Tuesday, 30 December 2014

'Restoe Iboe'

*nyari gambar bak truk yg ada tulisan 'Restoe Iboe' kok ga nemu ya? bigsmile

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Prolog: 2 paragraf karena pgn curcol.. Silakan diskip jika tdk berkenan:
*ihiks..Barbie lagi sedih.. *lah ini ngapain mencatut Barbie alias ndutyke? bigsmile
Jadi banyak foto2 di blog ini hilang, foto2 yg diambil dari FB. Memang sepertinya FB melakukan perubahan (like they always do, of course, for the sake of the so-called improvement..) dan memang aku memasang foto dari FB dg tau resikonya, yaitu jika link foto berubah, foto2 di blog ini ga akan muncul. Cara yg aman memang upload foto secara khusus ke blogspot atau web khusus utk menyimpan foto macam photobucket dll... tapi sebagai seseorang yg gila efektivitas (sampai dosenku pernah bilang..."suatu saat perlu kita bahas obsesi anda yg berlebihan terhadap efektivitas.." mindblown tentu saja aku masih bertahan dan suka dengan cara upload foto selama ini:
1. Upload foto langsung dari hp ke FB, eyang2 Hanif yg cukup mahir fesbukan bisa dg leluasa melihat dan mengomentari foto2 aktivitas cucunya
2. Untuk tulisan yg lebih panjang yg kurang bisa diakomodasi FB, bikin tulisan blognya, foto langsung ambil dari link FB, karena kalo upload lagi kekurangannya ada 2: (a.) Memakai resource 2x untuk foto yg sama (b.) Ribet dan waktu + tenaga dll juga jadi 2x terpakai bigsmile

Trus gimana foto2 yg ilang ini? Sementara ini ya jd ngabisin waktu betulin link2nya, dg agak bete krn kan kdg ga ingat ini foto yg mana ya. Setelah googling ternyata ada juga blogger2 kyk aku, yg pake foto FB dg alasan yg sama.. Sementara ini mereka blg coba pake link yg utk download foto, pengalaman membuktikan ini yg linknya paling statis. Untuk selanjutnya, entahlah..Barbie bingung.. bigsmile *kok aku jadi ketularan ndutyke membarbiekan diri? bigsmile
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Nah kembali ke 'Restu Ibu', huakaka... Tiba2 pgn nulis ini gara2 baca tulisan di blog super terkenal punya temen jaman SMA. Kebetulan ada tulisan ttg guru jaman sma. Lalu jadi ingat SMAku dan diriku sendiri jaman sekolah, sekalian ingat adikku jaman sekolah juga karena smp sma kami sama. Lalu ingat kenakalan2 jaman dulu hahaha. Dan jadi ingat satu kejadian terkait 'tidak jujur pada ibu' yg lalu aku obrolin bersama mr. Irfan dan mengaitkannya dg 'tidak jujur pada istri' yg berakibat ada kejadian yg tdk diinginkan alias musibah.

Jadi ceritanya dulu jaman aku kuliah, aku ngeband sama temen2ku kuliah. Ya emang orang itu kan terbawa pergaulan ya, jadi polah tingkahku saat itu juga katut temen2ku yg bukan tipe mahasiswa teladan yg rajin dan serius, hahaha.. Nah adikku kan juga ikutan di bandku ini, jadi gitaris, dan waktu itu kita nyiapin mau ikutan seleksi bandnya YPIA (wakaka...jadul bangets, ndutyke pasti ngguyu). Trus biasa lah ya cari2 studio. Aku agak lupa gimana yg jelas waktu itu kyknya studio pada full dan yg kosong hari Sabtu pagi. Lhaaaa.... bigsmile kalo mahasiswa emang libur ya Sabtu tapi waktu itu sekolah masih masuk, termasuk adikku. Dan mbuh aku lupa piye ceritane yg jelas akhirnya kita semua sepakat utk latihan di studio hari Sabtu itu, dengan memboloskan adikku bigsmilebigsmile. Aku juga udah lupa pelajarannya apa di Sabtu pagi itu yg jelas aku meracuni adikku "cuma bolos 2 jam pelajaran aja.." dan adikku iya2 aja hahaha... (yeah..dg tipe adikku yg agak lbh bandel sedikit drpd aku gt loh... btw adikku cowo bigsmile).

