Friday, 14 September 2012

Tentang Tempat Tinggal


 hehe this is our family (future? already? ) little homie in Sydney , pic taken by my husband and edited online through www.pizap.com
===================================

Hehe.. wiken wiken.. ada banyak tanggungan yang harusnya dikerjakan (e.g., ngasih tugas mahasiswa ) tetapi aroma wiken..wiken.. pingin nulis . Pingin mendokumentasikan cerita perjalanan mencari tempat tinggal idaman, hahaha sepertinya nantinya kira-kira di bulan Desember atau Januari akan terbit tulisan selanjutnya yaitu perjalanan mengawali studi PhD #halahapasih . Ya intinya, pilihan bisa berubah, rencana bisa berubah, kadang-kadang excited di tengah-tengah perjalanan itu, penasaran seperti apakah akhirya.. nah kalo rumah ini kan sementara sudah ketemu akhirnya.. sedangkan petualangan studi doktoral baru akan ketahuan ujungnya (sementara) di bulan Desember atau Januari nanti.. 
==================================

Sejak dulu sudah bercita-cita kalau sudah nikah pgn tinggal sendiri, ya biar ga ada yg ikut campur urusan rumah tangga  dan dasar kebanyakan nonton film, terpengaruh iklan2 dll, sedikit terpengaruh gaya hidup di jerman -orang biasa tinggal di flat fully furnished dll- aku ngiler pgn tinggal di apartemen .



Sehari setelah kawin langsung survei ke 2 apartemen idaman, apartemen Metropolitan (huahaha nama agak disamarkan wkwk) dan Cosmopolitan. Yg pertama gak semahal yg kedua, tapi yg kedua jaraknya cuma 5 menit dari tempat kerja kita berdua, lebih bagus pula.. Hmm cari gambarnya ah di internet 

 wah ini gambarnya dari olx.co.id alias iklan, alamat sewaktu-waktu bisa ilang nih gambar 

 wah ini juga 

Datang ke tempatnya langsung, semakin ngiler.. Ya tapi baru ngeh kalau ada beberapa biaya di sana-sini, selain biaya sewa saja. Di antaranya (seingatku)
.biaya servis, berkisar 75 ribu - 200 ribu / bulan. wah aku lupa ini mengcover apa saja selain keamanan (satpam dll)
.biaya parkir 100 ribuan/bulan
.tentu saja listrik, air, telpon dll belum termasuk yaa

oiya biaya sewa 1 unit studio kira-kira 2 - 4 jutaan, 1 bedroom 3 - 5 jutaan per bulan..
wahwahwah... dan itu duit menguap, karena kan kita nyewa, hmmm rugi juga kalo gini caranya.. yak bye bye apartemen resort plus kolam renangnya.. T_T

 ini gambar dari yanproperti, hehe sudah bayang2in keluar kamar langsung renang T_T
=====================================

Lepas dari apartemen, mulai mencari rumah sewaan (alias kontrak) atau kos. Kenapa ga beli rumah? Karena mindset kita, pasti kita akan studi lanjut (dan pgnnya keluar negeri), males aja ngurusnya kalau nanti harus ditinggal sekolah. Waaaah ini juga seru, survei2 ke perumahan sekitaran tempat kerja, survei kos juga hahahaaa lucu kalo diinget2. Oh kenapa kenyataan selalu tak seindah bayangan. Pernah kita tergiur dg iklan kos, ada 1 kamar ngadep taman, ada parkiran mobil, ada kamar mandi dalam, harganya kok murah ya kayaknya waktu itu 800 ribuan per bulan. Pas kesana, wah bagus nih memang betul ngadep taman, eeeeh lha kok ternyata yg dimaksud kamar mandi dalam itu adalah kamar mandi jadi2an, jadi kamarnya itu cuma dikasih sekat kotakan segiempat, dikasih saluran air, ga ada pintunya cuma korden, jadi ga ada WCnya, hahaha XD sempat kaget waktu itu.

Ada juga yg cukup niat, jadi kayak model losmen gitu, kamar2nya rapih, tiap kamar ada parkiran mobilnya. Sempet tergiur juga, bayarnya sekitar 1.8 juta per bulan.

Nah tapi tergiur2 itu pun buyar saat kita mikir, ini uangnya nguap juga ya? tiap bulan bayar sewa aja..
===================================

Setelah sempat juga tergiur untuk nyewa rumah, bahkan sempat hampir jadi menyewa rumah tipe 36 (luas tanah 6x12) dg perabot, 25 juta / 2 tahun, akhirnya kita berdua mulai menggeser mindset ke beli rumah aja. Ya karena itu tadi, kalo nyewa saja, rugi, duitnya nguap. Dan kita berdua punya tabungan yg lumayan kok, daripada sayang kan mendingan duitnya dibelikan rumah. Setelah janjian utk pinjam duit ortu sementara utk nalangi kemungkinan kekurangannya, barulah kita berburu rumah.. 
===================================

Akhirnya setelah survei kesana kemari, ketemulah jodoh kita hehe.
====================================
Awalnya aku merasa ini rumah agak kegedean utk kita berdua (tipe 70 luas tanah 10x15), agak males... Iya kan, apalagi awalnya aku pgn tinggal di tempat yg ringkes aja (apartemen studio/single bedroom/rumah kos/rumah kecil saja).......
tapi oh tapi .....
sejak kehadiran makhluk kecil ini .... kita bersyukur dapet rumah yang cukup besar T_T . Barang2 kita pun ternyata banyak lho, ga sampe setahun tinggal di situ, sudah hampir penuh rumahnya. Nah jadi kesimpulane opo? haha ini kesimpulane:

Kalau:
1. menetap di suatu tempat/kota, ga ada rencana pindah
2. ada uang cukup / ditambah pinjam/kredit,

Mendingan beli rumah ketimbang nyewa/kos. (eh kesimpulan ini maksudnya buat yg sdh berkeluarga yg sdg cari2 rumah :P). Beli rumah jangan kecil2, kalau alhamdulillah dikaruniai anak, rumah bakal semakin keisi banyak barang2.

Terus sering bingung juga, ini harga lbh murah tapi kok lbh jauh (dari tempat kerja, misalnya). Prinsipku, kalau murah tapi jauh itu, ga jadi murah. Karena juga ada uang lebih yg hrs dikeluarkan utk transport yg lebih juga dan juga waktu yg lbh banyak terbuang di jalan. Di rumah yg skr, 15 menit dah sampe kantor, aku dulu bandingkan dg anak buah ibuku yg rmhnya masuknya agak jauh, kira2 setengah jam dari tempat kerja. perbedaan waktu 30 menit (PP) itu lumayan lho, bisa dipake utk hal lain :p.
=====================================

PENUTUP  wakaka... pake penutup segala

Yak marilah menutup cerita ga jelas ini: pada akhirnya, kami meninggalkan rumah kami tersebut dan pindah ke apartemen.... di Sydney . Haha alhamdulillah akhirnya kami sekolah juga, dan jodohnya ternyata Sydney, ya sudah. Aku insya Allah akan menyusul suami yg sudah hampir setahun di sana. Satu double bedroom flat sudah menunggu, wah gimana ya tinggal di tempat mungil itu.. Bismillah.. semoga perjalanan kami di sana nanti barokah  amin.

No comments:

Post a Comment