ukurannya ga sesuai dg matras yg kita punya...

Ide lain adalah nyopot salah satu sisi boks bayi Hanif, lalu boks dipindah ke sebelah tempat tidur kita, tapi yah maklum yah, kasus khusus ini (baca: tiap hari sdh habis utk rutinitas dan lain2, ihiks) jadi niat itu baru terlaksana tepat di hari nataaalll... enam bulan kemudian! ^^, (tetep aja bok, yg namanya libur natal, dan saat itu hujan loh di sini, bapake Hanif tetep ngampuuuus...)
 Alhamdulillah, tanpa rayuan macem2, Hanif antusias tidur di boks yg udah dicopot salah satu sisinya itu. Dan sejak hari itulah kami bertiga bisa tidur dengan nyaman.. Hihi padahal sdh sempet nyari2 bed sheet / ornamen2 berbau2 Cars, tapi ternyata tanpa itu, dg sprei polos saja dia suka.. Mungkin selama ini dia ga suka model tempat tidurnya kayak penjara ada jeruji2nya.. Alhamdulillah lagi ga usah keluar duit utk beli bed dan matras baru.. :D

Toilet training
  Ini target utama holiday break kemarin. Kebetulan sdh ngobrol2 dg guru Hanif dan dibilang mmg ini saat yg tepat, krn di sini kan lagi summer. Dan ya caranya mirip dg proses menyapih dulu, dg sugesti2 positif / hypnoparenting. Sejak libur hari pertama sdh bebas nappy (ya sebetulnya selama ini pake nappy hanya kalau di childcare dan pergi belanja). Dan di hari2 berikutnya, di mana kita memberanikan diri juga pergi kemana2 dg Hanif tanpa pospak. Berhasil, krn Hanif juga jadi resistent utk pake popok, dia lbh suka celana. Dan dia pun sukses pee atau poo di toilet, termasuk mall dan bandara. Kita juga sepakat untuk "repot" (siap repot), karena kita sdh mengurangi frekuensi ngajak Hanif ke toilet seperti dulu; kita lebih memilih membiarkan dia sendiri yg mengajak ke toilet, karena aku baca di copyan ttg toilet training dari gurunya, cara yg pertama (ortu ngajak / natur anak ke toilet) itu lebih ke arah ngelatih ortunya instead of ngelatih insting anaknya utk mandiri pgn ke toilet. Wedeh ada benernya juga kali ya? dan cara kedua lbh repot, kalo anaknya blm terlatih :D. Tetapi selama liburan itu toilet training berjalan sangat lancar dan wow, 1 pack popok yg biasanya 2 minggu hbs ini ga abis2 :P.
  ..masalahnya muncul justru saat mulai masuk childcare lagi.. T_T
  Diawali dg training pants yg dibeli di toko OL di Indo (muraaaaaaaah :p) dan dititipkan temen yg akan balik ke sini... ternyata ga nyampe T_T. Udah pusing ntar di childcare Hanif dipakein apa ya?! Belum berani pakein celana dlm seperti kalo sama kita... lha kalo sama kita ngompol ya kita yg bersihin, lha ini ntar kl di childcare piyeee (sebetulnya aku takutnya kalau oleh gurunya Hanif dinilai blm siap toilet training, oh noooooo... aku ga siap beli popok lagi T_T). Eh alhamdulillah sempet main ke Randwick Shopping Centre, nemu training pants kyk bhn anduk di Best n Less, 3$ per biji, oke beli 3 dulu ya, krn hari Sabtunya di Aldi ada yg 2$ hihihi... (alhamdulillah juga, training pants di Aldi ini dikasih tau mb Inggit, kita jadi tau deh, syukur).
  Begitu masuk childcare, dia kayak mengalami kemunduran gitu.. hari pertama masuk, pulang2 di lokernya udah ada 2 apa 3 kresek gitu, semua isi ompol T_T. Ya pas hari pertama itu pulangnya kita ke Best n Less itu.. Besoknya udah pake training pants baru itu (udah dicuci lho ya :p), agak tenang deh, kalaupun dia ngompol kan ga sampe ngotor2in / menggenang gitu.
  Hari2 selanjutnya, on off on off gitu, kadang pinter, sampai pulang bajunya tetep, ga ganti (berarti ga ngompol, horeee) tapi ada juga hari2 di mana ada 3 - 4 kresek di loker, isinya ya celana pesing n kadang sprei, selimut 1 set keompolan semua. Owalah... ini lho yg td aku blg, kalo ga mau repot ya pakein nappy aja, tapi kapan pinternya?
  Berdasarkan diskusi dg gurunya, penyebabnya bisa macem2, katanya wajar kok karena kan mereka mulai adaptasi lagi dengan suasana childcare; banyak anak, mainan, dll..
  Alhamdulillah ada ilham juga tiba2: ngejemur di sunny room plus heater! xD. lha piye, 1 set sprei keompolan, besoknya hrs dipake lagi. Kalo sprei standar sih Hanif punya 4, tp ini sprei khusus belinya di childcarenya krn utk tidur mereka pake matras kecil gt dan kalo ga dipake ditumpuk, jd kl pake sprei standar kegedean... jadi cm punya 1.. 
  Jadilah skr udah biasa, begitu nyampe rumah dikucek2 aja pake tgn, lgsg dijemur di sunny room, nyalakan heater, paling 3 jam sdh agak krg, bisa dimatikan deh, besok pagi udah kering :D (perhatian, bagi yg ingin mencoba, heaternya musti yg tipe sirip ya, yg pake oil.. selain itu tdk disarankan.. udah ada pengalaman bok, temen yg rmhnya kebakaran krn heater nyamber anduk...). Hahaha skr gak galau lagi kalo ujan terus2an.. kmrn aja pas kita pulang dari kampus tiba2 hujan, langsung mewek "jemurankuuuu.... T_T".. untung suami cekatan, sampe rumah langsung diambilin tuh jemuran padahal aku udah hopeless, dan tiba2 'Eureka!!' xD muncullah ilham pasang heater, alhamdulillah kering lho cuciannya.. Owalah.. coba dapet ide ini dari dulu, ga ada lagi deh cerita bawa2 cucian basah ke apartemen seberang jalan, nunut heater koin sambil sembunyi2 ala maling :p (pernah gak ya aku cerita di blog? hihihi).
  Sekarang sih ya msh on off gt toilet training nya Hanif, tapi semoga semakin hari dia makin semangat dan pinter, untungnya temen2nya byk juga yg barengan toilet training.. bahkan gurunya blg, di kelas dia yg skr, age group yg ini, udah biasa byk accident ompol, dan katanya jgn khawatir, yg pulang bawa kresek byk bukan cuma kamu aja xD hahaha ngerti aja gurunya, aku paranoid setiap jemput dia, harap2 cemas apakah akan ada kresek pesing di lokernya xD.

Ya sekian dulu lah cerita2nya, sebetulnya byk lagi hal2 yg patut disyukuri lainnya yg pgn ditulis di sini, tp ternyata tulis ttg Hanif aja dah panjang yo xD. Semoga besok bisa disambung lagi (oh nooo kok udah jam segini..... weekly reportku... T_T)

No comments:

Post a Comment