Thursday, 25 December 2014

Centennial Park, Sydney: the underestimated family park

Hari ini mencoba menikmati suasana hari Natal dengan jalan2 keluar. Aku masih ingat hari Natal taun lalu, ga terang dan hujan. Ipan ke kampus, wkwkwk...di kantor ternyata Tanv (temen sekantor, nama disamarkan ala kadarnya bigsmile) juga ngantor, yak begitulah hidup seorang research student..

Nah hari ini cerah (dan agak panas) dan kita memutuskan ke Centennial Park. Seingat Irfan ada jalan untuk belajar sepeda mengitari playground. Aku yang agak stress gara2 hasil belajar kemarin malam, niat banget bawa laptop mindblownmindblownmindblown supaya bisa baca2. Tapi ternyata pas nyampe sana, ngeliat rindangnya pohon2, rasanya rugi banget kalo cuma duduk aja. 

Mengutip kata Irfan, Centennial Park ini sering di-underestimate, karena letaknya deket dengan rumah (dan rata2 tempat tinggal mahasiswa2 unsw). Padahal banyak banget spot dan atraksi menarik untuk piknik. Dan seingatku selama kita di sini udah 5x kesini. Pertama dan kedua kali kesana kita masih belum punya mobil, jadi naik bis. Memang salah satu sisi negatif park ini adalah kalo kita naik bis, jalan kakinya jauh banget, lha wong tamannya aja luaaaaaas banget. 

http://www.centennialparklands.com.au/__data/assets/image/0007/72862/Cross_Country.jpg
Ini peta Centennial Park dan dua taman lain di sebelahnya, Moore Park dan Queens Park. Ini yang versi kecil jpg nya, versi gedenya di sini.

Nah gede banget kan? Pemandangannya bagus banget. Atraksinya banyak, ada naik kuda segala. Spot2 untuk BBQ atau piknik ada banyak (baru ingat, KPII dulu pernah ngadain BBQ di sini btw), kolam2 banyak, burung2 dan bebek2 dilepas liar, ada hutan kecil segala. Kalau liat di websitenya terus klik "things to do" bakal keluar banyak banget pilihan. Kita beberapa kali ke sini sih beda2 spotnya.

Monday, 22 December 2014

Kenapa?

Akhir-akhir ini di Sydney, Maghribnya sudah sekitar jam 8 malam lebih dan Isya hampir jam 10. Kadang nanggung,jam setengah 10 malam sudah ngantuk tapi pgn nunggu dulu sampe waktu Isya,krn kalo sdh ketiduran ga jamin bisa bangun sblm Subuh (yg kira2 jam 4 kurang pagi hari..). Lalu jadi ingat jaman rantau di Jerman, Isya'nya paling malem jam 12an malam. Aku ingat jaman2 itu aku tidur dulu setelah sebelumnya pasang weker di hape. Dan pasang wekernya itu sering keliru dong . Jadi misalnya sebelum tidur aku cek dulu, 'Isya jam berapa ya...oooh...jam sebelas empat enam...' Terus dengan begonya ga sadar  aku pencet2 set weker di jam: 11.46, padahal setelan jamnya 24 jam. Daaaaan...jadilah aku bangun di kala pagi telah tiba... xD. Kejadian ini terulang beberapa kali bok, dasar apa emang udah jam bego ya? Maksudnya jam udah ngantuk banget itu aku jadi ngapa2in ga nyadar. (oh ya jadi ingat dulu juga pernah diajak makan2 bareng temen2 asrama.. aku yg ga biasa tidur malem berhasil ngikut acara sampe malem banget tapi bas bareng2 bersih2, aku cuci2 itu wadah2 makanan yg msh ada snack2nya...jadi makanan2 yg msh bisa dimakan itu pada berjatuhan ke tempat cuci..... zzzzzzzz jam bego jam bego..).

