Saturday, 7 December 2013

cerita random + sedikit [review]: Anak-anak Multibahasa



Multibahasa Promosi

Buku ini aku dapet dari bu Venti yg pulang abis (hihi... aku masih terbiasa pake istilah "pulang habis" kyk di jerman... kl di sini org2 bilangnya "for good"). Aku sendiri sejak punya anak udah jarang banget baca buku (baca buku selain buku pelajaran elektro ya maksudnya, wkwkwk...). Beli buku pun karena merasa butuh, misalnya buku2 tumbuh kembang anak, parenting, dll jadi bukan buku yg bacanya musti urut dari depan ke belakang.

Nah, buku ini termasuk kategori buku yg bacanya ga musti urut, hihihi.... jadi kalo pas sempet, sambil nungguin hanif main, ya baca2 sekilas. Isinya kumpulan cerita pengalaman beberapa orang tua yg membesarkan anak2nya dengan beberapa bahasa. Tentu saja, backgroundnya variatif. Ada yg memang nikah dg pasangan beda bangsa, dan tidak tinggal di Indonesia. Ada yg suami istri sama2 org Indo, tapi tinggal di luar negeri. Ini pun masih bisa dibagi lagi, yaitu yg tinggalnya sementara (biasanya studi) atau tinggal menetap di luar negeri. 

Anak-anak yg diceritakan di tiap cerita juga beda2. Ada yg sejak lahir tinggal di luar negeri. Ada yg lahir di Indonesia, lalu baru pindah ke luar negeri. Ada yg masih bayi-balita, ada yg sudah sekolah. 

Pengalaman dan strategi masing-masing keluarga untuk mengajak anak2nya bermultibahasa juga beda. Ada sedikit bahasan juga di buku tentang strategi2 itu. Yg menarik, cerita2 di buku ini memang cerita2 keluarga2 yg tinggal di luar negeri, tapi aku merasa skr banyak juga ya anak2 yg dibiasakan bermultibahasa, walaupun tidak tinggal di luar negeri, jadi sepertinya buku ini juga menawarkan info2 yg berguna utuk yg pgn bermultibahasa di mana saja (walaupun tinggal di Indonesia).


Naaaah.... reviewnya gitu thok aja ya  sekarang giliran eike yg cerita dan ngoceh wkwkwkwk...

Jadi, menurutku, memang bagaimana strategi kita untuk mengajak anak2 bermultibahasa, juga tergantung kasusnya, yg kategori2nya secara sederhana sudah kusampaikan di atas. 

Pengalaman Hanif
Bagemana dg Hanif? nah, waktu pindah ke sini, usianya 18 bulan, dan memang dia belum begitu banyak ngomong waktu itu. Dia paham bahasa Indonesia (tapi belum terlalu banyak ngomong (mungkin istilahnya kemampuan bahasa yg reseptif dia ok, tapi ekspresif nya belum). Nggak lama setelah di sini, dia langsung masuk childcare krn kita berdua kerja, dan ngeliat di sana ya org2 ngomongnya Inggris dong, g ada yg ngemeng bhs Indonesia, akhirnya kita memutuskan untuk mulai ngajari bahasa Inggris. Sebetulnya sebelum brkt ke sini aku sdh mulai ngajari bbrp kata2 sederhana, tp begitu tinggal di sini aku selalu ngomong ke dia pake bhs Inggris. Tujuan kita saat itu, ya supaya dia bisa berkomunikasi di childcare, krn itu juga faktor penting untuk settlement dan kenyamanan dia di situ. Lhaaa bayangkan, kita yg udah gede aja, pindah ke lingkungan baru, ya bisa stress kan krn perlu adaptasi. apalagi kalo kita ga ngerti bahasanya?! kita mau ini kita ga ngerti gimana ngomongnya. Lalu org2 pada ngomong apa kita juga ga ngerti. Lha apalagi anak kecil? 

Aku agak lupa tepatnya kapan tapi hanif mulai paham bahasa Inggris. Sebetulnya banyak yg menyarankan supaya kita ngajari bahasa Indonesia saja. Termasuk temen dan director childcarenya dia. Pendapat mereka sama: di rumah kita ajari bahasa Indo, dan di luar rumah, dia akan belajar sendiri (dari childcare dan lain2). (Oya, strategi ini juga dibahas di buku Anak2 Multibahasa tadi, dan aku juga sempat beberapa kali baca. Intinya, asosiasikan rumah = bahasa Indonesia. luar rumah = bhs lain. jangan dicampur. Kalau asosiasinya jelas, anak akan ngerti kalo bapak ibunya bilang 'daun' di rumah o itu berarti daun dan kalo di luar rumah anak denger 'down' langsung ngeh kalo itu 'down')