Proses tidur-bangun-sholat Isya layaknya sholat Tahajud ini berlangsung beberapa lama selama puncak musim panas ya. Lalu mulai muncullah pertanyaan-pertanyaan "kenapa" terkait hal yang selama ini kuanggap biasa di tanah air. "Kenapa waktu sholat itu didasarkan pada posisi matahari?"
Selama di Indo ga pernah kepikiran hal itu. Memang tau dan nyadar sih kalau dalam setahun waktu sholat berubah tapi perubahannya ga ekstrim, kayaknya ga sampe 1 jam deh. Nah begitu menginjakkan kaki di tanah rantau, saat itu musim dingin dan jam 4.20 sore udah maghrib. Lalu pelan2 berubah seiring perubahan musim, dan di puncak musim panas maghribnya jam 9.40 malam (btw, ini ngetik blog post nya sambil bolak-balik ngintip islamicfinder, biar akurat dan ga ngandalkan ingatan belaka hehe).

Islamic Finder (gambar dari http://www.islamicfinder.org/). 
Dulu jaman mahasiswa sering kaget kalo kuliah tiba2 pas waktu sholat laptop dosennya ngeluarin suara adzan disertai pop up kayak gini . Ternyata inilah software wajib untuk merantau ke tempat di mana adzan hampir tidak pernah terdengar .

Wednesday, 17 December 2014

Self care dan self help balita

Rabu  malam ini... kejenuhan pada puncaknya, sudah beberapa hari.. Pemilihan dan pembelian alat2 lab utk eksperimen ternyata makan waktu sekitar 2 minggu, trus aku kira Senin kemarin udah kelar, ternyata belon!! Senin malam, Selasa, Selasa malam pun masih garap itu terus T_T. Satu target belajar-simulasi-tulis dg deadline akhir Jan pun blm dimulai2.. Tapi krn masih jenuh, malam ini ga belajar dulu..tulis blog post dulu :3

Hari ini alhamdulillah berjalan sesuai rencana, pagi mampir childcare bawain jajanan sebagai ucapan terima kasih ke guru dan stafnya. Setelah itu ke dokter, review aja sih karena kunjungan terakhir terdengar bising jantung (heart murmur) dari Hanif. Hari ini msh terdengar, ya ditunggu saja sampai dipanggil RS krn kita masih masuk waiting list utk diperiksa oleh kardiolog.

Tinggi Hanif 96 cm, beratnya 16 kg (emang kerasa semakin berat akhir2 ini.. bigsmile). Ga kerasa juga, dia skr sdh 3.5 thn, udah bukan waktunya lagi umurnya diitung dalam bulan bigsmile. Jadi pgn ngecek lagi milestones2 utk umurnya dia, tapi jadi inget dulu sempet nyimpan milestones self help dan self care di sini.

Jadi apakah itu?  Kalo liat aku terjemahkan dari website ini, self care itu artinya hal2 yg kita lakukan untuk menjaga dan merawat diri kita sendiri. Menurut website itu juga ada lima bagian utama self care untuk toddler, yaitu tidur, makan-minum, sikat gigi, berpakaian, dan mandi-merawat diri. 


Saturday, 13 December 2014

Catatan Wiken Ini

Assalamualaikum...
Sore ini nyantai (baca: males ngapa2in), akhirnya marilah tulis2 sesuatu di waktu yg tidak lazim :D.
Gara2nya tadi ikutan acara pengajian, terus ngobrol2 n dgr2 cerita ttg temen. Ceritanya ini dramatis banget... Nah tapi biar nyambung aku cerita satu cerita lain dari temen yg lain dulu ya, sesuai kronologis kejadian hahaha..

Jadi ada satu temen kita berdua (aku n suami) dia daftar tes cepe enes *berusaha menyamarkan sedikit bigsmile. Sejak awal ikut tes tuh udah lumayan ada drama. Kan dia sedang di tengah2 masa studi s3 di sini. Tengah taun dia pulang utk tes awal (tes tulis ya?). Udah pulang, eeeh ternyata tesnya diundur dong. Seingetku dia mundur kira2 semingguan lebih dari jadwal pulangnya semula. Padahal istrinya kerja part time dan cutinya ga bisa diperpanjang. Untunglah ada tante Barbie baik hati bigsmile dg suaminya yg berbaik hati mengizinkan si tante menjaga anak temenku ini sementara istrinya kerja part time *tante mohon izin ngelink blog selebnya, wkwk...

Nah ternyata drama ini terulang lagi. Si temenku ini ada jadwal tes kedua, tes wawancara di akhir bulan ini. Kebetulan ada acara nikahan juga, dan di sini kan libur panjang, jadilah rencana yg pas untuk mudik. Eh dan ternyata dong, jadwal tesnya dimajukan! Aku taunya dari temenku yg pasang status ttg kekecewaannya dia. Wajar kecewa lah. Tiket sudah di tangan, ternyata harus pulang lebih cepat, dan sekarang ini adalah high season krn libur panjang kan. Masih bisa kebagian tiket itu sudah syukur, belum lagi harganya yg pasti berlipat2. Wuih byk bgt yg komen, da kayaknya sebagian udah pada tau n hafal 'kelakuan' tes cepe enes (dan tes/acara sejenis, yg berbau2 negara gitu ya, hihihi) yg emang serba ga jelas, ndadak, dll.. 

Eeh ternyata ada yg lebih dramatis lagi. Jadi ada temenku 1 lagi, sedang studi s3 juga, dan daftar tes cepe enes juga, tapi beda instansi. Dia itu malah terima pengumuman tentang tes tahap kedua sehari sebelumnya! Jadi dia tulis status di FB semacam gini dlm bhs inggris: life is unpredictable. Jam 2 siang sedang duduk di depan komputer mengamati hasil eksperimen ketiba tiba2 terima kabar hrs segera pulang ke Indonesia. 

Monday, 8 December 2014

Dua Tahun Sudah

 
Sudah butuh ngeprint kalender 2015, masih kosong, siap dicorat-coret seperti yang 2014 di sebelahnya..


Dua tahun sudah... (masih 'hampir dua tahun' sih sebenernya)
Ya, dua tahun sudah berjalan hubunganku yang cukup kompleks dengan dua orang pria.. Yang awalnya aku kira akan mencurahkan segenap perhatiannya kepadaku.. ihiks, ternyata tidak, kadang aku ditinggalkan berbulan-bulan tanpa kepastian. Kukirimi email, tak kunjung dibalas, kadang aku menangis... *Halah ini nulis apa sih!! *Dua orang pria itu maksude bos-bosku (pembimbing, supervis0r --> sengaja disamarkan, takut ketauan ngerasani, hiii... lol Ya tapi semua yg kutulis itu emang kenyataan.. ga terlalu diperhatikan, sering ditinggal ke luar negeri, email2 (yg kadang darurat dan krusial) hampir ga pernah dibalas.. jadinya pernah juga bbrp kali nangis krn aku hrs memecahkan permasalahan sendiri tanpa bantuan bapak2 yg semestinya (??) membantu..

Hehe ga terasa sudah akhir tahun kedua studi PhDku. Awal Nov kemarin aku annual progress review yg kedua. Sempet pgn nulis blog post khusus ttg itu tapi ga sempet. Review kedua ini aku lebih santai dari yg pertama. Ya krn yg pertama kan istilahnya 'confirmation' juga, jadi panel akan mereview apakah kita dan topik riset kita layak utk dijadikan riset PhD. Pdhl tahun pertama itu biasanya masih meraba2, blm punya pijakan kuat (kecuali biasanya yg risetnya ngelanjutin riset sebelumnya / master ya). Nah di akhir thn kedua biasanya kita uda nyaman dg topik kita, biasanya udah punya hasil2 data/eksperimen, udah ada paper, dan kita jadi orang yg lebih paham ttg bidang kita dibanding panel. Apalagi aku di tahun kedua ini alhamdulillah sdh ada rezeki paper jurnal (ini jackpot sih sebenernya) jadi aku agak nyantai menghadapi panel. 