nah tapi... aku khawatir ntar dia malah bingung, karena kan dia masih pada tahap untuk belajar bicara?! Akhirnya tetap kita pertahankan ngomong Inggris ke dia. bahkan, belakangan, aku dan bapake Hanif pun mulai ngomong bhs Inggris kalo ada dia, karena aku merasa dia msh blm byk bicara, mungkin krn kurang terstimulasi (lha krn d rmh aku cuma ngomong Inggris dg dia... kalo aku ngobrol dg bapake, dia ya tetep ga ngerti dan ga terstimulasi..). Perkembangan bahasa Hanif sangat pesat saat Oktober '13 (haha aku inget banget...soale saati itu kita lagi di Tasmania), berarti umurnya 2 thn 4 bln ya. Dia nyanyi banyak lagu, dan mulai bicara 2 kata. Dan tentu saja dia terus kulatih (oya, nanti aku pgn nulis ttg perkembangan bahasa hanif, termasuk pertemuan dg speech therapist atas saran guru2nya di childcare, dan ttg latihan2 bicara yg aku lakukan :) )
Saat ini dia hampir 2.5 thn, dan ngomongnya sudah mulai banyak, bahkan sudah bisa guyon dan bisa berargumen. Sekarang ini pelan2 dia mulai kita ajarkan kata2 sederhana dlm bhs Indonesia, dan nanti mungkin usia 3 thn bisa dicoba strategi yg kalau di rmh pake bhs Indonesia.

Pengalaman teman2 Hanif
Di childcare, hampir semua teman2 Hanif bicara dg bapak ibunya/keluarganya dlm bahasa ibu. jadi yg dari cina ya ibunya ngomong pake bhs mandarin, yg dari prancis pake bhs prancis, yg org jerman ngomongnya ya "frida, mach nicht!" atau "das ist ein gutes Auto, nicht?" wkwk xD. Begitu juga dg temen2 Indo yg ngomong ke anaknya pake bhs indonesia. yeah I know, byk yg blg "jgn ngeremehin otak anak2 lho" atau "otak anak2 itu ibarat spons lho, mereka nyerap!" tapi sumpeh aku takut kalo dulu awal2 masuk childcare dia langsung ta ajari dua bahasa, bakal lebih lama lagiiiiii settle nyaaaaa.... (jadi pgn nulis lain lagi ttg pengalaman hanif settle di childcare :p hahahah kebanyakan keinginan)

Oya, satu lagi, kenapa kita nunggu agak nantian ngajarin bhs Indonya? nah karena.. kan kita akan pulang ke Indo? kita berdua baru ngeh waktu liat temen2 hanif itu: mereka sebagian besar ya akan menetap di sini.. itu juga pengalaman beberapa penulis di buku Anak2 Multibahasa tadi. Sehingga, kebutuhan utk mengenalkan bahasa ibu bahasa Indo ke anak2 mereka terasa lebih besar, krn mungkin mereka akan menetap di luar negeri. jadi kenapa aku cukup nyantai, karena....:

Pengalaman tante fifi nya Hanif
hihi... sengaja ga ditulis nama asli ye... agak2 parno dg spy2 di internet (halah, ckckck... hihi tp ini juga alasan kenapa blog ini tulisannya ga EYD, wkwkwk)
Sepupuku fifi dan badu (22nya tidak mungkin nama sebenarnya, wkwkwk....) ikut ortunya sekolah di amrik waktu mereka balita. waktu pulang, fifi usia TK kayaknya, dan badu mungkin 3 tahunan. sampai di sby mereka cuman bilang yg semacam "get down", "over there" dan lain2... pertama masuk tk bener2 ada komunikasi gap antara fifi dan gurunya... tetapi... ga sampe lama, ya fifi udah biasa aja lancar bahasa indo, dan badu lancar bahasa jawa!!
itulah kenapa aku nyantai2 aja, krn sepertinya kalo masih anak2, mereka gampang banget beradaptasi (dan bisa jadi gampang juga lupa bahasa Inggrisnya!! -_-). 
Nah, beda lagi ceritanya kalo si anak udah sekolah (apalagi kenal baca, tulis, dll) seperti yang ini...:

Pengalaman bapake Hanif
lha ini dia si anak oz yg menghabiskan masa kecilnya 5 thn di sydney, wkwkwk (dan masa besarnya mbuh brp tahun...)... dateng ke sini usia 3 thn dan di sini sampai kelas 2 SD, pulang2 katanya stress. masuk sekolah SD di indo, ga ngerti blas blas blas katanya. baca ga ngerti, apalagi nulis. nilai2 pelajaran katanya nol, nol, nol (berlebihan nih kayaknya wkwk). akhirnya, les bhs indonesia.. kalo aku dgr ceritanya, kemungkinan besar bapake hanif ini dibesarkan hanya dg bhs inggris saja (mungkin?!). 
nah, kalo utk anak usia sekolah, mungkin usaha dan strateginya beda kali ya. terutama yg berhubungan dg baca tulis, krn kan tata caranya agak beda antara bhs indo dan inggris (apalagi bhs lainnya ya? wkwk). di buku anak2 multibahasa ada gak ya? hihi aku ga tau,,,, krn mmg yg aku baca yg kasusnya mirip dg hanif. 

tapi aku lihat ada tuh bbrp anak2 dosenku yg pulang dari luar negeri, macem2 sih ada yg lancar bhs indo, ada yg blm lancar, ada yg msh di-maintain bhs asingnya ada juga yg babar blas lupa. nah mungkin di buku tadi juga ada kali ya? hihihi aku ga tau...

oke sekian dulu ngobroz nya, lain waktu disambung lagi ya semoga bermanfaat :P

No comments:

Post a Comment