Kenyataannya piye? Wakss....pertanyaan pertama dari panel setelah aku selesai presentasi, ternyata pertanyaan yg ga bisa aku jawab (piye to) crycry. Pertanyaannya gini: "Jadi, hasil akhir apa yg kamu harapkan yg nanti akan ada di disertasimu?"


mindblown-altmindblownmindblown-alt

Ampun bude sejujurnya saya belum tauuuuu crycry
Tolong jangan ditiru ya kesalahan akyu, tujuanku nulis ini juga supaya org bs belajar dari kesalahan org lain. Selama ini memang targetku itu jangka pendek aja (dan kyknya boss ku ngarahkannya begitu deh). Jadi ada ide gini, oke, dicoba, hasilnya bagus, langsung tulis jadi paper. Ada ide gini lagi, coba, tes, dll dll, tulis paper.. Padahal produk disertasi itu nanti kan suatu tulisan utuh. Idealnya bagian kecil2 dari disertasi itulah yg jadi paper2. Ya kyk orang punya target atau tujuan gede lah, kan dibagi2 jadi kecil2 utk dilakukan satu per satu. Jadi menurutku idealnya bukan dibalik kyk yg aku kerjakan skr (ada ide, jadi paper beberapa, lalu nanti dijahit jadi 1 disertasi cry).

Friday, 5 December 2014

Give our children a chance (juga :D)

Alhamdulillaaaah... ini Jumat smilesmile bukan sekedar Jumat, tapi jumat yg nyantai..krn kenyataannya Jumat2 dan wiken2 sebelumnya, gak ada bedanya sama hari biasa. Tetep dengan pressure, kadang lengan tangan dan punggung pegel2 sampe harus dibaluri Counterpain setiap hari, endless thesis guilt yg terbawa kemana2 sampe kebawa mimpi segala. Hari ini cukup nyantai karena ada target deadline yg tdk jadi dikejar, 1 kerjaan dari salah satu bos udah diserahkan kmrn walopun entah gimana hasilnya haha.. 1 kerjaan baru dibalikin ke yang bersangkutan sore tadi jadi tinggal nunggu.. ah akhirnya bisa tulis2 di blog.. Ada byk ide yg pgn ditulis sebetulnya, pilih yg mana ya..

Kayaknya pgn tulis ttg anak. Jadi ceritanya beberapa hari yg lalu slh seorang temenku post link blog nya di FB, judul postnya Give our children a chance. Tulisan seorang bapak nih ceritanya.. Menurut pemahamanku sih intinya kurang lebih begini, berikan anak kita kesempatan menemukan minat dan bakatnya. Ada banyak cara, salah satunya tentu dengan mempererat ikatan kita dengan anak. Lalu perkenalkan dengan beragam aktivitas yang berbeda2, nanti kan keliatan di mana minat dan bakatnya. Di akhir tulisan, dia kasih contoh berdasarkan pengalaman dia sendiri: memperkenalkan anaknya dengan berbagai kegiatan kayak les renang, les sepakbola, ikut TPA, dll.

Nah yg ingin aku teruskan di sini, ternyata beda ya ekspektasiku dg tulisan dia. Hehe, ini bukan kontra lho ya. Maksudku, kok aku bisa2nya kepikiran saat baca judul 'give our children a chance', itu maksudnya a chance to enjoy their childhood hahaha.... Jadi ingat dulu waktu Hanif sudah 3 tahun, aku dg semangat nyarikan les musik untuk dia. Alasanku, krn kemampuan aural (mendengar) ini sesuatu yg ga bisa dikejar kalo udah telanjur telat. Lalu krn waktu itu blm dpt kelas yg cocok, aku pun ngadakan sendiri kelas musik di rumah bigsmile. Kelas musik yg baru berjalan 4-5 x ini sementara berhenti krn bulan puasa, lalu berhenti terus bigsmilebigsmile gara2 aku sibuk, lalu program lagu2nya kehapus ga sengaja bigsmilebigsmilebigsmile dan aku males bikin lagi bigsmile. Tapi salah satu yg paling penting, karena aku melihat Hanif ga enjoy dan sering rewel saat kelas musik. Nah analisisku saat itu, Hanif mungkin sedang ingin menikmati 'kesendiriannya'.. Dia kan 4 hari dalam seminggu dititipkan di childcare, di kelas dia ada 23 anak dan 4 guru, dititip dari pagi sampe sore. Bayangkan dari pagi sampe sore, dia hrs berbagi. Ya berbagi macem2, berbagi mainan, berbagi perhatian guru, berbagi makan dan waktu makan, dll.. Lha kok dlm 1 hari dia ga ke childcare kok masih harus berbagi ibunya (krn aku jadi guru musik yg ngajar juga ngajar anak2 lain) dan berbagi mainan dan space nya dia (krn kelas musiknya di rumah dan properti2nya aku pake mainan2 Hanif). 

Saturday, 22 November 2014

Janji

Ehem tumben bgt nih pagi2 hbs Subuh kagak tidur lagi.. Ya selain krn td bgn cukup lama gara2 diare cry juga krn kepikiran n tergelitik suatu hal.. *ga usah dikomentari ya kebiasaan hbs Subuh tidur lagi..neutral

Jadi hal yg membuat tergelitik tuh ttg ingkar janji. Jadi ceritanya aku ada kenalan di kampus, hampir selalu ketemu tiap Jumat di mushola krn doi kyknya ikutan Jumatan di kampus gitu deh. Nah Jumat seminggu yg lalu doi tanya apakah aku kenal seseorang, sebut saja Z bigsmile. Trs aku blg iya aku kenal. Setelah itu dia malah sedikit curhat dan minta tlg gitu. Jadi ceritanya (frase ini kok diulang terus ya wkwk) si kenalan ini semacam nawarin gitu apakah si Z ini butuh barang2 tertentu, krn si Z ini baru aja pindah kesini. Emang biasa ya di sini saling menghibahkan barang bekas hehe.. Aku juga termasuk yg sering menerima maupun memberi. Oya trs kalo menurut ceritanya kenalanku ini, si Z mengiyakan dia mau benda2 yg ditawarkan, lalu mereka janjian lah utk serah terima. Nah tapi ternyata setelah barang2nya ini dibawakan si Z kagak pernah muncul, gak menghubungi, dan dihubungipun gak bisa (katanya kenalanku itu). Sampe2 Jumat lalu itu kenalanku nyoba nelpon, lalu aku pun diminta tlg nelpon tapi emang ga nyambung telponnya. Jadilah aku yg dicurhati "saya kan udah bawa berat2 trus gimana nih". Setelah blablabla yg lain akupun pamit balik ke kantor sambil janji nyampaikan pesan si Z ini krn doi 1 kantor sm aku. Kata2 yg langsung aku inget adalah ketika kenalanku blg "Si Z ini... kenapa kata2nya ga bisa dipegang ya..". Itu aja cukup membuat aku risih loh, sampe2 pas jemput Hanif aku cerita ini ke kak Ipan. Ahaha ya aku ceritanya nyantai aja, krn aku kan juga ga tau sebenernya perjanjian antara si kenalan dan si Z ini gimana... dan kenalanku ini juga kenalan kak Ipan, dia tau orangnya, kayaknya emang suka ribet gitu deh jadi ya udah lah nyantai aja. Komentar kak Ipan saat itu adalah "ya mungkin si Z sungkan lah, ditawar2in terus, akhirnya di-iyakan, ya supaya si Y (kenalan) senang/ga kecewa..."